Penuturan Korban Selamat Tentang Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Bonsaibiker.com – masbro sekalian, sebuah cerita yang dituturkan oleh sorang korban selamat tragedi tsunami selat Sunda. Penuturan kisah dan berita dalam kisah ini memang bikin merinding mas bro. Setidaknya memberikan gambaran pada kita bahwa kalau Allah sudah berkehendak, tak akan ada yang mampu menolak. Umur, nasib, rejeki dan sebagainya hanya Allah yang berkuasa.

Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda
Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Yup masbro, kabar berita tentang Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda ini dishare oleh mbah Q-Plus dari Bekasi sebagai berikut :

Numpang share crita mbah dari tetangga depan rumah yang Alhamdulillah selamet dari musibah anyer kemarin

Ketika kejadian tetangga di depan panggung yg dilingkerin. Beliau diajak temen2 kedepan panggung tapi gak mau karena inget umur katanya. Dan ternyata itu obrolan terakhir dengan temen2nya, yg sudah tercatat ketemu meninggal karyawan dan keluarga ada 57 orang. Belum termasuk yang hilang. Pas kejadian kira2 baru 2 lagu sekitar jam 10 posisi emang di pinggir pantai dan ane kebetulan outing waktu di kantor lama ya disitu. Jadi nyambung pas ngobrolnya. Jadi pangung itu ada dipinggir pantai dan di depan panggung ada kolam renang tapi posisinya naik kurleb 3 meter dr bibir pantai. Dan dengan jarak 20 meteran dr panggug. Nah diatas kolam ada pendopo naik 3 meteran. Di sisi pendopo ada pohon2 dibalik pohon ada pantai lg kira2 6 meteran turunya.


Pas ombak dateng itu panggung langsug ke angkat kurang lebih ketinggian ombak diatas 5 meteran langsung menggulung yg ada. Tetangga ane langsung reflek atur nafas ngikut arus air sambil istighfar dab takbir tanpa henti karena merasa udah waktunya dijemput ajal karena emang kondisi didalem air ke gulung,dan gak bisa ngapa2in. Hanya ngatur nafas dan gak nelen banyak air. Yang seremnya itu suara seling kawat baja yang buat bentangan panggung udah kayak suara anak panah didalem air,ditambah besi material pangung beruntunganya atas izin Allah ada terpal diatas beliau. Ditarik lah itu terpal dan Alhamdulillah terpal itulah yang membawanya ke atas.


Mental Yang Campur Aduk Dalam Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Pas diatas terpalnya berhenti tp posisi masih dibawah terpal dengan kondisi tenggelam,untungnya masih kepikiran nyari ujung terpal. Alhamdulillah kepala udah dapet udara,nah posisinya ini nyangkut di pohon dipinggir pendopo td yg kira2 dr pantai tingginya 6 meteran.

Dari situ katanya udah mikir ini hidup apa meninggal katanya,ngecek anggota tubuh masih utuh semua padahal digulung air laut. Kondisi cuaca waktu itu hujan angin dan diatas bulan purnama tapi ketutup awan. Gak kebayang seremnya kek gimana itu, ditambah banyak yg teriak minta tolong.

Gak lama ada orang yg teriak ombak dateng lagi. Alhamdulillahnya ada besi di deket tentangga ane yang bisa buat pegangan. Setelah ombak ke dua yg tadi teriak2 minta tolong udah kedengeran lagi. Kemungkinan dibawa ombak ke 2 td kelaut.

Nah ternyata tetangga ane td naik di tumpukan besi2 yg nyangkut di pohon dan sekelilingnya masih air laut,. Alhamdulillahnya lagi beliau masih bisa mikir jernih diambil bambu buat ngecek dalemnya air. Dan bener juga itu air dengan bambu kurleb 3 meter belum ketemu dasar.

Diselamatkan Triplek Dalam Kisah Detik-detik Tsunami Selat Sunda

Nah ketemu lah triplek buat pelampung kedaratan. Pas disini baru kerasa takut,gimana caranya bisa survive. Sebelumnya udah gak kepikiran gimana caranya selamat pas digulung air tadi hanya Allah yang bisa nolong katanya. Emang bener secara logika gimana orang bisa selamet digulung air dan material besi. Dan lagi ditanjung lesung karangnya tajem. Pas sampai di darat deket pendopo td beliau masih sempet evakuasi beberapa korban.

Kebanyakan anak.kecil dan ada laki2 yg ketimpa material tp karena gak bisa diangkat akhirnya beliau gak bisa tolong hanya nyuruh banyak istighfar aja kuatir ada gelombang susulan lagi. Jam 2 malem beliau baru bisa meninggalkan tkp dengan dievakuasi dengan mobil pickup dan ngungsi di loby hotel disana jg udah ada beberapa yang udah dievakuasi dan beberapa yang udah meninggal.

Kebanyakan udah pada memar2 kebentur dan patah kaki tangan,sampai tetangga saya di panggil orang dan ternyata atasanya sendiri sampai gak kenal karena muka udah susah dikenali. Baru jam menjelang subuh di evakuasi lah ke puskesmas. Serem ya ini belum tsunami lho apa kabar kalau tsunami kayak di lombok dan palu.hikmahya musibah bisa datang kapan saja dan kondisi apa aja. Di anyer emang lagi rame2 nya karena musim liburan dan emang gak ada tanda apa2 buat di waspadai,pernah naik sekali ke gunung krakatau emang ada asepnya di atasnya tapi kata orang sana normal.Wallahu a’lam. 
Ini crita saya denger dan tulis sendiri. bBuat bahan mawas diri aja biar tambah kenceng ibadahnya karena diwaktu kayak gitu harta yang kita kejar tiap hari gak bisa bantu apa2 ini masih didunia lho belum di akherat.

1 Comment

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.