Benarkah Bromo Neraka Bagi Motor Matik?

matik kandas di bromo
matik kandas di bromo

Benarkah Bromo Neraka Bagi Motor Matik? Pertanyaan ini muncul ketika banyak motor matik yang kaandas saat naik ke Bromo. Ada yang remnya blong ada yang gak kuat, ada pula karena faktor lain. Hanyasaja gan, perlu juga dicermati, banyak juga motor manual bahkan batangan angus koplingny a di Bromo. SO, sebenarnya yang masalah orangnya atau motornya?

Sebuah aku fb milik Andikpitulungan‎ mensharesebuah kejadian di group Backpacker Nusantara 18 hrs lalu dengan isi berikut:

“Hati2 kalau ke Bromo naik Matic
Kejadian Barusan 1 orang meninggal cewek.
Kronologi pas turunan Rem blong langsung nabrak bak belakang pickup, jd saya sarankan berhati”lah kawan smua, buat pelajaran, klo naik turun gunung mending pake montor manual jgn yg matic.

Nah,kira-kira gimanamenurut agan sekalian?

Advertisements
Advertisements

21 Comments

    • Motor matik jika jalan menurun terus cenderung blong remnya. Makanya ana anti pake matik buat naik gunung.
      Soal tanjakan mah oke.
      Kuat.
      Masalahnya justru diturunan….

      Dari Ciherang ke Jonggol hampir masuk sawah karena cakram yg kelewat panas.

      Yg membuat rem depan jadi blong. Alhamdulillah rem belakang masih mau kerjasama….

      Ke Bromo itu bukan masalah kekuatan mesin.

      Tapi skill. Dan power of braking…

      Ana udah berbagai motor kesana.

      Dan memakai motor matik yg paling melelahkan saat dipakai turun gunung

      • Kekurangan matik itu memang gada engine brake, makanya Ada teknik pengereman yg namanya pulse atau istilah bus itu rem kocok.. itu untuk mencegah rem blong akibat kepanasan karena ditarik/diinjak terus menerus diturunan..

      • Matik ada kok engine brake, meski gak sekuat yang pake gigi. Kalo engine brake gak bekerja biasanya saya gas dikit baru keluar dah (cmiiw). Sport/bebek kalo dikopling mulu pas turun juga amblas remnya wkwkwkwk

  1. aku sudah 2x naik matic ke bromo 1x naik motor bebek gak ada masalah. yang jadi masalah motornya sehat apa gak? kalau sehat buat menanjak bisa kok matic/bebek dan berboncengan pula. tergantung orangnya. kalau turun juga begitu, pinter-pinter main rem, kalau asal ngerem ya jelas rem kepanasan dan bolong. usahakan kalau terlalu sering ngerem dan jalan menurun masih jauh ada baiknya berhenti dulu agar rem dingin dan kembali normal. baru setelah itu turun kembali.

    silahkan buka link ini hehehehe

    https://risdiken900.blogspot.co.id/2015/09/masih-banyak-yang-beranggapan-matic-gak.html

    https://risdiken900.blogspot.co.id/2017/02/ketangguhan-vario-150-kembali.html

  2. Rem nya overheat bos, hasilnya ya gitu blong. Ndak disarankan ngerem terus terusan kek gitu. Ada benernya kalo di jalanan tanjakan turunan pake yg manual atau semi seperti bebek.

  3. Ane naek skywave total orang 140 kg aman2 aja. Rem sempet kebakar, tapi kalau didinginin ngembang lagi kok. Trayek, naik dari probolonggo turun pasir naik lagi keluar di malang. Sehat Jaya! Hahaha

  4. Bromo neraka bagi motor matic, …? Ga jg sih selagi motornya masih sehat terawat,
    krn sy sdh merasakan naik ke Bromo, bahkan turun sampai ke lautan pasir hingga mendekati area kawah Bromo, sy sekeluarga naik motor matic alhamdulillah oke oke aja, mgkin benar apa yg d blg teman2 d atas td, bahwa motor butuh perawatan khusus, baik matic atau manual supaya dmanapun kita pakai nya tdk bermasalah d jalan.

  5. Saya pakai matic fine2 aja tuh.. ga ada masalah apa2, so far udah 3x naik turun bromo, ga ada masalah serius seperti rem blong, ga kuat nanjak, dll..

    Itu yang kecelakaan rem nya ditarik terus kali.. jadi overheat.. Sepengalaman saya tiap kali liat matic di turunan (apalagi cewek yg nyetir), lampu rem-nya hidup terus..

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin