Satu Lagi Sang Penentang Eksistensi Mobil Esemka

Setelah Pak Bibit gub. Jateng menentang mobil Esemka dengan mengkritik Jokowi, kini giliran Anggota Dewan Penasihat DPD II Partai Golkar Makassar Abdul Wahab Tahir mengkritik mobil Moko yang dipopulerkan Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo. Ya, Mobil Moko adalah awalnya bermerek GEA dan diganti dengan merek Moko. Maraknya mebil Esemka ini membuat Moko yang juga dirakit anak SMK di SUlsel menjadi tak luput dari pemberitaan. Nah dalam hal ini sang Anggota Dewan Penasihat berpendapat tentang moko ini yang dinilainya kualitasnya tak bagus. Belum diuji standar kelayakan terhadap kondisi jalan di Sulsel dan standar keamanan. Begitu pula dengan kualitas mesin.

moko
moko
Copyright c okezone.com 2012,

LEbih lanjut Anggota Dewan Penasihat DPD II Partai Golkar Makassar Abdul Wahab Tahir mengatakan seperti dilansir tribunwes, “Buat apa mobil Esemka sama mobil Moko dibeli. Tidak menjamin kualitasnya. Jangankan mobil Moko, mobil Avanza sama Xenia tak layak diekspor ke Eropa, terlebih lagi kualitas mobil Moko,” Wahab lalu membandingkan mobil nasional Indonesia, termasuk Moko dengan mobil nasional Malaysia Proton. Mobil Proton kini menjadi kebanggan Malaysia dan laris manis di Indonesia dan negara lain di Asia. “Sebagai anak bangsa, kita wajib bangga. Tapi apa yang mau dibanggakan kalau begini,” ujar Wahab yang mengenakan batik merah.

Hemmm nampaknya pak Anggota Dewan Penasihat DPD II Partai Golkar Makassar “Abdul Wahab Tahir” ini lum tahu bahwa Proton awalnya ngambil abies mesin mitsubishi, Lotus yang berkebangsaan eropa dibeli sahamnya lalu malaysia buat mobil sedemikian rupa alias copas dan dijual dengan harga setengah dari lotus, lalu India sukses dengan Pulsar yang awalnya berguru pada Kawasaki. MMM ketidaktahuan apa gimana ya?Proses gaaaaaaaaan!

Sunber:

http://www.tribunnews.com/2012/01/11/mobil-moko-dari-makassar-belum-layak

Advertisements
Advertisements

40 Comments

  1. semua itu perlu proses bung… proton pun ga serta merta jadi pabrikan besar
    diperlukan waktu yang cukup lama serta dukungan dari kalian “pemerintah”
    bukannya ngasi support, apalagi pendanaan,,,,
    yg ada malah jatuhin mental,,
    ngga ada nasionalisme sama skali di hatimu ya pak ????
    maju terus otomotif indonesia…….

  2. proton dibilang laris manis..wkaakkakkka
    tuh yang beredar diindonesia aja untuk taksi.indonesia mau beli karena ada timbal balik beli pesawat.dan malasyia masih menagih kenapa baru ambil mobil proton nilainya belum sebanding dengan mereka beli pesawat.intinnya penjualan masih untung indonesia.karena indonesia utang pembelian 1800 proton saga(belum diambil) lagi agar jual beli antara kedua negara imbang.silahkan cek berita ini. http://www.detiknews.com/read/2011/05/18/115719/1641545/10/malaysia-indonesia-masih-punya-utang-beli-1800-proton-saga

    please dukung produk indonesia agar bisa jalan dan berlari.jangan sedang proses merangkak udah ditendang jatuh.

  3. Anggota Dewan Penasihat DPD II Partai Golkar Makassar Abdul Wahab Tahir
    lagi numpang keren dia.. biar terlihat kerja.. hahaha biasa wakil rakyat yang menghabiskan dana rakyat… oopss…

    Anggota Dewan Penasihat DPD II Partai Golkar Makassar Abdul Wahab Tahir

  4. maklum gan..dia dah di kasih amplop ma malingsia…makanya dia banggain produk malingsia..wkwkwkwkwkwk πŸ˜›

  5. maklum gan..dia dah di kasih amplop ma malingsia…makanya dia banggain produk malingsia..wkwkwkwkwkwk πŸ˜›

  6. ah anggota dewan yg satu ini protes aja,, ga ngerti proses rumitnya bangsa lain membangun kendaraan mereka.. legislasinya juga ga kelihatan utk membangun mobnas indonesia.. In my humble opinion.. πŸ™‚

  7. yah lumrah di indonesia…taunya kritik melulu bukannya cari solusi mengembangkan kreatifitas anak bangsa, justru program ini harus didukung …..MOKO DON’T STOP

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin