Ganti Mode Comfort Lalu Sport dan Sport Plus pada CBR250RR Harus Perhatikan Ini! Agar Gigi Nggak Cletahak-clethug

Ganti Mode Comfort Lalu Sport dan Sport Plus pada CBR250RR
Ganti Mode Comfort Lalu Sport dan Sport Plus pada CBR250RR

Saat pindah gigi pada motor sport ada yang melakukannya denga kasar sehingga bunyi clethuk, atau malah blethak, bahkan saking kerasnya ada yang mak jegerr! Kebiasaan ini tentunya ya kurang smartlah gan, masak naik motor vethak-cethuk, berpotensi merusak motor gan, atau setidaknya durabilitas motor bekurang. Ya kalau dari gigi 0 ke gigi satu rata-rata terutama moge memang bunyi mak jlegh gitu. Namun untuk gigi 1 ke gigi 2 dan seterusnya, kalau masih mak jlegh gitu berarti cara pindah giginya yang musti di evaluasi. Atau kalau memang cara pindah gigi sudah benar boleh jadi settingan motornya yang kurang tepat.

Nah, menurut analisa James Bons, bahwa perpindahan gigi dari gigi 1 ke 2, ke 3, dan seterusnya memang butuh rpm yang optimal, atau kecepatan optimal, tergantung mana patokannya, rpm katau seed. Bila motor baru di RPM 2000 udah pindah gigi ke gigi 2 dari gigi 1, biasanya bakal timbul bunyi clethuk atau bahkan jeger. Musti harus pake feeling untuk pindah gigi gan.

Nah khusus untuk motor CBR 250 RR, memang ada 3 pilihan mode, yakni mode comfort, mode sport, dan mode sport plus. Untuk mode comfort ini, motor terasa lebih loyo, dan memang diperuntukkan dalam kondisi nyantai. Di sini agan sekalian gampang sekali mengatasi bunyi clethuk saat pindah gigi. Artinya di RPM rendahpun kita langsung tarik kompling dan pindah gigi terasa aman. Namun bila di mode Sport, mmm, di gigi 1 musti mesin meraung dulu, dapatkan rpm optimal, misalkan sudah 8000 atau 9000 bakan boleh lebih baru bisa tarik kopling turunin gas dan tambah gigi, jamin bakal mak sleb gitu gak ada suara clethuk apalagi jeger. Demikian seterusnya ketika mau pindah gigi ke lebih tinggi yakni ke 3, 4, 5 dan seterusnya.

mode-sport-pada-CBR250RR.
mode-sport-pada-CBR250RR.

Kemudian pada mode sport plus, mmm mode ini CBR250RR sangat galak gan, colek dikit langsung terbang. Nafsunya kalau pake mode ini pingin nyalip terus, bahkan pesawatpun serasa mau disalip, aihiihihhi. Nah rpm all New CBR250RR ini kan bakal nyentuh garis merah kalau lewat angka 14 rebu, maka agan sekalian masih bisa geber motor ini sampai 14 rebu atau paling tidak 13 rebuan rpm. Ya memang motor ini bakal beraung-raung sangat kencang di rpm itu, dan speed sudah diatas rata-rata, namun ya itu, mode sport plus ini memang diperuntukkan bagi yang suka speed dan meraung-raung. Saat agan sekalian mencapai 10 rebu rpm hingga 14 rebu rpm, lalu taruk tuas kopling turunin gas dan masukkan gigi alias tambah gigi, yang bakal terjadi adalah mak sleb, lalu lepas kopling dan bejeg gas, maka akan terasa nyesss nendang banget. Inilah karakter mode sport plus CBR250RR.

Ini cara orang awam lho gan, bukan mode pembalap yang kadang gak mau turunin gas banyak-banyak, tambah gigi cuman tarik tuas kopling lalu nambah gas dan wusst.

Kemudian ini ukurannya RPM gan ya bukan speed, kalau mau ukuran speed ya monggo saja, misalakn gigi 1 untuk speed 1-40 kph, gigi 2 untuk 40-70 kph, gigi 3 untuk 70-90 kph, gigi 4 untuk 90-120 kph dan sebagainya ya silakan saja. Hanyasaja untuk CBR250 ini musti kita bedain ancer-ancer perpindahan giginya yang berbeda-beda pada setiap mode, sehingga kita bisa terhindar dari suara blethagh saat pindah gigi.

Sekian semoga bisa jadi bacaan, kalau ada yang kurang tepat monggo dikoreksi.

Advertisements

15 Comments

  1. Saya belum pernah coba CBR250RR. tapi menurut saya, kalau pakainya rpm rendah, comfort mode lebih cocok. pakai di rpm menengah pakai sport, pakai di rpm tinggi mode sport plus.

    Kalau dibalik bisa celaka karena misal mode sport plus itu di rpm rendahnya sensitif banget tapi di rpm tinggi malah gampang diatur.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan