Ban Bekas Ukiran Baru Ternyata Banyak di Penjual Ban Pinggir Jalan

Ban Bekas Ukiran Baru Ternyata Banyak di Penjual Ban Pinggir Jalan

Ban Bekas Ukiran Baru Ternyata Banyak di Penjual Ban Pinggir Jalan
Ban Bekas Ukiran Baru Ternyata Banyak di Penjual Ban Pinggir Jalan

Ban Bekas Ukiran Baru by bonsaibiker.com – mas bro sekalian, kadang kantong cepak,  lalu ban dah halus alias botak. Nah, pas lewat pinggir jalan, tak jarang di toko ban atau tukang tambal ban, banyak yang nawarin ban bekas dengan ukiran kembangan atau motif alur ban masih seperti baru. Benarkah? Aihihihih, Waspadai Beli Ban Bekas Banyak Yang Ukiran Kembangannya mas bro, jadi ban udah botak, lalu diukir lagi kembangan atau motif alurnya.

Simak saja sebuah vidio dari Ags Widodo terkati peringatan Ban Bekas Ukiran Baru berikut :

Nah mas bro sekalian, ban bekas ini ditawarin dengan harga fantastis lho, hanya berkisar antara 50 rebu hingga70 rebu. Padahal untuk ban baru minimal kita harus merogoh kocek hingga 200 rebu Rupiah. Itu untuk motor bebek mas bro, untuk motor sport lebih mahal lagi, bahkan ada sampai jutaan. Nah, ketika ditawarin di pinggir jalan dengan harga segitu apa nggak ngiler? Hehehe ya itu waspada aja lantaran itu boleh jadi merupakan ban rekondisi atau ukiran baru. Jadi ban udah botak, lalu dikukir baru lagi, ya ban malah lebih tipis lagi, rawan pecah mas bro.

Nah mas bro,berikut adalah Cara membedakan ban asli dan ban Ukiran atau rekondisi :

Yup mas bro,  Manager Technical Service PT Gajah Tunggal Tbk, produsen ban GT Radial dan IRC, yaitu pak Dwi Triono, yangdikutip dari okezone memberikan tips cara membedakan ban rekondisi alias ukiran dan ban yang masih asli.

  • Amati adanya TWI yitu singkatan dari tread wear indicator.  Jadi mas bro setiap ban ternyata punya indikator keausan atau TWI . Yaitu yang ditandai dengan adanya kode logo segitiga di pinggir dekat tapak ban. Tiapban umunya punya total enam logo segitiga. Nah, mas bro, logo inilah yang menunjukkan ke sebuah tonjolan di antara alur ban. Bila tonjolan tersebut sudah sejajar dengan alur ban maka dapat dipastikan ban itu sudah aus.
  • Lalu amati ban kembangan baru. Biasanya ini dolah oleh pelaku rekondisi ban dengan membuat ukiran atau kembangan baru dengan cara diukir. Lantaran diukir ini maka tonjolan yang berada di antara kembangan ban akan tergerus dan hilang. Makanya saat beli ban, silakan mas bro sekalian perhatikan bagian tersebut. Bila tidak ada bisa ditebak atau bahkan dipastikan bahwa ban itu sudah direkondisi, alias diukir.

Memang mas bro Ban rekondisi ini harganya murah dan tidak menguras isi kantong, tapi bila digunakan sangat berbahaya karena sewaktu-waktu bisa meledak. Lha rumusnya dah gak sesuai aturan pabrik mas bro.

 

5 Comments

  1. ban vulkanisir udah ada dr jaman baheula. kalu untukdarurat krn ban yg dipake udah botak banget bisa lah dipake 1-2minggu tapi sebaiknya langsung diganti ban baru

  2. Tukang tambal ban deket rumah punya banyak yang vulkanisir gini. Dijual buat ban darurat katanya. Tapi ada juga yang beli buat motor yang nantinya mau dijual.

  3. Bukan vulkanisiran, namanya ban siletan, memang dibuat alur baru/didalamkan lagi alurnya pakai mesin atau silet.
    Cuma resikonya karet sudah gak bagus, ketebalan ban juga kurang, jadi rawan kalau dipakai muatan atau jarak jauh.

  4. pernah beli beginian pas kepepet, lumayan lah klo terpaksa ban mledak ditengah jalan. cuma ya jangan ngebut2 nanti mledak lg…

    jangan lama2 pk beginian, cukup sementara dan speed di 40kpj msh aman. klo udh ada duid segera ganti baru.

    klo vulkanisiran itu menambah karet yg ada, cuma ya cepet botak nya. apalg klo jalan nya cor2an gak ada 3 bulan udh botak.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.