Tabrakan Maut Pemotor Di Bawah Umur, 3 Meninggal. Pelajaran Buat Kita Semua Gan!

Copas dari status FB cak Giri!

“DIHIMBAU :

Kepada seluruh ORANG TUA,, Agar tidak mengizinkan dan memberikan anak yg msh berstatus pelajar SMP dan pelajar SMA (Dibawah umur 18 Tahun) untuk berkendara SEPEDA MOTOR dan MOBIL… Apapun alasan dari anak – anak tersebut..!!

Bila para orang tua, tidak menginginkan anak – anaknya seperti dalam foto dibawah ini..
insiden yg terjadi pada Sabtu (13/9/2014) Sore di AFIA,, 3 orang meninggal dan 1 Luka berat dan 1 Luka ringan..

bocah tabrakan mautbocah tabrakan maut
bocah tabrakan maut

Pertama tentu tak ada maksud mengumbar poto atau melukai keluarga korban, namun justru ini menjadi pelajaran buat kita semua karena saking banyaknya rider di Nusantara ini masih di bawah umur, bahkan masih SD tetapi sudah diberi kebebasan mengendarai kendaraan bermotor. Padahal emosi belum stabil, pertimbangan belum matang dan pengetahuan belum cukup. Terkadang selain membahayakan diri sendiri juga membahayakan orang lain.

bocah tabrakan maut 1
bocah tabrakan maut 1

Kedua tentu mari berdoa agar yang meninggal arwahnya diterima di sisi-Nya, yang sakit moga cepat sembuh, dan yang ditinggalkan semoga mendapat ketabahan, amin.

Selanjutnya mari kampanyekan tolak kebiasaan membebaskan anak di bawah umur untuk mengendarai kendaraan bermotor.

Advertisements

52 Comments

  1. di daerah saya sangat parah om anak2 yg pake motor,mereka yg masih kecil terlalu berani bawa motor yg lebih gede dari tubuhnya.entah apa yg ada di benak ayah ibu mereka yg mengizinkan anak2nya mengendarai motor?
    jalan depan rumah saya aspal mulus sekitar 1 km,banyak dipake anak2 kecil latihan drag race & wheelie.yg lebih dewasa lagi malah drag race beneran ckck.terakhir saya lihat ada anak kecil latihan wheelie & berakhir jatuh lalu motornya nyemplung sawah,Alhamdulillah untung anaknya ga kejatuhan motornya ckck.
    anak sekecil itu belum berpikir matang,semoga ayah ibu mereka sadar akan resiko bilamana sikecilnya dewasa sebelum berkembang & mainan motor yg sebenernya bukan mainan mereka itu.

  2. Larangan membawa motor kesekolah harus ada campur tangan pihak sekolah juga, ditekankan bahwa murid tidak boleh bawa motor kesekolah terutama sekolah SMP, sebensrnya sudah banyak yg menerapkan spt itu, kembalilagi tergantung dari bagaimana pengawasan orang tua. kalau sdh begini apakah yg dinamakan sayang memberi motor kpd yg belum saatnya…

  3. Dilema mbah…..suami -istri ngantor, asisten jaga rumah n sikecil…smtr yg dua sekolah…jauh lagi..siapa yg antar jemput? Mw bayar satpam blm tetntu bisa dipercaya….pake jemputan kadang semaunya sendiri….

    • pasti ada solusi kang, jaman dulu sy skolah smp 9 km dr rmh gak peke motor jg bisa kok, ada angkutan ada sepeda, ada jemputan, tinggal mana yg mau dipilih, atau dibelikan saja sepeda listrik yg powernya kecil, 3-4jt hrgnya, udah gak capek ngonthel tp ttp sampe skolah,

    • bayar tukang ojeklah, minimal oejk terdekat rmh.

      kalu ndak ojek orang tua murid juga ada kok.

      org tua murid, cari tambahan ojek temen sekelas

  4. campur tangan pemerintah tentang hal ini sangat di perlukan abang…terutama siatim pwrundang undangan lalu lintas untuk anak di bawah umur, mungkin di perlukan SIM D seperti jaman dahulu kala untuk motor cc kecil dan di bawah 18 tahun…untuk mengatasi problem orag tua maupun anak mwngenai transportasi anak sekolah karena tidak semua sekolah memiliki bus sekolah untuk antar jemput siswanya dan terjangkau angkutan umum yang aman nyaman serta terjangkau abang

    • sistem kita blm siap.

      sistem samsat aja blm terintegrasi kok.

      buktinya, waktu saya buat sim c,

      saya dititipin anak sma ama ortunya,

      pas ujian tertulis, saya sebelan dia,

      dia ngak lulus teori, terlihat jelas di layar monitor,

      tapi tetep dapet sim juga,

      artinya, komputernya tdk t erkoneksi dgn komputer yg lain

  5. bayagin aja,

    anak kls 4 sd tetangga rmh , dah diajarken naek motor ama

    ortunya, padahal ortunya dah punya cucu.

    gimana coba nalarnya?

    anak kecil jelas nalarnya blm kuat,

    makanya pas dewasa , ngak ngerti tata cara berlalu lintas dgn bener.

    jgnkan anak kecil,

    yg dewasa aja kadang kelewatan.

    blm lagi , tes tertulis buat sim ndak lulus,

    tapi karena bikinya kolektif, teteap dpt sim.

    artinya khan, seseorang itu blm ngerti berlalulintas dgn bener, kalu test tertulisnya blm lulus

  6. gen kapok jon!

    kudune pihak skolah +ortu gawe kesepakatan siswa dilarang bawa kendaraan.
    Sayang anak berakibat fatal !
    itu untuk skala SD-SMP. Yang SMA, digalakkan safety riding, masukin kurikulum kalo perlu.

    Polisi yang mental korup jg kudu gelem berubah. aja gelem mikiri awak e dewe tok, entuk saweran dr SIM nembak. Jajal rasakno nek anak e polisi oknum sing dadi korban.

    Dealer jg aja mung golek untung dewe. Demi rupiah DP motor digawe murah, opo ra cah2 cilik do ngambek ng wong tuwone jaluk motorr…

    payah kabeh, jamanku skolah mlaku 10km wae rak masalah, yo tetep iso sarjana..

  7. Kadang emang serba salah

    Kedua orang tua kerja, jarak sekolah 18km (pp 36km) rute jalannya pegunungan, apa iya mau disuruh naik sepeda ??

    Kadang ngomong emang gampang,, tp mereka yg ngejalanin

    Pengalaman sekolah

  8. Pingin dengar pernyataan orang tua mereka.. Apakah merasa cukup bangga punya anak kecil yang sudah bisa bawa kendaraan..? Sampai semuanya terlambat untuk menyesali..

  9. Kalau cuma himbauan himbauan ya percuma …….. harus ada hukum atau peraturan yg tegas mengenai larangan anak dibawah umur mengendarai motor atau mengemudikan mobil di jalan umum …….. kalau tak mau peristiwa memilukan seperti ini terjadi lagi

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan