Punya Dua Motor “Sport dan Bebek” Sebaiknya Hati-hati Dengan Kebiasaan Anda,Bisa-bisa Bebek Anda Antjoer!

Tak jarang orang memiliki 2 motor, dimana yang satu motor sport untuk sekedar touring atau hobi dan yang satu bebek untuk dipakai sehari-hari. Atau sebaliknya biasa menggunakan motor sport untuk sehari-hari dan menggunakan bebek untuk bersantai, belanja, dan sebagainya.

Satu hal yang pasti pengoperasian motor sport dan bebek sungguh jauh beda, sehingga jika orang sering berganti motor terkadang moodnya beda. Bawa motor sport tak jarang orang inginnya ngebut, nah salahnya ketika bawa bebek masih pula ingin ngebut, jelas ini terlalu dipaksakan karena bebek tak semuanya doyan ngebut. Kebiasaan ini kalau dijalankan terus si bebek bakal antjoer total.
Masalah gigi misalkan, biasanya kalau Sport menambah gigi dengan mundur sementaraΒ  bbek dengan maju. Jujur James Bons sering mengalami hal ini, ketika mengoper gigi hendak menambah eh malah mengurangi alias mundur di bbek, efeknya di RPM tertentu seharusnya gigi naik malah mundur maka mesin meraung keras, bisa-bisa mengakibatkan gigi rompal alias amjtoer.
Demikian juga motor matik, para penggunanya terbiasa dengan tak memindah gigi, maka ketika menggunakan bebek, jadi suka lupa oper gigi, maka jelas ini akan mempercepat kerusakan motor terutama di sektor poston dan stangnya.
So,monggo jangan lupa menggunakan motor, dalam artian ingatlah motorapa yang kita gunakan

29 komentar pada “Punya Dua Motor “Sport dan Bebek” Sebaiknya Hati-hati Dengan Kebiasaan Anda,Bisa-bisa Bebek Anda Antjoer!

  • 22 Mei 2012 pada 13:08
    Permalink

    Untuk harian saya pakai CS1 dan untuk jalan2 santai dan belanja bareng istri saya pakai Scoopy, alhamdulillah cara membawa motor sesuai dengan yang saya pakai saat itu

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 13:19
    Permalink

    Biasa pake sport, begitu pake matic, mau over gigi, tarik handle “kopling”, motor malah ngepot. Ternyata handle di stang kiri sudah berubah fungsi jadi rem belakang πŸ˜€

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 14:36
    Permalink

    kalo di pikir pikir benar adanya nih, kecuali memang si rider sudah hafal betul dan di camkan dalam hati ketika pertama kali starter mesin, apakah yang di kendarai motor bebek atau motor sport

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 15:22
    Permalink

    Intinya tiap berkendara harus fokus, pernah pas naik motor batang karna gak fokus liat bebek sekitar malah ikutan bejek gigi kayak bebek, jadi ya,, mak gruungggg..

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 15:53
    Permalink

    bener om,, kadang kalo naek bebek or matik kebiasaan nge gas di hi rev,, sebenere ga ngeh kalo ternyata si bebek udah nggereng2 di RPM tinggi,,
    pernah dulu waktu si Kebo operasi, terpaksa pake Suprafit punya bokap, baru tak pake seminggu, pulang2 udah kemlotok harus ganti ring seker,, πŸ˜₯

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 16:19
    Permalink

    saya punya dua bebek, keduanya pake kopling tangan. yang satu asli pabrik nambah gigi kebelakang, yang satu kopling bikinan tambah gigi tetep ke depan. tapi saya belum pernah salah oper gigi, karena tinggi joknya beda. kayaknya kaki kiri saya ada sensor tinggi jok sehingga tidak salah dalam mengoperasikan tuas persneleng :mrgreen:

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 16:22
    Permalink

    hehe… bnr itu pak bons, saya harian sekali pakek vario cbs, klo week end baru pakek cbr 250, kadang2 jd suka mls oper2 gigi, klo pas pake matic malah sering buka gas gede serasa kaya bawa mtr sport, hehe…

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 17:34
    Permalink

    hahahah, untung ane udah terbiasa dengan motor sport dan bebek berkopling. jadi no problemo hehehe… πŸ˜€

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 20:06
    Permalink

    Kalo motor sprot ane lebih awet soalnya sering pake bebek jadi setiap pake motor seprot kebiasaan bawa bebek dengan santai dan kalem terus kebawa.

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 20:06
    Permalink

    biasanya tangan kiri cari-cari kopling..kalo kosong artinya bebek, kalo ada berarti masukinnya ke belakang..tapi pernah juga bawa motor kopling yang naikin gigi ke depan, pas niat nurunin gigi malah nambah.. :mrgreen:

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 20:13
    Permalink

    Tapi sayang kalo motor sportnya buat belanja ke pasar πŸ˜€

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 21:21
    Permalink

    wakakaka..biasa pake cs1 pas minjem vario ibu.tiap berhenti kaki kiri pasti reflek pengen netralin gigi

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 21:28
    Permalink

    yg kagok klo naek metik, mau slonjoran canggung..

    Balas
  • 22 Mei 2012 pada 22:08
    Permalink

    saya pikir solusinya harus sering ganti2 tipe motor mas bon. coba minjem temen, ato tukeran dengan punya sodara. pengalaman ane, gonta-ganti motor dengan pinjem sana-sini ternyata bikin kita ga terpaku pada satu gaya menyetir saja….. semuanya jadi biasa. jadi meminimalkan efek salah gaya nyetir…… IMHO

    Balas
  • 23 Mei 2012 pada 02:28
    Permalink

    biasa naik sport jadi rada kagok naik matik,pernah dulu waktu pertama kali naik matik roda belakang ngesot gara gara rem belakang gw kira kopling karena biasa naik sport

    Balas
  • 23 Mei 2012 pada 05:14
    Permalink

    justru lebih sulit punya ayago(fu) ama bebek biasa,
    klo sport otomatis merasakan paha kempit tanki bbm, jadi sudah refleks bawa motor “laki”.
    tp jika setelah pakai bebek biasa, trus pake ayago berkopling, pasti awalnya masukin gigi tanpa tarik kopling,
    atau salah oper gigi..

    Balas
  • 23 Mei 2012 pada 13:01
    Permalink

    Kalau sudah bisa lancar kok. Kebetulan di rumah ada manual, semi otomatis dan matic. Paling kadang2 saja salah oper gigi, itupun bisa langsung diatasi. Semi otomatis kan kalau diinjak terus persnelingnya sama efeknya dgn kopling manual.

    Balas
  • 1 Januari 2013 pada 02:33
    Permalink

    yaelah gan klo pd lupa mending g ush gnti mtr.keburu di geber aki-aki naik vespa wkwkwkwk

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: