Tabrakan Dengan Vario Ninja ini Dibully Netizen Dikatain Ban Cacing!

Tabrakan-Dengan-Vario-Ninja-ini-Dibully-Netizen-Dikatain-Ban-Cacing
Tabrakan Dengan Vario Ninja ini Dibully Netizen

Tabrakan dengan Vario Ninja ini dibully Netizen dikatain Ban Cacing. Ya, gan pagi ini (Selasa-08-03-2016) sekitar pukul 07.00 terjadi sebuah kecelakaan di Jl.Raya Banjaran yang melibatkan 2 Motor dan 1 Penyebrang Jalan depan PT Unilon, Bandung. Dua motor masing-masing Honda Vario bernopol D 4970 LT dan sebuh Ninja 150 R yang plat nomor belakangnya tidak ada, belum diketahui karena memang tidak dipasang atau jatuh saat lakalantas.

Informasi lakalantas ini dishare oleh  PRFM News Channel, sementara ini belum dijelaskan bagaimana kondisi korban. Ya, kita doakan saja agar korban selamat dan tidak terjadi hal yang diinginkan, amin.

Hanya saja gan, pasca kecelakaan ini dishare di Sosmed, yakni di FB, banyak sekali netizen komen dan menjadi pro kontra.Kontranya adalah banyak yang membully bahwa kena musti ninja ini menggunakan ban kecil, alias ban cacing, wong speednya kenceng, lalu kondisi lagi lincin pas banyak hujang, seharusnya akan lebih baik menggunakan ban standar. Berikut beberapa komen yang boleh jadi bernada memublly atau ya tidak meterlalu membully tapi menasehati:

“*******Jalan leueur…ngamodip motor ban cacing 2 tak lagi….hadah anu jadi korban tetep we anu tartib….sing disehatkeun sadayana

*********anak alay jaman sekarang, yg penting gaya dan terlihat keren bisa ngebut banget. alhasil sperti itu. kasihan ada org lain yg jd korban. kalau kebut2an dilintasan balap mh gpp, toh klo celaka kan bakalan dia sendiri yg ngerasain, klo dijalan umum kaya gini kan ada kasihan ada org yg gk bersalah kena imbasnya.
Introspeksi bagi kita semua baik sebagai individu dan juga kpd para org tua agar bs ttp mengawasi/mengarahkan anak2nya agar tidak salah kaprah dalam berkendara jg.

Ada juga yang komen netral sebagai brikut:

“+++++++Liat posisinya kayaknya s matik belok kanan nyebrang, dan s 2 tax keadaan kenceng, saking kencengnya karna ber tabrakan d depan sampai terhempas dua duanya karna kerusakan berat pada kendaraan ada d roda depan. Intinya kalo ngebut perhitungkan jarang pengereman dan kecepatan, dan kalo nyebrang jangan lupa lampu sein serta lihat kecepan kendaraan lawan arah jang asal langsung belok. Kalo laka lantas ga ada yg bisa d salahkan kecuali d tabrak, ini kasus nya saling bertabrakan “kayaknya”. Yg penting keep safety riding pake jaket, sapatu, sarung tangan, dan helm standar nasional maupun internasional. adikan pegangan, andak ngebut ingat anak, istri, dan keluargamu menunggu d rumah.

Ada jug ayang komen husnuzon memanggap ini musibah:

“Innalillahi wa ina illahi rojiun,,smga yg meninggal di terima iman islam nya dan buat keluarga yg di tinggal kan di beri ketabahan dan yg buat luka2 cpat di sembuh kan,,,aminnnnnn ya robbal alamin.

Ya, apapun itu yang jelas ini adalah sebuah musibah gan, dan kita yang masih sehat, monggo kita ambil pelajaran untuk selalu mengutamakan keselamatan di jalan. Kalau memungkinkan tak perlu ngebut gan, sering ngebut berakhir benjut. Salam satu aspal gan!

33 komentar pada “Tabrakan Dengan Vario Ninja ini Dibully Netizen Dikatain Ban Cacing!

  • 8 Maret 2016 pada 11:38
    Permalink

    bukan cuma ban segitu sih, tapi ban ukuran standart old vixion juga bahaya buat ujan2an apalagi pas naik turun gunung… pengalaman liat pas di depan mata ada old vixion boncengan ukuran ban masih standart sih, pas kondisi jalanan menurun ujan deras dari atas gunung, tikungan patah dan curam, padahal pelan cuma jalan 5-10kpj aja tapi malah jatuh ban selip. Hampir jatuh ke jurang, untungnya ada pohon di pinggir jalan, jadi masih aman… Padahal ane lihat kondisi ban old vixion masih bagus….
    Nah ane pakai thunder 125 ban gede ukuran 120/80-18 belakang dan depan 90/90-18 malah aman2 aja gak selip. yaiyalah ban gede….

    Balas
    • 8 Maret 2016 pada 12:36
      Permalink

      intinya safety riding aja gan, minimal standard, klo yang dikecilin sih bannya udah bilang aja wasalam…emang cari penyakit tho… doain aja orang yg begitu insaf dluan daripada dipanggil duluan sama yg diatas ckckckck

      Balas
    • 8 Maret 2016 pada 17:51
      Permalink

      Berarti ban old cb150 juga berbahayya…

      Balas
      • 8 Maret 2016 pada 20:27
        Permalink

        Bqn old cb mash lbh gede dari old vixy bang. Lebar velgnya jg lbh lebar old cb. Monggo dikoreksi

        Balas
  • 8 Maret 2016 pada 11:44
    Permalink

    deket tempat ku itu mbah…mang daerah situ sering terjadi laka lantas.jalan lurus habis kena macet pada geber. semoga korban diterima di sisi NYA.

    Balas
  • 8 Maret 2016 pada 12:17
    Permalink

    Orang goblok tuh nyalahin ban, yg namanya kecelakaan mah ya kecelakaan, ga usah nyalahin ban cacing, lo mau pake ban segede gaban juga kalo bawa motornya kenceng ga pake rem didepannya ada motor ya tetep aja kecelakaan. Lo mau pake helm SNI juga kalo tetep badan lo yg kelindes, masih tetep mau nyalahin helmnya ?

    #mikirkeras
    #jangangoblok

    Balas
    • 8 Maret 2016 pada 12:41
      Permalink

      jelas nyalahin ban lah… masa ente lebih pinter daripada insinyur yg udah memperhitungkan minimal ban ukuran std buat motor yg kenceng, klo dikecilin ya emang cari mati namanya
      btw saya rasa ente pengguna ban cacing ? lebih baik segera tobat gan daripada kena batunya kaya yg udah kejadian ckckck
      bukannya ngatain orang goblok
      #heran
      #enteYgMikirDikit

      Balas
    • 8 Maret 2016 pada 13:44
      Permalink

      Little Bondiring : Silit Gatel Kelebon Wedi Garing

      Balas
    • 13 Maret 2016 pada 19:44
      Permalink

      kasian penunggang varionya,pasti bawa motornya udah hati2.lain halnya dengan tinja,mayoritas pengendaranya arogan.
      untuk pengguna tinja,”kalau mau mati jgn ngajak orang.kasian orang udah hati2 bawa motornya malah kecelakaan”
      #diatas langit masih ada langit

      Balas
    • 1 April 2018 pada 16:26
      Permalink

      justru yang pake ban cacingan orang nya goblok juga. Motor sangar pake ban cungkring. yang ada juga keliatan culun.

      Balas
  • 8 Maret 2016 pada 12:42
    Permalink

    Gan, coba perbaiki cara penulisannya lagi.

    Balas
    • 8 Maret 2016 pada 13:08
      Permalink

      wah iya, alinea pertama ada yang kedelet, makasih sudah diingatkan

      Balas
  • 8 Maret 2016 pada 12:53
    Permalink

    ente juga goblok .
    orang normal pada umumnya juga pasti mikir.
    dengan kecepatan sama2 tinggi.
    pengereman sama2 bagus.
    yg satu ban lebar/standard yg satu ban cacing.
    sdh pasti yg ban cacing bakalan sliding.
    jadi ban cacing POTENSI KECELAKAAN LEBIH BESARRRR.
    nah kita cuman menghimbau mbok ya kalau modif juga tau kondisi.kalau cuma muter2 komplek silahkan pake ban cacing,kalau buat d jln raya ya yg safety lah/standard.
    ban cacing gak salah,yg salah pemilik motornya.otaknya gk mikir.

    Balas
    • 8 Maret 2016 pada 13:03
      Permalink

      @yuri & derri

      Balas
  • 8 Maret 2016 pada 13:20
    Permalink

    serem head to head gitu…. kayak sudah jadi budaya pemilik ninja 2 tak. sebagian besar pasti kaki2 diganti velg jari2 + ban kecil2…. kalo ditanya pasti jawaban e “ngikuti tren”….

    Balas
  • 8 Maret 2016 pada 14:57
    Permalink

    Masih mau ngomongin selera? Saya pengguna ninja series jg tiap ada yg posting foto pake ban cacing mesti saya nasehatin, tapi pasti alasannya ( selera orang beda beda bouuuss jangan disama ratakan ) safety kok menyangkut selera aneh, ada lagi yg bilang ( touring pake ban gede gaada sensasinya buos ) mungkin dia gaada skill jadinya gabisa cornering haha

    Balas
    • 9 Maret 2016 pada 16:34
      Permalink

      bener lurr…..

      Balas
  • 8 Maret 2016 pada 15:08
    Permalink

    Nama nya juga motor gede,gagah,tangguh…
    Masa Iya diganti make ban kecil begitu ?
    Ya ga seimbang lah gan sama speed nya…

    Balas
  • 8 Maret 2016 pada 18:19
    Permalink

    Dideket rumah saya juga ada klub motor yg pake motor ginian, persis pakek ban cacing. Kl macet kerjaannya ngebleyer2 gas ato gak mepet2. Kl lg sepi ngebut2 gak jelas. Pernah nabrak org ampe tewas, udah masuk kantor polisi, eh bebas. Katanya gara2 motornya ninja. Hebat ya, license to kill.

    Balas
  • 8 Maret 2016 pada 19:25
    Permalink

    Pasrah amat sih bilang kecelakaan itu nasib. Ya yang namanya usaha utk lebih baik tuh apa salahnya dilaksanakan. Belilah ban sesuai dengan yang direkomendasikan. Kalo alasan ban kecil harganya lebih murah ya beli aja ban sepeda pancal. Cma 25rb. Yah intinya kurang hati2. Human error hehehe

    Balas
  • 9 Maret 2016 pada 07:30
    Permalink

    anjing… pada sotoy lo semua nyet.. gua gamparin satu satu loh sini bangsat… org kecelakaan pada di debatin.. di doain juga yg ada.. jancok lah semua

    Balas
  • 12 Maret 2016 pada 08:31
    Permalink

    Itu sodara saya semua jgan pada nyalahin ninja goblok

    Balas
  • 2 Desember 2016 pada 17:51
    Permalink

    Waduh, gw tiap hari kecepatan tinggi pake cbr250, tobat ah..

    Balas
  • 26 Maret 2017 pada 13:44
    Permalink

    yang nyalahin karena faktor “ban kecil” hanyalah orang orang bodoh yang gak tau kejadiannya , liat dulu kronologisnya gmna? ane pengguna ban kecil dari 2013-sampai sekarang alhamduliillah belum pernah mengalami kecelakaan karena ban kecil , jadi intinya jangan dulu nyalahin liat dulu kronologis nya dan klo udah bener tau baru simpulkan itu juga bener engggak karena ban kecil bisa aja kan nabrak/atau adu banteng atau kesalahan dari vario nya atau apapun lah jadi jangan saudzon dulu

    Balas
    • 19 April 2018 pada 11:16
      Permalink

      tinja alay sampah

      Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: