Anak 17 Tahun Meninggal Gara-gara Naik Moge

Rapot Merah kembali mewarnai dunia moge, setelah beberapa kali terjadi kecelakaan menyebabkan meninggal, mulai dari Sfwan Sopiahaan, Uje, lalu kemarirn di ngawi, dan kini Seorang anak 17 tahun meninggal gara-gara nik moge. Kenapa ini menjadi sorotan, ya mungkin karena memang moge begitu fenomenal dan diidamkan banyak orang. Wajar jika sedikit kabar tentang moge langsung di blow up media.

harley
harley

Ya, Imam Rusydi seorang anak remaja usia 17 tahun meninggal dunia karena Harley Davidson yang dikendarainya menabrak trotoar di daerah Jl Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat. Kabarnya kecepatan motor saat kecelakaan terjadi di bawah 100 km/ jam. Ngutip dari detikcom yang menulis statmen Anggota Unit Tim 3 Laka Lantas Satwil Jakarta Pusat, Aipda Sonaji,”Berdasarkan speedometer di motor, kecepatan motor saat kecelakaan 60 km/ jam.”

Moge itu dikendarai dua orang dimana Imam yang nyetir dan Oki yang membonceng di belakangnya, terlempar dari motor. Oki selamat, sementara Imam kehilangan nyawanya.

Mmm, lagi-lagi ii sebuah pembelajaran bagi orang tua untuk tidak gampang memberikan kendaraan dengan speed tinggi kepada remaja yang boleh jadi memang belum lancar membawanya atau belum stabil emosinya. Tengok saja si Doel kemarin yang menyebabkan banyak nyawa melayang. Semoga bisa diambil hikmahnya.

Advertisements
Advertisements

22 Comments

  1. lumayan tuh,,,
    pelajaran bagi ortu yg byk duit,biar gk ngasi izin anaknya make moge,,,klo ortunya syg pst hny memperbolehkan naek motor max.150cc
    itu aja dah kenceng koq

  2. kalo ada sim khusus ntar penjualan moge melorot drastis dong…
    harusnya dari yg jual harus ada tes khusus.
    yah mirip seleksi sembalap di jepang sana.

  3. uang melebihi segala hal di indonesia,bahkan hukum dimiliki olerh uang…contoh ini adalah kasusnya…sementara diluar hal ini tidak akan terjadi(eropa)karena hukum tidak bisa dibeli dgn uang…siapapun yg tidak mempunyai license motor yg mempunyai tenaga lebih dari 25kw tidak di perkenankan mengendarainya…walaupun dia seorang mentri atau raja…karena membahayakan nyawanya dan nyawa org lain…

  4. Gak usah sampai kelas moge, noh… tiap hari jg ente2 pasti ketemu bocah2 yg masih sklh tingkat SD bawa skutik atau bebek keluyuran di jln. Mslh ini bkn cuma terjadi di tingkat ekonomi tinggi, tp jg ekonomi menengah ke bwh. Semlm aja pas pulang krj hampir diserempet ama bocah ingusan yg bawa mio. Kaga ngerti teknik bawa motor di jln, itu yg berbahaya. Main slonong boy aja kaga lht2 sikon, main motong di tgh2 antara 2 mobil yg laju saling berlawanan arah, gila kaga tuh??? Ini dikarenakan ortu si anak2 ingusan ini kaga mikir panjang akibat dari diijinkannya anak2 mereka naik motor/mobil, bahkan tanpa SIM, krn msh di bawah umur. This is the beloved Indonesia… ampun dah… saya akan jadiin semua ini sebagai bahan pembelajaran bagi saya sendiri kepada anak2 saya.

    • tetangga gw beberapa waktu lalu marah2in anaknya yang mengendari beat milik ortunya. karena memang di ijinkan. akhirnya jatuh. tapi yang marah justru orang tuanya, padahal yang salah adalah orang tuanya yang memberikan ijin kepada anak yang belum tau tata cara berkendara yang baik.

      seinget gw sih, gw naek motor itu SMP, dan di ijinkan berkendara ketika kuliah.

  5. klo dilihat dr kerusakanya, ndk mungkin itu melaju kec. 60km/j, yg benar tuh 60 mil/j. jd klo di konversi ke km/j dpetnya angka 100km/j, cz 1 mph = 1,6 km/j . coba liat aja spidometer di moge (khususnya HD yg notabene impor dr amrik) tuh satuan kecepatanya yg di pake MPH (mil/jam), yg km/j jg ditulis tp biasanya angkanya kecil.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin