Hanya Nanya Aja Gan, Berapa Pasal Dan Denda Yang Nyangkut Pada Pemotor Yang Melanggar Ini?

Berkendara memang butuh aturan, butuh disiplin dan mematuhi aturan yang telah ditetapkan, bila tidak ya bisa bayangkan sendiri akibatnya. Namun begitu memang masih banyak diantara kita yang kurang mendindahkan aturan yang ditetapkan pemerintah, coba cekidot gan, misalnya biker di bawah ini, berapa pasal yang dilanggar?

tilang

tilang

Coba, mulai dari gak pake Helm, kelbihan muatan, entah bawa SIM dan STNK atau tidak, nampaknya juga lampu utama tidak menyala (eh dah aho belum ya, jangan-jangan kontak off). Nah kalau satu poin aja kena denda maksimal, terus berapa denda yang harus dibayar?Cekidot itungannya gan!

Berikut sejumlah sanksi pelanggaran lalu lintas terkait pengendara sepeda motor berdasarkan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan angkutan jalan seperti dilansir Traffic Management Centre Polda Metro Jaya:

  • Pengendara sepeda motor tanpa menyalakan lampu utama pada siang hari denda maksimal Rp 100 ribu Pasal 293 ayat (2) jo Pasal 107 ayat (2).
  • Pengendara sepeda motor tidak mengenakan Helm Standard Nasional Indonesia denda maksimal Rp 250 ribu Pasal 291 ayat (1) Jo Pasal 106 ayat (8).
  • Pengendara sepeda motor membiarkan penumpangnya tidak menggunakan Helm denda maksimal Rp 250 ribu Pasal 291 ayat (2) Jo Pasal 106 ayat (8).
  • Pengendara sepeda motor mengangkut penumpang lebih dari satu orang tanpa kereta samping denda maksimal Rp 250 ribu Pasal 292 Jo Pasal 106 ayat (9)

Tinggal jumlahin aja! Dan ternyata denda juga tak bikin orang jera melanggar aturan lalu lintas! Monggo bijimana menurut gana sekalian!

This entry was posted in Berita Umum and tagged , . Bookmark the permalink.

0 Responses to Hanya Nanya Aja Gan, Berapa Pasal Dan Denda Yang Nyangkut Pada Pemotor Yang Melanggar Ini?

  1. aripitstop says:

    4 pasal sesuai jumlah anak

    • Sudah tahu cuma sanggup beli motor tapi bikin anak banyak banget.
      Bukan saya mencampuri rumah tangga orang lain, tapi berdasarkan pengalaman lebih banyak negatifnya ke anak daripada positifnya, entah kenapa banyak org indonesia yg ngga berpikir kedepan.
      1. Resiko membawa anak banyak di motor berpotensi membahayakan anak.
      2. Ekonomi yang masih blm stabil berpotensi membuat beberapa atau bahkan seluruh anak putus sekolah.
      3. Anak mungkin bisa kurang perhatian, bisa jadi waktu besar nanti ikut geng motor, jd preman dll, apalagi klo putus sekolah
      4. Dll dll
      Jujur saya baru punya anak satu pun mikir dan selalu berdoa semoga saya bisa membesarkan anak dengan baik kedepannya. Mungkin saya ngga bisa maafkan diri saya klo sampai salah satu anak saya rusak masa depannya

      • BUKTIKAN says:

        Motor/mobil bukan penentu jumlah anak..
        anak 1 jg blum tentu bener, tergantung ahlak masing2..
        Hak mereka mau punya anak berapapun!!!

  2. adjiewcx says:

    malah koyo angkot kui :v

  3. woko says:

    seket ewu beres,

    alesannya ni “anak+ibu+ponakan ngajak ngabuburit pak polisi”

  4. gaplek mania says:

    itu kan beat fi mbah..lampu pasti aho..itu kayane kontak off

  5. cah~cla10 says:

    850 akeh lo kang 😮

  6. Hoho says:

    Beat kan AHO 😮

  7. st3v4nt says:

    Gak bisa ngomong lagi….

  8. miauwsaber says:

    itu tanda si ayah ngga sayang sama keluarga~nya, udah ngga memberikan teladan yang baik buat anak2 & istri~nya (ngga pake helm, sendalan, kelebihan muatan, dst2) … kalaw terjadi apa2 di jalan (amit2) … yang bertanggung jawab tetap ayah~nya …. kalaw memang mau ngajak jalan banyak orang & pengen “murmer”, naik angkot aza .. beres … angkot sempit ? ribet ? & tetap pengen naik motor ? …. berarti jangan ajak banyak2 penumpang~nya … ayah, anak kecil 1 + istri (semua~nya pake helm) … done

Leave a Reply

Your email address will not be published.