Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox Di Jalan Pegunungan

Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox

Bonsaibiker.com – mas bro sekalian, setelah motor Honda ADV banyak dikirim ke konsumen, ternyata banyak yang tak sabar untuk ngetes motor ini. Ada yang sekedar keliling komplekatau kampung, ada yang ke jalan raya, bahkan ada yang langsung dikomparasikan dengan motor lain. Yup mas bro, kali ini kita tulis Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox Di Jalan Pegunungan.

Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox
Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox oleh bro Hawin Prastiyadji

Dialah mas bro Hawin Prastiyadji yang mempunyai motor multi barand. Yaitu Honda ADV 150 dan Aerox 155. Nah dua motor ini langsung dikomparasi dandibawa ke derah pegunungan sambil nganter sang istri yang kebetulan kerja di daerah Ngebel, Ponorogo.

Berikut ini mas bro testimoninya yang membandingkan dengan Aerox:

Niat hati cm pengen ngawal istri dinas malam, ga niat kebut2an, perjalanan Jenangan – Telaga Ngebel, se kenceng2nya perempuan, ga mungkin gasss sampe mentok (tau karakter istrilah), tp si onda, dah ketinggalan aja dr bawah, padahal saya dah gass mentok dr bawah 😬😬😬😬, kayak rosi jaman dulu, saya baru bs mengimbanginya pas waktu ditikungan 😂😂😂😂😂

Edit :
1. Jika ada yg komen pengaruh berat badan, ok sy trima 😁😁 tp sy yakin, dgn berat badan biker yg sama, ga bakalan kekejar tuh aerox, mentok paling cm rada deket aja jaraknya.
2. Secara posisi riding, saya pribadi lebih suka ADV, riding ala Supermoto, handling juga jooosss
4. Empat jempol buat shocknya 🙂

5. Sampe atas ngebel nanya ke Istri,
Saya : km td gass mentok apa biasa aja?
Istri : biasa ae, tiap hr jg segitu bawa motornya.
Saya : walah, aku wis gass mentok beb dr bawah.
Istri : wkwkkwkwkwkwkwk, dolen maneh ae motormu.
Saya : 😬😬😬😬😬😬 (sambil berkata dlm hati : numpakmu motor kok yo lumayan banter 😬😬😬)

Dan itu baru gass biasa, saya dah mentok, gimana kl dia gasss mentok juga? 🤭🤭🤭

Edit 2 :
ADV BUKAN UNTUK GENERASI “MENDING” 🙂

Kira-kira demikian masbro, gambaran dari salah satu user ini. Secara umum menurut mas bro ini Aerox jika dikomparasikan dengan ADV 150 ini bakal unggul dari sisi power. Adapun Honda ADV 150 bila dikomparasikan dengan aerox 155 bakal unggul di desain dan riding posisi.

32 komentar pada “Testimoni User Usai Nyobain ADV 150 vs Aerox Di Jalan Pegunungan

  • 31 Juli 2019 pada 09:58
    Permalink

    sing penting enggaya ala-ala adventure …

    Balas
    • 3 Agustus 2019 pada 06:04
      Permalink

      Wkwkwk, teruslah bergaya sampai modar.

      Balas
  • 31 Juli 2019 pada 11:03
    Permalink

    Gaya numero uno… power numero rolas…

    Balas
    • 31 Juli 2019 pada 22:13
      Permalink

      Di atas kertas untuk performa mesin memang unggul aerox.

      Balas
  • 31 Juli 2019 pada 11:43
    Permalink

    sbg pengguna aerox ane lega mendengarnya huahahaha
    #menghiburdiri

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 14:40
    Permalink

    Salut orang daerah, wanita saja berani riding malem-malem sangat gelap, top 4 jempol mba’e

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 16:08
    Permalink

    Sayangnya ga di ceritain pas mentok sped nya dpt berapa…

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:04
    Permalink

    Dah pasti lah ADV bakal kalah sama AEROX

    Balas
    • 8 Agustus 2019 pada 09:04
      Permalink

      Belum tentu tergantung siapa yg readingnya

      Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:10
    Permalink

    Aerox itu naikannya enak banget lho serius. gw suka bgt sama tu motor

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:12
    Permalink

    Ini mau kebut kebutan ? Secara tapak ban saja sudah beda, torsi jugabeda! Skill juga beda, pinteran yg ce.

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:13
    Permalink

    Ya Ahaem kan begitu mesinnya. Aku sih mikirnya masih lbh bagus aerox. Iya kan?

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:14
    Permalink

    Aku gak ada masalah sama sekali sih sama si aerox. better menurutku drpd adv

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:15
    Permalink

    Gw heran sama yg lbh suka ADV drpd Aerox??? unggulnya dmn???

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:16
    Permalink

    kalau disuruh pilih satu tetep milih aerox sih

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:17
    Permalink

    Klo pendapat ane sih, adv menang tampangnya doang. soalnya ya mesinnya kan ya tau sendiri lah

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:18
    Permalink

    ADV gua gadapet vibenya. Kayak kurang greget aja dan serba nanggung

    Balas
    • 31 Juli 2019 pada 22:10
      Permalink

      Vibe itu apa mas? Maaf oot n pecco

      Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:19
    Permalink

    gapernah percaya klo mesinnya keluaran ahaem hehehhe #sorrynotsorry

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:21
    Permalink

    masih mending aerox sih. adv pasti kalaaaahhh

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:39
    Permalink

    kicip kicip sohc jaman bahala tanpa vva memang greget cuman dapat irit saja

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 20:55
    Permalink

    Kalau saya tetap aerox

    Balas
  • 31 Juli 2019 pada 22:09
    Permalink

    Tenane…???

    Balas
  • 1 Agustus 2019 pada 00:50
    Permalink

    Taruhan yukk sm gw, ini artikel pasti nulis testimoni ISINYA PASTI CUMA YG BAGUS2 DOANG GAK AKAN MAU NULIS TESTIMONI YG JELEK KRN INI TEHKNIK MARKETING SPY MOTOR NYA LAKU (TEKHNIK MARKETING)
    Klo Si Muhsin nulis artikel testimoni yg jelek2 pasti dia gak akan dibayar.
    Intinya asal ada motor2 baru keluar lgs dibuat artikel dgn isi yg BAGUS2 utk menarik konsumen spy beli.

    Klo gak percaya coba aja buktiin omongan gw
    Jgn lupa komen HARUS DAN WAJIB SEPENDAPAT DGN YG LAIN SPY GAK ADA YG MUSUHIN

    Balas
  • 1 Agustus 2019 pada 06:07
    Permalink

    Motornya aja baru lounching ah jadi bingung sayah

    Balas
  • 1 Agustus 2019 pada 06:56
    Permalink

    Klo kecewa, sini aku beli adv bya seharga aerok baru. BERANI kagak, pasti testimoni lu sekecil testis mu

    Balas
  • 1 Agustus 2019 pada 08:08
    Permalink

    Untuk sekarang Aerox merupakan motor matic paling kenceng di kelasnya. Seng ada lawan.

    Balas
  • 1 Agustus 2019 pada 11:23
    Permalink

    H nge-les kalau dibilang singkatan ADV itu bukan Adventure. Takut di-bully? Jelas2 inspirasi design dan nama adalah dari X-ADV. Coba buka website Honda diluar negeri, X-ADV masuk kategori motor adventure. Nih linknya X-ADV https://www.honda.co.uk/motorcycles/range/adventure.html . Mungkin emang takut dibully karena secara design dan nama punya jiwa ‘adventure’ tapi secara mesin jiwanya ‘komuter’.

    Klo ngomongin mesin, ngga melulu tentang kecepatan aja lho, kuat nanjak juga nggak? Buktinya empos2an lawan Aerox di jalan nanjak2. Diatas kertas, power dan torsi ADV kalah tipis vs Aerox. Apalagi Power-Weight-Ratio dan Torque-Weight-Ratio. Aerox lebih ringan dengan Power & Torsi sedikit lebih besar. Kalah si ADV klo soal mesin, lha wong mesin speknya mirip2 PCX dan Vario 150 dikasih body guambot.

    Disitu lah makanya kenapa ane bilang pabrikan H nge-les mengenai nama ADV. Karena ga cocok, dengan bobot dan spek mesin sperti itu pakai jargon ‘Adventure’. Takut di-bully kalau jargonnya ‘Adventure’ akhirnya jadilah jargon ‘Advance’. Kalau kata blogger sebelah: “penjelajah kota yang bisa lebih ‘Advance'”. Se-‘advance’ apa?

    Ane ngga bermaksud bully atau BC pabrikan H dengan ADVnya. Ane bukan hater juga, karena jujur yg ane suka kelebihannya vs Aerox: 2x kapasitas tangki bensin, fitur ESS, Riding style yang beda dari matic lainnya. Tapi setidaknya dengan harga segitu (matic 150cc pabrikan Jepang paling mahal saat ini) dan dengan inspirasi nama moge yang diusung (X-ADV / Cross Adventure), Janganlah dikasih mesin untuk matic komuter. Kembangkan mesin sendiri yang sesuai. Atau emang supaya irit biaya produksi untuk margin keuntungan lebih besar?

    Memang terserah konsumen/calon konsumen lah. Duit2 siapa, yang beli siapa… Kalau ane, secara value dan style, ane pilih aerox dan alhamdulillah sudah punya. Sempet ngelirik ADV150 juga sih, tapi.. Selisih 10 juta lebih mahal, upgrade yang disajikan ADV belum cukup worthed menurut saya. Kembali lagi keinginan/kebutuhan konsumen tadi seperti apa. Gengsi? Prestige? Tentu harga ADV segitu ga ada masalah. Style on/off-road? Dapetlah. Fungsi? Sepertinya sektor mesin perlu modif supaya bener2 fungsinya bisa mirip kakaknya X-ADV yang jargon ‘Adventure’-nya tidak diplesetkan.

    Banyak yang alergi dengan kata mending? Terserah doong, terserah yang punya duit. Tiap orang punya hak untuk komentar dan menentukan pilihan. Wong yang beli juga ngga pake duitnya ‘si alergi mending’.

    Balas
    • 1 Agustus 2019 pada 13:22
      Permalink

      Ini untuk konsumsi Indonesia mas. Vario saja racy banget. Padahal sasaran jelas komuter. Asal hemat bbm pasti laris. Design ga jelas saja oke penyerapan pasarnya. Apalagi cuma nama.

      Balas
  • 2 Agustus 2019 pada 09:01
    Permalink

    si nyonyahnya jg rada sembalap bawa motornya haha

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: