Punya Uang 35 Jeti Stelah Baca Ratjoen Ini Pasti Lebih Pilih Toyota Twin Cam Daripada CBR 150!

Uang 35 Jeti Stelah Baca Ratjoen Ini Pasti Lebih PIlih Toyota Twin Cam

Toyota_GLi_TwinCam_003
Toyota_GLi_TwinCam_003

Bonsaibiker.com – Andai-andai ni mbah, obrolan terkait harga, khususnya harga mobil Bekas. Misal kite punya duit 35 juta, lalu depan rumah kita ada dealer Honda, dan kitra melihat si CBR 150 yang kinyis-kinyis demikian menggoda, yakin sampean bakal ngiler. Namun ingat nyang itu-tu masih kehujanan gan! Sensor over speed di CBR 150 sering tak bekerja karena ada di belakang, sementara sensor over speed Twincam ada di samping alias lebih akurat, kikikik.

Jadi gini kalau sampean bawa boil atau motor kalau kenceng-kenceng pasti boncenger atau penumpang lebih tepatnya bokin atau bini anda akan teriak-teriak ketakutan, kekeke, kalau boncenger kan teriak dari belakang kadang gak kedengeran dan penumpang kan dari saming kiri mobil anda, kiki sensor idup, kan lebih kedengeran karena kabin senyap, komporrr! Belum lagi kalu dah punya anak gan, tak perlu capek2 beli jaket buat anak, tak perlu beli helm dan harus untel-untelan bertiga, kekek!

Haiyah namanya juga ratjoen, tetep aja ratjoen, aselinya mah kembali pada selera masing masing gan mau apa tujuannya beli kendaraan, kalau lebih suka mongtor ya masak dipaksa beli boil, tapi ya setidaknya ini adalah sebuah alternatif dari segepok uang 35 jetian. Yup sebelum kita berburu twin cmap ini monggo kita simak beberapa hal berikut:


Kelebiahan Toyota Twin Cam

  •     tarikan  kenceng,  mesin bandel, sparepart murah
  •     Model paling bagus, udah kapsul padahal tahun jebot an.
  •     Mesin paling bagus, 94 hp, dohc. Tune-up ga perlu nyetel apa2, cuma perlu bersihin busi. Duel kebut2an lawan LX apalagi esteem, ya pasti menang kecuali supirnya dodol. Speedometernya aja sampe 200 km/jam. Kalo kondisi bagus mampu lah lawan mobil2 1500 cc keluaran baru.
  •     Interior  modern, dashboard udah bulet, bandingin langsung aja deh dengna interior LX maupun esteem. Nampaknya cuma twincam yang punya konsol dengan laci tertutup ditengah kayak punya sedan2 menengah ke atas.
  •     Kenyamanan, menang juga, yang paling empuk.
  •     sparepart paling gampang, karena bisa tuker2an dengan mobil lain yang populasinya banyak di jalanan, greco, all new corolla dan soluna

Kekurangan Toyota Twin Cam

  •     Kekurangan ya PS namanya ud agak umur ya mungkin bocor seal nya PS. wajar
  •     Kaki kaki agak lemah…tapi ganti cukup murah
  •     Ada yang bilang agak boros, kalo sama2 standar, twincam disinyalir yang paling boros bensin dibanding LX dan esteem

Komparasi Toyota Twin Cam dengan kompatitor

Dari segi kenyamanan Corolla TwinCam lebih baik, ruang kaki buat penumpang belakang lebih longgar dan ruang kepala bagi seluruh penumpang juga lebih lega dibandingkan Civic LX yang rendah.
Kalo mesinnya, dengan jumlah cam ganda, jelas Corolla lebih bertenaga, tapi karburator perlu perhatian lebih karena setelannya mudah berubah kalau tersumbat kotoran dan kalau sering berakselerasi ekstrim, efeknya jadi suka pincang & boros. Makanya, generasi berikutnya (Great) sudah pakai EFI yang lebih handal dan irit melihat kelemahan TwinCam karbu. Kalau karbu Civic lebih bandel.

Kalo kaki-kaki, Corolla TwinCam lebih tangguh. Model Corolla TwinCam juga lebih “abadi” dibanding Civic LX yang masih mengotak dan dengan postur yang “rendah”. Bandingkan dengan sedan-sedan CC kecil sekarang yang ukurannya pada bongsor-bongsor.

Untuk reliability saya rekomendasikan Corolla Twin Cam. Untuk akselerasi saya sarankan Grand Civic. Tinggal pilih yang mana yang lebih disukai. Awet dan bandel atau performa jalanan (street performance). Yang penting untuk kendaraan itu adalah bagaimana kamu merawatnya. Semuanya akan baik2 saja kalo perawatannya benar dan sesuai anjuran.
Corolla Twin cam ’91 lebih bandel daripada Civic LX ’91, kaki-kaki Civic cepat lemah.

Testimoni user Tentang Toyota Twin Cam

Nah dari dialog di sini James Bons peroleh statmen user sebagai berikut:
Kebetulan saya pemakai Corona Twincam 1990 1600cc (4A-F, carburator), kesannya sih spare-part murah & mudah dicari, tapi mesin pas2-an torsi loyo utk ukuran sebuah Corona krn itu bisa dibilang boros 1:6 – 1:7 utk kondisi yg full macet, kalo luar kota/tol sih bisa 1:8 asal nggak gas-pol ajah.

Mesin 1600 ini bagusnya lumayan bandel . . gue sendiri blom pernah turun mesin, pernah turun mesih setengah krn kena overheat . . . skrg sih ordometer menunjukkan 355,000 km . . . so far so good lah. Cuman memang denger2 sih yg 1600cc kalo udah berumur suka bermasalah di karburatornya, tmsk gue yg udah ganti karburator limbah.
Kalo yg Corona Twincam EFI 2000cc sih jelas lebih enak krn torsi mumpuni walopun tidak selincah & segalak Corolla twincam, tapi scr keseluruhan mesinnya biasa2 aja.

Mesin 2000cc (3S-FE) yg udah tua rentan punya penyakit oli rembes krn posisi mesin yg miring, selain itu semua line Corona Twincam & Absolute punya penyakit turunan yaitu power steering rembes or bocor, yg ini memang penyakit tipikalnya Corona. Selain itu Corona Twincam 2000cc pake speedo digital yg bila rusak cukup mahal biayanya, selain itu juga PCD baut limanya tmsk susah nyari pelek after-marketnya krn nggak pasaran (kecuali yg 1600cc PCDnya 100 – empat baut).

Lanjuoeet

Menurut gue Corona Absolute lebih lembut suspensinya dibanding yg versi Twincam, Absolute GX (1600cc – 4A-FE) bisa jadi pilihan ekonomis krn mesin sudah injeksi, mesin sama dgn Greco (Great Corolla), bensin lebih irit dibanding yg 2000cc.

Saran utk engine swap: bisa pake 3S-GE (2000cc NonTurbo), 3S-GTE (2000cc Turbo) & 7A-FE (1800cc). Utk pilihan ekonomis mending pake 7A-FE (mesinnya All New Corolla), krn basic mesin sama dgn 4A-FE tapi dgn cc lebih besar dan torsi puncak yg dicapai pada rpm yg lebih rendah, sehingga masih mumpuni utk menghela Corona di kemacetan dan relatif irit serta spare-part sgt mudah. Mesin 3S-GE bisa buat alternatif performa non-turbo yg spare-partnya sgt mirip dgn 3S-FE shg cukup gampang perawatannya, tapi ini mesin high compression yg butuh oktan tinggi.

Kisaran Harga Toyota Twin Cam Bekas

87-88 : 35 Jutaan
89-90 : 40 jutaan
91-92 : 45 jutaan

Nah, dengan 35 jetian kita bisa mendapatkan Twincamp lansiran 87-88, atau bahkan kadang yang lebih muda. Manteb lo gan, model belum ketinggalan zaman, part bejibun, lalu bengkel bisa disemua bengkel, tak seperti mobil eropa yang harus pergi ke spesialis. Yang pasti lebih eksklusif gan!

Klub Toyota Twin Cam

Untuk lebih mudah akses modif, service spare part, cari sohib baru, dah ada klubnya lo gan! Heheheh monggo datang ke link berikut!
http://corollatwincamindonesia.blogspot.com/
Selamat berburu!

36 komentar pada “Punya Uang 35 Jeti Stelah Baca Ratjoen Ini Pasti Lebih Pilih Toyota Twin Cam Daripada CBR 150!

  • 21 Februari 2013 pada 12:44
    Permalink

    honda maestro enak juga tuh bro…cuman pasaranx kisaran 50 ya msh kek nya….

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 13:23
    Permalink

    DUIT E DURUNG ONO..

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 13:24
    Permalink

    Carry vs zebra vs colt
    piye kui mbah?hayoo

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 13:41
    Permalink

    Busyet dah. Racunnya kuat banget. Saya harus cepat cepat minum antibiotik sekalian. xixi 😀

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 13:49
    Permalink

    kaooo, ratjoen doenia……

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 14:24
    Permalink

    posing posing, tiap hari d kasih ratjoen doenia.

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 14:30
    Permalink

    Mbah… Sekali2 bahas minibus donk… Yg tua2 macam Hijet… Hehehe… :p

    Balas
    • 21 Februari 2013 pada 17:14
      Permalink

      yang zebra- t120 ss, carry udah sih, tapi emang hi jet belum

      Balas
  • 21 Februari 2013 pada 14:50
    Permalink

    motuba ane nih..xixiix..emang joss gandoz twincam untuk mobil jepang era 90 awal..apalagi yang gti..xixixi mesinnya 4age…

    Balas
    • 20 Mei 2014 pada 12:23
      Permalink

      Seng ene tulisan e levin kae kang 😆 keno nggo dodolan tahu :mrgreen:

      Balas
  • 21 Februari 2013 pada 15:20
    Permalink

    mending zebra wae nek mogok pas udan iso di dandani soko jero mobile dadi rak kudanan,kan mesine nang njero ora sah metu buka kap mesin

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 15:53
    Permalink

    Saya duit segitu beli bmw e30 mas boy…naksir abis walo sebenernya bisa ambil seri diatasnya..

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 15:59
    Permalink

    Postingannya ok banget. Saya request dong artikel perbandingan Panther kotak (solar) vs kijang super (bensin). Mulai dari harga sekennya, suku cadang, perawatan, BBM, dsb. Makasih

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 17:42
    Permalink

    mobil kok dibandingin sama motor tho mas….ya kalau mampunya baru beli motor dan motornya harus buat ngajak sekeluarga pasti ndak beli CBR tho….mestinya kalau mau mbandingin mobil ya sama mobil….lha gimana kalau saya tinggal di gang sempit yg gak masuk mobil jebule kalau punya 35 juta ya tetep beli motor mas….

    Balas
    • 21 Februari 2013 pada 17:50
      Permalink

      namanya jug ratjoen, makanya tak tuis di artikel aliea 2 dibwah gambar, kalau dicermati insyallah faham apa maksudnya, jelas tap orang beda sikonnya dan prioritasnya

      Balas
  • 21 Februari 2013 pada 18:17
    Permalink

    temenku ada jual twincam liftback harganya ya segitu… gak tau masih ada ato dah laku… 😀

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 18:20
    Permalink

    nyoss… 35jt ngo tuku ciki weee

    Balas
  • 21 Februari 2013 pada 18:42
    Permalink

    wohh. sedan perkasa

    Balas
  • 22 Februari 2013 pada 21:38
    Permalink

    nek aku yo mensing tuku cbr150r to yo. . . .ngopeni kok mobil rongsok. . .

    Balas
  • 22 Februari 2013 pada 23:13
    Permalink

    Dont worry child begitu kata swedish house mafia hehehe..
    Harga segitu dapet soluna ex blue bird…tahunnya jauh lebih muda…cuman jeli aja lihat mesinnya gimana.
    Yang gue gak abis pikir katana harga segitu dapetna sekitar thn 92-93 an…uda jelek , per daun , teknologi kuno ,bodi keropos melulu.,kena banjir juga mogok (siapa yg bilang katana bandel?)..kenapa sih mobil jelek gitu pasaran nya tinggi??????

    Balas
  • 25 Februari 2013 pada 15:36
    Permalink

    tergantung kebutuhan juga. belum berkeluarga yo mending CBR150 e. twincam mobil yang top di jamannya, sayangnya sekarang jarang yang kondisinya terawat

    Balas
  • 13 Juni 2013 pada 14:37
    Permalink

    corolla twincam kalau dapet yang terawat sangat beruntung, saya pernah pakai civic lx lumayan nyaman, stabil, bensin irit, model lumayan masih banyak yang cari, harga stabil asal kondisi terawat, kelemahan sekaligus keunggulan ya di kaki2, banyak link2 dan sambungan karet, nyaman tapi sekaligus ringkih, sekarang ada pakai all new corolla nyaman juga, tenaga mumpuni, harga menurut saya value for money dibanding greco yang kemahalan karena sudah masuk colector item, tapi soal pernak-pernik asesories copotannya masih susah didapat karena masih banyak yang jalan jarang ada limbahannya kecuali bekas kecelakaan ..

    Balas
  • 30 Juni 2013 pada 15:43
    Permalink

    thx linknya Mbah.. nyimak dlu.. 😀

    Balas
  • 12 September 2013 pada 23:06
    Permalink

    racoen
    pilih twincham apa galan lele yaa

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: