Beli Mobil Gak Bisa Nyicil Tempat Lelang Sepi

lelang mobil di Balai lelang Ibid
lelang mobil di Balai lelang Ibid

Bonsaibiker.com – Mas bro sekalian.  Memang tidak bisa dipungkiri bahwa masyarakat kita memiliki jiwa konsumtif namun pendapatan kurang. Maka terkadang jika ingin membeli sesuatu akan lebih tertarik untuk membelinya secara kredit atau mencicil. Dan saat ini tempat Lelang sudah makin besar dan banyak digelar, belum banyak masyarakat yang mau datang ke pelelangan. Apa kira-kira penyebabnya gan?

Baca – Lelang Mobil Seken Bugatti Veyron Super Sport

Nah ternyata salah satu alasannya adalah mobil-mobil di pelelangan tidak bisa dibeli secara cicilan alias kredit. Yang seperti itu diakui Balai lelang Ibid sebagai hambatan.  Karena, pembelian kredit merupakan salah satu daya tarik agar lebih banyak konsumen ritel yang datang ke pelelangan.

Chief Operation Officer Balai lelang Ibid Daddy Doxa Manurung mengatakan bahwa hal seperti itu yang paling sering ditanya oleh konsumen,yaitu bisa kredit atau tidak. Pelelangan sedang menjajaki, bagaimana kalau sistem kredit itu surveinya di depan. Jadi begitu konsumen clear (lolos survei), dia bisa masuk pelelangan dengan bujet sekian. Nah, konsumen berburu dengan bujet yang ditentukan. Dan sudah ada niat memberikan fasilitas itu. Saat ini sedang berusaha mengatasi dengan menjajaki solusi bersama perusahaan pembiayaan Astra Credit Companies (ACC) yang berasal dari satu induk Astra International. Meski begitu masih ada kendalanya.

Dan sesuai aturannya, pemenang lelang wajib menebus harga mobil yang dibeli maksimal tiga hari setelah pelelangan. Sementara ACC membutuhkan waktu sepekan untuk survei sebelum mengeluarkan pembiayaan.

Baca juga

5 Mobil Unik ini Dilelang untuk Program Kemanusiaan

Lelang Ninja 250 Cuman 7 Jeti, Scoopy, Spacy, dan Beat Cuman 3,5Jeti, Cius Gan?

55-65 Juta Adalah Mahar Untuk MitsubiShi Kuda Lansiran 2000-2002

 

14 komentar pada “Beli Mobil Gak Bisa Nyicil Tempat Lelang Sepi

  • 1 November 2017 pada 11:27
    Permalink

    klo lelangan bagus harga murah bisa kredit ya why not?

    Balas
  • 1 November 2017 pada 12:19
    Permalink

    kalo belum mampu ya jangan memaksakan, HIDUP BERKAH TANPA RIBA!

    Balas
    • 1 November 2017 pada 13:21
      Permalink

      ya gak punya apa2 om, rumah aja pada kredit kok juga riba, nabung jg sama di bank yg notabene riba jg… terus gimana donk? makan kaepci jg gak jelas itu halal apa kagak, masa mau makan ayam motong sendiri? terus sayuran jg sama, ada pestisidanya kagak? kn klo makanan merusak tubuh itu termasuk nya haram.

      terus kita kudu piye?

      Balas
      • 1 November 2017 pada 15:30
        Permalink

        contoh orang gak mau dinasehati, gak mau trm kebenaran wlau sedikit

        Balas
        • 1 November 2017 pada 18:43
          Permalink

          Faktanya semua itu riba, klo gak kredit rumah yang riba ya gak punya rumah, mw makan apa2 susah klo gak motong sendiri dan produksi sendiri. Betul sih gak usah maksa biar gak riba tp toh gw yakin orang yg mampu beli rumah sendiri cash itu sedikit. Harga rumah BTN rata2 150-170jt an type 29/60 cash. Klo beli rumah cash ya seharusnya beli mobil cash ya bisa laaa. Atau beli rumah yg sudah bobrok dan ancur seharga 65jt cash dengan biaya renovasi sampai 100jt an?

          Bener sih cuma get real aja… Riba dimana2.. klo gak mw kena riba ya ngontrak, duit jangan pake rupiah pake nya emas, kan duit kertas gak berlaku buat islam, nyari kerja ya jangan di PT kan PT itu main saham yg notabene haram.

          Balas
          • 1 November 2017 pada 21:45
            Permalink

            Brati dah lingkaran setan dong, masuk neraka dong semua haha..
            Kalo fakta, di al quran banyak om al quran boleh dibaca semua orang tanpa terbatas oleh agama apapun, ada artinya juga kok jadi bisa dipelajari, kalo kurang paham bisa baca buku tafsir bisa tang ke ustadcatau ahli tafsir..
            Santai aman aman

          • 2 November 2017 pada 04:30
            Permalink

            betul sekali praktek riba itu menggoda & banyak dimana² nah berarti anda paham riba itu dosa kan..
            kalo anda diberi 2 pilihan,jalan kebenaran-meski sulit dilalui atau kesesatan yg gampang diraih?
            itu pilihan masing² yg nanti dipertanggungjawabkan di akherat kelak..

      • 3 November 2017 pada 09:20
        Permalink

        (katanya) itu karena pengaruh “wahyudi” dan “mamarika” yang sudah menyentuh “sendi-sendi” kehidupan masyarakat..
        yang namanya riba sdh disamarkan pake nama laen seperti ; biaya jasa, biaya admin, denda, floating rate, fixed rate ato istilah2 laen yang kalo ditelaah hiji per hiji bikin botak sariawan..
        penyebarannyapun sudah masif en gak malu2 lagi, contohnya; ente lagi bengong2 aja, ujug-ujug ada telpon yang nawarin KTA ato “kartu Card”… puyeng tho… ?? 😀 😀 😀

        Balas
  • 1 November 2017 pada 15:55
    Permalink

    terkadang beli dilelang takutnya gak bisa beli 1 unit kabarnya malah harus beli borongan

    Balas
  • 3 November 2017 pada 09:29
    Permalink

    kadang juragan lelang-nya ada yang keterlaluan juga mbah bons..

    ngeliat kondisi bo’il seken lelangan aja.. kayak ngalah2in ngeliat perawan ting-ting kinyis-kinyis aja… liat boleh, pegang jangan, apalagi “dimasukin” dah gitu “dipagerin” lagi… (ada dan tertulis diperaturan lelang-nya lho..)… capek dechhh..!!!

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: