Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan Ampek Nutup Jalan, Dtitilangkah?

Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan by bonsaibiker.com mas bro, ada sebuah potret kebiasaan masyarakat kita yang diprotes pengguna jalan lain. Yaitu berteduh saat hujan, bahkan berteduhnya ini sampai memblok jalan sehingga pengguna jalan lain gak bisa lewat. Secara umum yang berteduh yang pengendara motor, lalu yang memprotes ya pengendara mobil. Lha pastinya pemotor secara insting langsung cari tempat berteduh, wong kehujanan. Dan kebetulan ada jembatan yang bisa mengurangi cipratan air hujan. Lalu pemngendara mobil secara otomatis ya terblock, dan secara insing pula protes atas kejadian ini, wong gak bisa lewat.

Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan Ampek Nutup Jalan
Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan Ampek Nutup Jalan

Kabarnya sih memang Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan Ampek Nutup Jalan ini bisa dibilang Indonesia banget, atau ada yang mengatakan cuman ada di Indonesia. Benar tidaknya ya Wallahu A’lam, James Bons belum pernah liat bagaimana hal ini terjadi di luar negeri atau tidak.

Keluhan Pengguna Mobil Terkait Motor Berteduh Ngeblok Jalan

Keluhan ini  dishare oleh mas bro Eddie Rochmad S ke group ‎Motuba pada 4 jam lalu dengan statmen berikut :

“Gejil kudu piye mbah…. Jalan 4 lajur ketutup semua buat nunut ngiyup

Berteduh Saat Hujan Melanggar Aturan?

Yup, lantaran kejadian ini sering terulang, dan sering pula menuai protes dari pengguna jalan lain, maka timbul pertanyaan apakah Berteduh Saat Hujan Melanggar Aturan?

Nah, ternyata mas bro ada sebuah statmen dari anggota Badan Kehormatan Road Safety Association (RSA) Rio Octaviano ngutip dari kompas. Mas broini menyampaikan, ada tiga aspek yang harusnya dipahami pengendara yitu segitiga RSA, rules, skill, dan atitude, dengan penjelasan sebagai berikut :

  • rules dapat diartikan bahwa pengendara harus memahami aturan-aturan yang berlaku dan tidak melakukan pelanggaran selama berkendara.
  • Skill artinya kemahiran berkendara.
  • Sedangkan atitude artinya sikap yang sepatutnya ditunjukkan ketika berkendara.

Nah, menurut mas bro rio ini pengendara yang berhenti di jalan raya ketika hujan lalu bikin kemacetan lantaran memblock jalan seperti foto di atas bisa dimasukan ke dalam kategori pelanggaran. Sebab, pengendara tersebut telah mengganggu kelancaran arus lalu lintas.  Hal ini memang telah diatur dalam :

  • Pasal 106 ayat 4 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Dalam poin d tertulis bahwa, “setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan wajib mematuhi ketentuan (d) gerakan Lalu Lintas”. Pasal 106 ayat 4 tersebut mengatur soal tidak menggangu arus lalu lintas. Berhenti itu akan mempengaruhi gerak arus lalu lintas. Makanya para pengendara mustinya  lebih bijak saat berteduh di jalan raya. Jikapun memang terpaksa berteduh, pilihlah tempat yang tidak menggangu pengendara lainnya.

Polisi Ingatkan Berteduh di Jalan Bis Ditilang

Yup mas bro, ternyata polisi telah mewarning hal ini. Cekidot masbro

3 komentar pada “Berteduh Saat Hujan di Kolong Jembatan Ampek Nutup Jalan, Dtitilangkah?

  • 27 November 2018 pada 05:52
    Permalink

    Pemotor yg kelakuannya begini ini egois banget, otaknya cuma secuil. Saya sebagai pemotor aja sebel apalagi yg pake mobil. Klo mau berteduh ya diwarung saja sambil ngopi atau makan indomie rebus.

    Balas
  • 27 November 2018 pada 08:06
    Permalink

    Tubruk aja udah.. egois soal.y.. mending klo neduh bntar cuma buat pake jas hujan.. lah klo neduh sampe nunggu hujan brenti kan kebangetan.. resiko pemotor kan kehujanan.. ane pemotor aja jengkel liat.y.. dah tau musim hujan ga bawa jas hujan.. padahal jas hujan ga sampe 10%.y harga motor.. kadang malah stu rumah punya motor lbih dri satu.. masa bli jas hjan ga mmpu..

    Balas
  • 27 November 2018 pada 22:48
    Permalink

    Yg di foto ITC BSD yah? Wkkk… Jangankan pengendara mobil, pengendara motor aja gedeg ama yg begituan. Bikin macet aja. Emang gak persiapan apa sebelum jalan?

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: