Satu Anggota Geng Motor Pengeroyok Kopasus Ditangkap

Satu Anggota Geng Motor Pengeroyok Kopasus Ditangkap
Satu Anggota Geng Motor Pengeroyok Kopasus Ditangkap

Satu Anggota Geng Motor Pengeroyok Kopasus Ditangkap. Ya, ini adalah sehubungan dengan terbunuhanya satu anggota Pusdiklat Passus Pratu Galang yang diduga dikeroyok brandalan bermotor. Peristiwa pngeroyokan ini terjadi pada Minggu 5 Juni 2016 sekira pukul 02.00 WIB . Saat itu Galang sedang kopdar dengan teman klub motor di Jalan Asia Afrika Kota Bandung pukul 22.00 WIB. lalu kira-kira pukul 01.30 WIB ia pergi, dan sampainya di perbatasan Kota Bandung kawasan Jalan Rajawali, dicegat 20 orang yang diduga berandalan geng bermotor. Lalu dikeroyok dan ditusuk 4 kali di bagian punggung. Korban tergeletak bersimpah darah dan kemudian dibawa ke RS oleh Warga, kemudian meninggal di RS. Kini dikabarkan salah satu pengeroyoknya telah tertangkap.

galang dibunuh geng motor
galang dibunuh geng motor

Ya, pasca kejadian itu Tim gabungan Polrestabes Bandung, dan Polda Jabar kompak memburu anggorta geng motor yang membunuh Pratu Galang yang merupakan anggota TNI AD Kodam III Siliwangi tersebut. Perburuan memang sudah memasuki hari ke 3, dan kini kabarnya satu pelaku sudah ditangkpap. Weh, boyok gan, seperti poto di atas. Berikut ini kata lek Sena Ponda 3 hrs lalu

“Tertangkap 1 orang…
Siap disekolahkan 001.
Club motornya XTC, confirmed….!!
Moga cepat terkuak gan! Bagaimanapun juga ini adalah pembunuhan terhadap aparta yang harus ditindak tegas. Kemudian motifnya juga apa biar diketahui secara gamblang.

68 thoughts on “Satu Anggota Geng Motor Pengeroyok Kopasus Ditangkap

  • 8 Juni 2016 pada 14:38
    Permalink

    bukan hanya kepada aparat, perlu dibasmi geng kriminal berkedok club..

    Balas
    • 10 Juni 2016 pada 06:55
      Permalink

      Wah kayanya itu anak buah si alex, basmi saja kalo bisa sama anak jalanan, sama RCTI juga….hahahaj

      Balas
  • 8 Juni 2016 pada 15:06
    Permalink

    bkalan dadi perkedel kui bocah

    Balas
    • 9 Juni 2016 pada 12:31
      Permalink

      Hahaha….bener kang…

      Balas
  • 8 Juni 2016 pada 16:22
    Permalink

    Setau ane istilah “disekolahkan” itu bagi TNI artinya ditembak mati.

    Balas
  • 8 Juni 2016 pada 19:26
    Permalink

    siap2 penjara d obrak abrik anggota kopasus lgi kaya kasus kopasus kandang menjangan..

    Balas
  • 8 Juni 2016 pada 21:12
    Permalink

    “Cebongan”ken….!!!

    Balas
  • 8 Juni 2016 pada 22:25
    Permalink

    sebagai warga bandung, mangga nyanggakeun..mayan ngurangin 20 orang bandung.haturnuhun.hidup kopassus!

    Balas
  • 8 Juni 2016 pada 23:21
    Permalink

    Nasib lo bakal seperti di kecebongan….

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 00:09
    Permalink

    Tinggal tunggu kabar orang hilang… satu sakit sakit semua.. tunggu saja

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 00:13
    Permalink

    pasti begundal genk motor cuman di sentil atau di jitak apa dijewer aja isu “HAM” rame lagi.

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 01:46
    Permalink

    Alhamdulillah..mudah2an semua geng motor brandalan dibumi hanguskan….negara betul2 sdh tdk aman dgn kelakuan pemuda2 berandalan yg mengatasnamakan geng motor. Semua pasti sdh tahu, Geng2 motor apa saja yg meresahkan di Kota Bandung…babat habis sampai akar2…hidup KOPASSUS..KOMANDO!!!!

    Balas
    • 10 Juni 2016 pada 09:29
      Permalink

      Iya, sesuai instruksi Menhan akan ada operasi pemberantasan gank gank yg ada di indonesia secara besar besaran dan serentak, akan ditumpas habis karena sdh bukan kategori kenakalan, tp sdh menjurus ke arah sparatisme yg meresahkan masyarakat dan menggangu stabilitas keamanan dan ketentraman negara.

      Balas
      • 10 Juni 2016 pada 22:50
        Permalink

        Setuju 100% babat hbs berandalan mtr

        Balas
  • 9 Juni 2016 pada 01:53
    Permalink

    ketemu, tebas aja leher mereka dan kejar geng motor sampai ke akar rumputnya, kalau perlu Kapolri dan Pangab segera buat instruksi ke seluruh jajaran mereka, agar membasmi geng motor di mana saja mereka berada di wilayah hukum Indonesia ini.

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 03:49
    Permalink

    Potong leher aja tu …orang

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 03:59
    Permalink

    Macam macam sama kopassus. Tunggu bebas langsung tebas itu orang

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 04:14
    Permalink

    kl aparat jd korban responnya cepet jg yak

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 04:24
    Permalink

    Ni genk motor XTC sejak dulu sering buat keresahan masyarakat dan persis TERORIS . Ayo DENSUS 88 sikat sampai bersih itu genk” motor krn mereka juga TERORIS

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 07:19
    Permalink

    Kasi privat khusus sekolahnya biar cerdas

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 08:45
    Permalink

    hoamm… giliran yg dibunuh anggota kopasus aja mencak2 gitu, coba kalo sipil.

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 08:49
    Permalink

    masih untung ketemu, kalo belum ketemu brarti emang udah “disekolahkan”

    Balas
    • 9 Juni 2016 pada 23:50
      Permalink

      Ckp 1 aja yg ditngkap..yang laen Langsung sekolahin aja pak..

      Balas
  • 9 Juni 2016 pada 09:46
    Permalink

    Hancurkan Genk motor semuanya…mrk sangat meresahkan pengendara yg lain, Genk motor sok jagoan di jalanan…Genk motor seakan akan yg pny jalanan dn penguasa jalanan…ayo hancurkan dn basmi Genk motor

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 12:58
    Permalink

    nih sampah masyarakat …
    habisin pak sampe akar2nya … meresahkan dan merusak moral

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 13:42
    Permalink

    Mari ber sama”: “rakyat dan aparat” kita berantas gang motor sampai ke akar” nya.

    Balas
    • 9 Juni 2016 pada 23:56
      Permalink

      Langsung disekolahin aja pak..kebanyakan proses mkin banyak korban..

      Balas
  • 9 Juni 2016 pada 15:36
    Permalink

    Alamat bagi gang motor siap siap sajah di basmi sama kopasus,pasti gang motor semua merasa ketakutan siap siap sajah banyak kena dor oleh kopasus

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 15:55
    Permalink

    HAM itu tai, kalo udah membunuh aparat, biar aja di bunuh semua genk motor yang buta hukum itu, Kodam siliwangi, kalo bisa jangan langsung di DOR orangnya buat dulu sampe TBC, Tetanus, EPILEPSI, biar mampus semua itu geng motor, dasar binatang semua itu! Habisi semua mereka itu, biar mampus, shock therapy buat klub yang berani petentang petenteng di jalanan, Bagus kalo bisa bentol betol kan dulu mukanya biar gak kayak muka lagi, biar kayak tape!

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 16:23
    Permalink

    Tolong cabuti dulu kukunya satu persatu.. bikin tangannya patah patah

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 17:02
    Permalink

    Pak saya mohon dengan sangat..itu kemaluannya olesin balsem sebanyak mungkin biar cepet ngaku siapa aja yg terlibat…modar anjing.

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 17:40
    Permalink

    tinggal pilih.jadi oncom apa jadi bubur :v muka bakalan kesetempel sepatu “TNI” akaka

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 18:52
    Permalink

    di Bina aja…di Binasakan!.!

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 19:15
    Permalink

    pemerintah harus segera bertindak tegas dong. dari dulu geng motor emang meresahkan. tolong di perhatikan.!!!

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 19:38
    Permalink

    Pateni ae kabeh iku geng motor sing gak berguna bagi negara dan bangsa, sekalian sm beking2nya dan jg semua orang yg selalu melindungi mereka….g usah ada lagi hukum negara untuk mereka, hukum alam saja “disekolahkan”

    Balas
  • 9 Juni 2016 pada 22:35
    Permalink

    Kalau ga dibunuh, bakal jadi sampah masyarakat di kemudian hari….habisi saja, kami gak butuh sampah kayak gt!!

    Balas
    • 11 Juni 2016 pada 03:51
      Permalink

      emang enak kali jadi geng motor yg sok jago jago gitu ?????
      tahu rasa kalo sdh begennee

      Balas
  • 10 Juni 2016 pada 00:03
    Permalink

    Langsung aja dikarungin pak, ….g usah nunggu banyak proses,…semakin lama semakin bnyak korban lagi…

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 00:37
    Permalink

    Genk motor goblog nyasar kok aparat..kopassus lagi..mau jadi kayak yang di cebongan jogja?

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 00:40
    Permalink

    genk motor goblog..ini yg kenak anggota kopassus..gak inget kasus cebongan jogja?

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 00:43
    Permalink

    Semoga yang lain cepat tertangkap / menyerahkan diri.

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 09:50
    Permalink

    Segera amankan para keparat itu.. emang dia harus segera diciduk

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 09:52
    Permalink

    Cihui..ketangkep, dari satu orang merembet ke yang laennya trs analisa jangan sampai salah tankap, kalo sudah yakin… baru Siksa sampai mati

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 10:33
    Permalink

    setuju, habisi aja semua geng motor yg ada di seluruh wilayah Indonesia sdh meresahkan masyarakat, biadab, tdk punya pri kemanusiaan, sekolahkan aja semua yg terlibat pembunuhan anggota KOPASSUS tapi sblm disekolahkan siksa dulu biar tau rasa dia, hidup KOPASSUS…..

    Balas
  • 10 Juni 2016 pada 11:06
    Permalink

    KA jok sikula keudeeh….
    Sekolahkan saja terus…..

    Balas
  • 11 Juni 2016 pada 13:07
    Permalink

    SAMPAH tempatnya ya di Tong Sampah

    Balas
  • 12 Juni 2016 pada 22:46
    Permalink

    Dijogja juga, cuma masih kalem ….udah sikat aja bikin ga nyaman suasana…!!! Mau jadi apa negeri ini kalo geng-geng dibiarkan bebas

    Balas
  • 13 Juni 2016 pada 00:40
    Permalink

    CEBONGAN JILID 2 SAJA KOMANDAN

    Balas
  • 13 Juni 2016 pada 07:21
    Permalink

    geng sama club beda brother . club punya dasar hukum yg jelas . atribut safety dll . gak ada namanya rusuh ” semua ada jalur nya I.M.I jadi yg gak paham dan gak bisa bedain club sma geng motor gak usah asal ngomong … si korban ini juga anak club . bukan geng paham gak pada lo ..

    Balas
  • 13 Juni 2016 pada 07:24
    Permalink

    XTC ini msh aja di biarin ada . udh jelas dri jaman bahela dulu buat rusuh . nusuk . perkosa dll . . . tp msh aja di biarin ada …. klo mau aman bantai aja smw nya … XTC ada di sumatera .. bandung pusat nya .. dll seluruh indonesia

    Balas
  • 14 Juni 2016 pada 23:49
    Permalink

    Di kencingin dulu rame2
    baru di siram bensin. ikat di pohon lalu di bakar hidup2

    Balas
  • 17 Juni 2016 pada 00:58
    Permalink

    Ndomble congormu le.

    Balas
  • 20 Juni 2016 pada 23:09
    Permalink

    identitas sudah di tangan kopasus,kluar penjara culik tembak buang kandang buaya…

    Balas
  • 30 Juni 2016 pada 00:03
    Permalink

    yah,,, nnti klo udhh ketangjep snwa,, lalu dibunuh satu persatu,, lagi deh HAM berbicara (hak asasi membunuh) klo aq msih kluarganya pratu galang,, gk ktemu pelakunya,,nyawa balas nyawa,, tk datangin kluarganya, tkbunuh 1 persatu,,

    Balas
  • 7 Desember 2016 pada 19:27
    Permalink

    tembak mati ato jadiin samsak aj pak, biar tw rasa, n geng2 motor lain brantas aj lgs biar musnah dri NKRI

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: