Jeritan Pemudik Ketika Disalahkan Semua Pihak

Jeritan Pemudik Ketika Disalahkan Semua Pihak
Jeritan Pemudik Ketika Disalahkan Semua Pihak

Jeritan Pemudik Ketika Disalahkan Semua Pihak. Ya, ini hanya suara hati pemudik saat semua mata tertuju pada mereka. Dimana mereka di persalahkan, dibilang biang kemacetan, tak tau aturan jalan, hingga dibilang arogan. Ya, ini boleh jadi bukan salah atau benar, tapi sekedar ungkapan hati pemudik, yang boleh jadi ada benarnya dan boleh jadi ada salahnya.

Berikut isinya:

jeritan hati pemudik ketika semua menyalahkan
jeritan hati pemudik ketika semua menyalahkan

Bagaimana menurut agan sekalian? Antara fakta, pikiran, analogi dan, harapan yang semuanya bercampur baur menjadi satu dan menjadi komplikasi ketika di benturkan. Ya, bisa juga kita semua salah, dan bisa juga kita semua benar.

Advertisements

27 Comments

  1. PEMBANGUNAN SUDAH SANGAT CEPAT TETAPI ATURAN YANG BERLAKU DAN SIAPA PENANGUNG JAWABNYA YANG TIDAK ADA,.,SEKARANG SUDAH BANYAK KORBAN SIAPA YANG MAU BERTANGGUNG JAWAB

  2. Kalau punya mobil, bukannya nggak berat untuk beli android dan paket data. Terus pakailah Google Maps atau Waze.

    Sudah bagus pembangunan jalan, walaupun memang kurang diimbangi kesiapan pengelola tol. Tapi kita juga harus cerdas, karena hidup kita, adalah tanggungjawab kita sendiri.

    • Sepertinya Mas Joko belum pernah terjebak dalam “kebersamaan” para pengguna teknologi android itu ya?

      Ribuan pengguna android berangkat mudik bareng, baca map/waze juga bareng, dan sama2 sadar kalau terjebak pada saat yg bersamaan.

  3. Pemudik harusnya belajar dari pengalaman yg lalu kalo RUAS JALAN YG ADA TIDAK SEPADAN DENGAN JUMLAH KRNDARAAN, jadi wajar kalo aktivitas berkendara diluar batas normal ya terjadilah macet parah.
    Kamu mau silaturahmi sama keluarga di kampung? Cari waktu liburan lain! Jangan jadikan tradisi mudik cuma pas lebaran idul fitri saja, karena jelas udah gak relevan lagi sekarang.

    • kalau om masih punya orang tua di desa,dan dari perusahaan hanya punya kesempatan cuti agak panjang saat lebaran idul fitri, mungkin akan memikirkan ulang kata “gak relevan” diatas

  4. makane numpak motor bae ora ngebaki jalan.. pemerintah juga selalu menganak tirikan pemotor… mudik jangan pake motor .. bahaya… tapi menurut saya sudah banyak pemakai motor dengan perlengkapan lengkap.. sepatu sarung tangan pelindung kaki tangan helm dan masker… semua udah sadar diri… nah giliran sekarang tol macet… cuma idonesia tol macet… kalau saya gue gugat tuh penyelenggara tol… clas action minta ganti rugi materiil dan imeteriilllll… 10 triliun cukuplah buat 1 orang… untungnya saya ga negalami macet di brebes jadi ga jadi nuntut ganti rugi… 😀

    helm special dari Nolan Untuk Stoner >>goozir.com

  5. setelah mkin byk mobil murah, d jkt berasa semakin macet.

    org” kyk gni biasanya sama kyk org yg buang sampah sembarangan sambil ngomel” banjir

  6. wakakakakk.. masih aja di salahin, ya suruh beli android trus instal waze lah, suruh mudik di luar hari lebaran lah, ini lah itu lah.. kalau soal penggunaan aplikasi waze/maps mungkin iya bisa jadi masukan sangat berguna.. tp terkadang jika sebelum berangkat liat trafficnya msh kuning tau2 pas bbrp jam kemudian udah kayak warna urat nadi mau gimana? trus masalah cari hari lain, saya rasa sebagian besar keluarga akan sulit untuk kompakin liburnya/cutinya sekeluarga untuk jangka waktu (let say) minimal 1 minggu

  7. 1. mau libur mulai kapan? 1 bulan sebelumnya??? bagi saya… pemerintah ngasih libur dari tanggal
    2 sampai 10 July itu uda ajaib…. tinggal pinter atur jadwalnya lah… wong saya libur baru tanggal 5 aja santai kok…
    2. soal dehidrasi… kapan orang mencapai taraf dehidrasi itu ada ilmunya… kalo cuma 12 jam aja, jarang orang terkena dehidrasi kecuali di gurun pasir dan tidak minum sama sekali.. masa bawa mobil ga bawa minum?
    3. sek ta… apa ga tau ya kalo pake bahu jalan uda salah…. ya gampangnya gini… ga bisa juga dong menghalalkan pencurian karena gara2 perut lapar…
    4. point 4 katanya macet baru ini? walah ini mah orang ga realistis. tiap tahun, macet bro… dan sama parahnya… siapa bilang tahun lalu kaga macet parah??? trus pembangunan tertunda itu memang bener adanya kok… lah.. 2 tahun lalu aja cikopo cipali belum ada… apalagi tol brexit… masalahnya tuh orang pada pingin nyoba tol baru semua… jadi nya kumpul jadi 1 deh dan macet…
    5. dari 5 point yang bener cuma point ke 5 doang ini… memang kumpul bagi sebagian keluarga hanya bisa di hari raya… karena hari lain bisa pulang tapi belum tentu bisa kumpul bareng

    • Taon kemaren g separah ini om,yang ada 4taun yg lalu emang iya ada macet parah..
      Klo dehidrasi,bayangin aja mobil gak jalan tapi harus dinginin kabin mobil,apa g butuh bensin banyak,cobain aja panas2an di dalem mobil yg pengap sama panas2an di depan rumah,sensasinya pasti beda om..
      Belom lagi stres d jalan,yg bikin memperparah kondisi kesehatan..
      Tapi positifnya angka kecelakaan menurun(gimana g turun,baru colek gas dikit udah harus ngerem lagi,gigi 2-3-4dst g krpake slama macet),gantinya korban jiwa di kendaraan krna stres kemacetan diperparah sm dehidrasi bikin riwayat pnyakit yg sebelumnya jd parah..
      Selebihnya cuma orang2 yg pada pingin pamer mobil di kampung halaman aja yg bikin parah krmacetan,biar keliatan sukses,pdhl plg2 juga ada yg bawanya mbil rentalan..

  8. @handoyo
    @NovaSonicRider
    3 tahun yg lalu saya dan bapak saya mudik ke lampung ibu saya di sukabumi naik motor, terasa sekali cepatnya ketibang 4 tahun lalu saya mudik dengan ibu saya ke sukabum naik bus. Karena sodara bapak saya tinggal dekat dengan saya maka keluarga ayah saya mudik/silaturahminya ke kampung nenek dari bapak saya di parung panjang. Biasanya disana cuma sehari aja, kalo di sukabumi saya bisa berhari2.
    Sekarang saya gak mudik tapi saya liburan di puncak dan tetep aja kena macet. Macet di brebes memang bikin saya kaget karena kecepatan rata2nya cuma 10 – 20 km/j, saya kaya jalan cepat. Pemudik + orang liburan + lain2 ya jelas bikin macet karena volume kendaraannya meningkat tajam.
    Saya berani bilang mudik di lebaran saja sudah gak relevan karena tahun depan bisa lebih macet dari sekarang kalau jalannan masih seperti yg sekarang sememtara arus mudik pasti terus meningkat setiap tahunnya.
    Disini kita dipaksa berfikir, mau dipaksain macet2an atau mudik saat jalannan sudah sepi atau saat sepi. Silaturahmi jangan menyiksa diri sendiri, apalagi anak2 kecil. Kalau pemudik yg mengeluh di facebook itu naik kendaraan umum saya rasa keluhannya membangun, tapi kalo dia naik kendaraan pribadi ya emang resiko dia kan?
    Kena macet atau gak itu karena planning dan keberuntungan. Semua kembali ke diri masing2, bukankah kita sendiri yg memilih?

    • Secara garis besar, kebutuhan mudik saat lebaran itu akan tetap ada, apapun alasan atau motivasinya.
      Tinggal setiap individu menyiasati bagaimana memenuhi kebutuhan tsb.
      Dan disisi lain pemerintah sbg pelayan masyarakat juga harus sadar peran, fungsi dan tanggung jawabnya akan hajat hidup orang banyak spt ini.

  9. kamu mudik juga
    berarti berkontribusi juga terhadapa kemacetan
    ya sudah karena sudah niat jalani dan nikmati saja.
    repot amat

  10. yg salah ya yg tugasnya ngurus tapi gak becus. tapi urusan fulus pada rakus. itu saza bro. kalo ada di antara ente yg kesenggol komen ane silakan ngaca dulu.

  11. Macet itu ada 3 komponen penyebab: Banyaknya Mobil, minim sarana lewatnya, Mudik bersamaan..
    Kalo maksa harus ada yg disalahin..nih harusnya yg disalahin..
    1. Sarana jalan ga mencukupi
    ini salah siapa? pemerintah..kalo jalan blom ready menampung mending dr awal dikasitau..n jgn maksain buat dipake..tau sendiri org kita maunya kalo ada hal baru nyobain..ga mau ketinggalan tren..atau paling ga di entrance nya di atur lah gimana biar rate mobil masuk berimbang sama kcepatan keluar tol..
    2. Kebanyakan mobil
    oke kalo ga mau nyalahin sarana..bisa nyalahin faktor kedua ini..well imho ya..emg kebanyakan org kita kalo mudik sukanya bawa mobil sendiri..ada bnyak alasan klisenya tp sebenarnya cm kaya pengen dipamerin d kampung..tipe org kita yg konsumtif jg memicu ini..kaya semua org bisa beli mobil sekarang ini
    3. Mudik bersamaan
    Kalo ga mau nyalahin faktor 1 + 2, salahkan faktor ini..apa sih yg ngebuat org mudik? ya ini gara2 pusat pekerjaan ter-sentralisasi (dlm hal ini jakarta)..coba kalo lapangan pekerjaan ada dimana2 konsentrasi kepadatan penduduk jg akan tersebar merata..perlu mudik? mgkn enggak krna org udah kerja d dekat kampungnya masing2..

  12. mnurut ane, salahnya CUMA SATU:
    pmerintah salah perhitungan di tol baru, yang pingin nyobain tol baru jauuuuuuh lebih banyak dari yg diperkirakan pemerintah..

    seandainya tol baru gak dibuka, malah gak macet lho, biasa aja seperti tahun kemarin

  13. Kalo menurut ane ya kita harus bijak sebagai manusia. Entah itu bijak dalam perbuatan ataupun komentar.
    Semua orang punya agendanya masing masing jadi tidak bisa juga menyalahkan. Indonesia juga bukan jakarta,banyak infrastruktur daerah yg jomplang dengan yg ada di jakarta atau kota besar padahal masih di pulau jawa lho. Yg ngomong pake angkutan umum pesawat kereta api trus naik angkot,ngojek atau taxy mungkin belum pernah ke daerah ya.
    Trus bagi pemudik mungkin kesalahannya itu ya yg penasaran ada jalan tol baru trus pengen coba padahal dia tujuannya di pantai selatan jawa.alangkah baiknya prioritasin dulu tujuan kalian soal tol kan bisa dicoba lain kali to

    Tidak perlu salah salahan ambil hikmahnya saja

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin