Lagi-lagi Polisi Menangkap Pengemis Yang Memberi Obat Tidur Pada Balita

pengemis
pengemis

Agan sekalian psti tahu soal pengemis yag sering bawa anak kecil, tapi si anak kecilnya selalu tidur. Nah hal ini terjadi lantaran si anak kecil diberi minum obat yang menimbulkan rasa ngtantuk, sehingga si anak tidur terus selama diajak ngemis. Dalam jangka panjang dan terus menerus konisi ini bakal merusak kesehatan si anak, makanya polisi kerap merazia pengemis yang gendong anak ini, dan hasilnya, wew!

Sebagaimana disampaikan Walikota Jakarta Pusat, Mangara Pardede pada Rabu 001-04-2015 kemarin, petugas melakukan razia, ternyata mendapati para pengemis  mencekoki 6 balita dengan obat tidur agar tak rewel saat digendong di pinggir jalan. Temuan tersebut disampaikan petugas Sudin Sosial Jakarta Pusat yang kemuain melakukan pemeriksaan urine pada bocah-bocah yang dijadikan alat oleh pengemis untuk mencari uang. Dan  hasilnya terdapat zat obat tidur (CTM) atau lebih tepatnya obat alergi yang berefek ngantuk yang diduga sengaja diberikan si orangtua.

Ya ngerinya hal ini akan menghancurkan masa depan si bocah. Efek seringnya mengonsumsi obat tersebut juga bisa mengakibatkan lemahnya daya kerja otak dan bahkan gagal ginjal. Mmm ngeri gan!

Advertisements

17 Comments

  1. seperti yg prnah di bahas di kaskus ,kdang ga cuma obt tidur tapi juga obat brbahaya,agar sikecil tetap tenang di gendongan sg pengemis seharian. jangan kasihani pengemis .

  2. aku punya alergi gatel biduran ntah penyebab apa kayaknya sih hawa … minum ctm malah ga ngantuk 😀 . parah nih … apalagi kalo itu bukan anak nya asli

  3. artikel motubanya jgn stop dong juragan…saya sebagai pemilik motuba pastinya sering butuh informasi seputar motuba, terutama kijang kaspul…

  4. kalo ngasi obat tidur masi mending,malahan ada yg ngasi minuman beralkohol sampe mabuk juga ada,bahkan kalo bayinya sampe meninggal masi tetep di bawa ngemis sampe waktu sewa selese..
    orang2 yang ngasih uang sama pengemis sama saja mendukung perusakan moral..

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan