Pemotor turun dari aspal karena bus ngeblong, Ra Minggir Tabrak

Efek Bus Ngeblong by bonsaibiker.com – mas brosekalian, fenomena bus ngeblong memang seakan tak ada habisnya. Baik itu bagi para bus mania maupun para pemerhati  bus lainnya yang tidak mendukung bus yang sering ngebong ini. Ya untuk para busmania memang juz gan, ngeblong identik dengan kecepatan dan ketepatan waktu, hanyasaja bagi para anti ngblong, ya bisa dibilang ngeblong adalah penderitaan bagi pengguna jalan dari arah yang berlawanan. Seperti yang ada dalam gambar di bawah ini, lihat saja gan, Kasian Pemotor ini Harus Mlipir Turun Aspal Gara-gara Bus Ngeblong. Ya kalau pemotor kecepatannya rendah gak masalah, tapi kalau pemotor misalkan dalam kecepatan tinggi kan bisa biayakan jatuh saat turun dari aspal.

pemotor turun dari aspal lantaran bus ngeblong
pemotor turun dari aspal lantaran bus ngeblong

Ya, kasus bus ngeblong ini sudah banyak dibahas di media dan juga sudah banyak ditindak oleh polisi bahkan juga sering menimbulkan polemik di masyarakat lantaran korban dari arah berlawanan tak terima lalu ambil batu dan lempar ke bus. Berikut beberap artikel tentang bus ngeblong :

Biker Ini Hadang Bus Ngeblong Lawan Arus

3 Pengemudi Sepeda Hadang Bus Ngeblong Lawan Arus di Saradan

Motor Hadang Bus Ngeblong Lawan Arus

Sedan Hatch Back Berani Nantangin Bus Ngeblong Lawan Aarah

Netizen Sebut Supir Bus Ngeblong ini dengan Pengemudi Setan, Sopir Bus Ugal-ugalan!

Bus Ngeblong Berhadapan dengan Mobil Polisi, Apa Yang Terjadi

efek bus ngeblong
efek bus ngeblong

Yup, seperti nampak dalam foto di  atas, sebuah bus yakni Budiman jurusan Tasik Cikarang terlihat ngeblong alias lawan arah, padahal di arah yang berlawana ada motor dan mobil. Ya pasitinya motorpun harus turun dari aspal, dan mobil ya harus menahan laju mobilnya.

Yang ngeri gan, ngeblongnya atau nyalipnya di tikungan, aseli kan bikin merinding wong di tikungan kok nyalip, padahalkan blindspot. Apa iya yang penting yakin? Aihihih nampaknya ya ngeri gan kalau dah kayak gini, apa iya falsafah “Ra Minggir Tabrak“sudah mendarah daging?

Monggo bagaimana menurut agan sekalian?