Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang Sipil Menuai Kontroversi

Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang Sipil
Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang Sipil

Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang Sipil ditilang sipil Menuai Kontroversi. Ya, di link berikut ini, seorang polisi dikatakan ditilang oleh warga. Pasalnya dia memakai knalpot racing. Sementara beberapa waktu belakangan ada banyak razia yang dilakukan polisi terhadap pengguna knalpot racing. Bahkan seperti dalam artikel di link INIĀ knalpot ninjapun digergaji gan. gara-gara menggunakan knalpot racing. Nah setelah vidio penilangan polisi oleh sipil karena menggunakan knalpot racing ini, polres Magelangpun menyampaikan klarifikasi.

Berikut ini vidio Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang SipilĀ :

https://youtu.be/uVKnheIWmQg

Nah, isinya intu gan yang menuai kontroversi. Kemudian dishare oleh banyak akun di berbagi group fb, sehingga vidio ini menjadi viral di dunia.

31 thoughts on “Klarifikasi Kapolres Magelang Tentang Video Polisi Pake Knalpot Racing Ditilang Sipil Menuai Kontroversi

  • 6 Oktober 2016 pada 14:23
    Permalink

    kok klarifikasi nya ga di geber2 di telinga, trus di gergaji, trus di ketok2 sampe

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 15:39
    Permalink

    bagian polisi yg ketangkep basah langsung dites pake Db meter..harusnya tiap polantas bawa tuh alat

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 16:05
    Permalink

    Gua kagak peduli..gua save ni Vidio kalo ketemu pas gua makek kenalpot racing gua tunjukin nih video…bikin emosi aja….
    Maksain banget kalo GAK MAU SALAH…..perut aja digedein….

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 17:14
    Permalink

    Cie….ngebelanya dibuktiin pake alat dan data. Di lapangan pake kuping sama pendapat subjektif doang. Yang dipermasalahin kan dB, ko malah lari ke kadar emisi juga?

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 17:24
    Permalink

    lha khan harusnya pake alat untuk mengukur kebisingan, kenapa datanya data emisi???
    normalnya berapa dB pak pol???

    Balas
    • 6 Oktober 2016 pada 20:21
      Permalink

      hehe,, pak pol nya mungkin lupa bro,

      eh.. lihat video ini adakah yang ingat sama kentung si tuyul mbak yul.

      gagal maning soon…
      ngiahahha

      Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 17:32
    Permalink

    Hahahaa..memang pintar orang2 ni ..itu knalpot udah dikasih peredam ato db killer..salut. Atas kerjanya

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 17:37
    Permalink

    Ya iyalah orang pake db killer .. Itulah polisi gk pernah salah

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 17:44
    Permalink

    anjrit bener tu si buncit… berarti knalpot tu dah dilegitimasi.. apa tuh merkna..

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 19:49
    Permalink

    pasal 1

    pulisi ga pernah salah

    kalau pulisi salah harap baca kembali pasal 1

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 20:05
    Permalink

    buset ane dulu alesan harus dites malah dikasih pasal 285, coba tuh polisi kasih pasal 285

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 20:45
    Permalink

    Emng udh std ya motor itu
    Apa dri pabrik kluarnya udh pke knalpot tuh
    Pesen sendiri kali ya motor tuh

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 20:57
    Permalink

    Juaanc**kk….. Emang ni lama lama tingkah kepar*t coklat ni gak bisa ditolerir…. Kalau anggotanya pake gituan dibenarkan, giliran warga sipil yg make langsung telinganya suruh nempel di ujung knalpot trus d blayer, masih disuruh gergaji knalpotnya…. Inget pak, ente hidup gak cuma di dunia, kehidupan di akhirat tu kekal…. Ente mau kekal diakhirat cuma buat kupingmu diblayer knalpot…

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 21:48
    Permalink

    Fix kapolrese pekok, dari gaya bicara, dari bentuk perutnya, ini orang bukan polisi yang jujur

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 22:04
    Permalink

    Hahaa you now lah bro,sesama anggota harus toleransi.pak saya udah bodoh plis jangan di bodoh bodohin dengan cara sprti ini.untuk kedepannya cari cara yang lebih elegan lagi biar enak saya dengar penjelasannya

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 22:25
    Permalink

    Keren banget yak sampe dibela belain test DB, coba kalo yang ketangkep itu warga biasa, nggak bakal pake test test DB langsung tilang dengan alasan knalpot nggak standar

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 22:39
    Permalink

    koplax .gak anggota gak pimpinan. koplax woy tu knalpot ori pa gak woy koplax. c*k bukan ne tu alat ukur emisi woy

    Balas
  • 6 Oktober 2016 pada 22:53
    Permalink

    kalo emang masih normal suranya… coba itu telinga yang dari tadi bacot terus… tempelin di depan lobang tuh knalpot.. terus gas poll…

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 01:09
    Permalink

    Horeee????????
    Kedepannya kalo tilang gara2 knalpot kudu pake db meter dan motornya stasioner (rpm 1000-2000) bukan gasspoll ya pak???
    Kalo bisa tiap razia juga kudu pake db meter ya pak biar g asal tilang aja. Dan perlu diketahui kebanyakan knalpot racing yg beredar ada logo SNI juga. Kalo itu dianggap melanggar razia aja tiap bengkel variasi. Sekalian biar g ada knalpot racing ?

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 07:08
    Permalink

    Yg komen negatif masalah anggota pada bego smua, klo gak ngerti mending diam aja. Goblok

    Balas
    • 7 Oktober 2016 pada 09:58
      Permalink

      LO YANG GOBLOOK ! PERHATIIN ITU PAS MOTOR DI GEBER !!! SUARA BRISIK DI BILANG NORMAL BAJEENG !

      Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 09:56
    Permalink

    gak adil ini nama nya ! orang sipil pake knalpot racing di tilang dan di geber2 sampe rpm mentok , giliran itu ????? GOBLOOOOK !!!! moga aja polisi kaya gitu kelindes trek gandeng !

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 11:43
    Permalink

    mungkin teman2 blogger bisa membuat artikel mengenai pembelaan ini, bahwa sebetulnya yg d permasalahkan d sini adalah tingkat kebisingan bukan ke arah uji emisi.
    selain itu juga mengenai cara mengukur db yg benar, jadi kalo pas ada pemeriksaan kita tau metode pengukuran db yg benar
    skalian buat vlog ttg msalah db kok yg d uji malah emisi nya. nanti kalo udah viral, kita tggu lagi aja klarifikasi dari polres magelang

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 12:01
    Permalink

    @ kibong
    sy dan beberapa orang d sini memang masih ‘goblok’, mungkin saudara yg sudah sudah pintar atau lebih berpengalaman bisa menjelaskan di sini mengapa kami bisa d bilang ‘goblok’
    mungkin saudara juga bisa menjelaskan kepada para petinggi kepolisian bahwasannya kondisi di lapangan bila ada pemeriksaan, yg terjadi adalah tidak berdasar alat ukur, melainkan subyektif dari aparat penegak hukum, dan ini yg membuat netizen merasa dirugikan
    atau anda bisa memberikan solusi bagaimana menyikapi masalah ini selain ‘tidak menggunakan knalpot after market’, karena menggunakan knalpot jenis ini selama tidak melanggar aturan yg berlaku –harus di buktikan dengan alat ukur yg resmi, bukan sekedar feeling ato alat ukur yg tidak jelas– menurut saya adalah hak seorang pengendara
    demikian saudara kibong, saya tggu aksi nyata saudara untuk memperjelas masalah ini
    terima kasih

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 12:35
    Permalink

    jangan gitu ah, gak baek ngeledek polisi. polisi itu petinggi masyarakat loh, harus dilayani, dihormati serta dilindungi. ingat ya.

    Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 18:05
    Permalink

    Hoiiiiiiiiii…..
    itu alat bukan untuk DB meter……
    tapi untuk mengukur kadar asap buangan knalpot…
    bukan untuk mengukur kebisingan…
    @mbah Bon,
    mohon pencerahanya…

    Balas
    • 8 Oktober 2016 pada 23:38
      Permalink

      sekalian pakai thermometer, mungkin pak polisinya lagi panas otaknya, yg dimasalahkan suaranya kok yg di bahas CO2 nya, bukannya DBm nya………

      Balas
  • 7 Oktober 2016 pada 18:25
    Permalink

    kok yg diukur bukan tingkat kebisingan suara knalpot? harusnya diukur dengan SPL meter untuk mengukur batas kekencangan suara saat mesin motor digeber

    Balas
    • 7 Oktober 2016 pada 18:26
      Permalink

      SPL meter adalah alat untuk mengukur kekencangan suara, hasilnya diberi nilai dB (desibel). yg memiliki SPL meter biasanya para operator sound kelas pro untuk panggung2 artis

      Balas
  • 29 Desember 2016 pada 08:59
    Permalink

    Ya kalau masyarakat juga bisa nilang polisi itu harus biar polisi tidak main enaknya sendiri

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: