Aneh Memag Avnza Xenia Yang Kompressinya 11:1 malah Suruh Minum Premium

MElihat dari data detik oto yakni tentang mobil-mobil yang seharusnya minum pertamax ee malah jadi mobil murah yang minum premium ya, Avnza dan Xenia sikembar ini ternyata memag berkompressi 11:1 namun uniknya malah munim premium.

xenia
xenia

Berbagai spekulasipertanyaan muncul. Betulkah data ini? Apakah durabilitas mesin bisa dipertanggungjawabkan dengan minum premium yang seharusnya minum pertamak? Apa memang ECU moblini sudah di sesain sehingga cocok minum premium?
Ya, mungkin sampean yang punya pengetahuan atau wacana monggo di share!
berikut data kompresi mobil dari deitk Oto:

pilihbensin-06
pilihbensin-06
pilihbensin-07
pilihbensin-07
pilihbensin-08
pilihbensin-08
pilihbensin-09
pilihbensin-09
pilihbensin-10
pilihbensin-10
pilihbensin-11
pilihbensin-11
pilihbensin-12
pilihbensin-12
pilihbensin-13
pilihbensin-13
pilihbensin-14
pilihbensin-14
pilihbensin-16
pilihbensin-16
pilihbensin-15
pilihbensin-15

 

Advertisements
Advertisements

32 Comments

  1. kompresi tinggi diisi premium, kan 3-4 tahun lagi langsung ganti baru
    toh yg bakal rasain jebol tangan2 ke2,3 dan sterusnya
    ra urus, sing penting mobil larang kompresi tinggi bensine murah

    • nah ini baru konsumen pinter!, pakai puas jual bekas tinggi dengan kondisi mesin sudah jelek, heranya pemakai ke 2 dstnya masih saja bisa dikadalin dengan tehnik seperti ini terus menerus ya???

  2. Yg mengharuskan minum pertamax siapa? Dgn teknologi sekarang, biasa saja mesin berkompresi 11:1 minum premium. Memang dari pabriknya sudah dibuat begitu, krn tahu kalau di Indonesia yg banyak tersedia premium. Coba deh pakai logika, saft7.com dibanding yg bikin mobil lebih tahu mana soal bahan bakar mobil di Indonesia? Apa masuk akal tanpa melihat teknologi mesinnya terus memvonis kebutuhan oktan semua mesin hanya dari kompresinya?

    Asal tidak ngelitik utk pemakaian normal, premium aman kok.

    • pluss orang indonesia gampang dibego2in ama sales..jualan disini gampang..pake emblem tripel ellips + bilang pake premium bisajalan ya pasti laku..kalo rusak juga yang nerima rusaknya tangan ke2..produsen mah gampang lepas tangan aja

      • Kalau nggak nglitik, apa dasarnya ngomong pakai premium nggak aman? Yg bego siapa? Yg nipu pabrik mobil/motor apa pertamina?

    • ngelitiknya gk kerasa mass, cz mesin Dohc mobil skrng lebih mlus suaranya.

      cuma kalau peraturan 1500cc ++ yg wajib Pertamax dlu di sahkan oleh DPR, Avanza dngan kompresi 11:1 “GAK ADIL PAKE PREMIUM”, yg memang WAJIB PERTAMAX.

      – coba dech klo mass bayangin di pom bensin, Avanza 2012 MOBIL baru(“NGANTRI PREMIUM”),

      -Corona 79 2000cc MOBIL JADUL, (“NGANTRI PREMIUM”)

      LUCU KELIATANNYA,
      – Mobil ADEM pake PREMIUM.
      – Mobil KRINGAT pake PERTAMAX
      – Mobil MULUS isi PREMIUM
      – Mobil SAYUR HIACE 1800 isi PERTAMAX

      • ngelitiknya gk kerasa mass, cz mesin Dohc mobil skrng lebih mlus suaranya.

        cuma kalau peraturan 1500cc ++ yg wajib Pertamax dlu di sahkan oleh DPR, Avanza dngan kompresi 11:1 “GAK ADIL PAKE PREMIUM”, yg memang WAJIB PERTAMAX.

        – coba dech klo mass bayangin di pom bensin, Avanza 2012 MOBIL baru(“NGANTRI PREMIUM”),

        -Corona 79 2000cc MOBIL JADUL, (“NGANTRI PERTAMAX”)

        LUCU KELIATANNYA,
        – Mobil ADEM pake PREMIUM.
        – Mobil KRINGAT pake PERTAMAX
        – Mobil MULUS isi PREMIUM
        – Mobil SAYUR HIACE 1800 isi PERTAMAX

    • joko sini tak ajarin kamu nak, om saft7 juga bukan orang bodoh, saya ga bela dia, begini nak

      tiap mobil dibuat dengan kompresi tertentu misal avanza kompresinya 11:1

      tahu ga kamu mesin ini aslinya dipakai daihatsu untuk sedan di pasar luar negri aka daihatsu YRV disini. kompresi yang begitu tinggi memang memiliki toleransi untuk dimajukan dan dimundurkan titik pengapian oleh ECU, tapi tentu ada batasnya berapa derajat BTDC yang sanggup di mundurkan. jadi dengan kompresi tersebut idealnya mobil ini memakai PERTAMAx PLUS, dan jika ingin lebih hemat biaya bbm gunakan PERTAMAX agar derajat mundurnya masih dapat dihandle ECU nya, sebab kalau sudah diluar range mesin akan tetap ngelitik!

      toyota-daihatsu indonesia bukannya tidak tahu hal ini, hanya ini akibat perang MARKETING VS ENGINEERING internal mereka. marketing ingin jual kendaraan dengan cc sekecil-kecilnya tapi daya kuda sebesar-besarnya. untuk itu kompresi tetap ngotot dibuat setinggi-tingginya, masalahnya pada saat di isi premium torsi dan daya kuda akan melorot dibawah keterangan brosur!

      nah ini yang tidak jujur! tenaga ditulis pada saat mesin optimum tapi pada saat keterangan bbm ditulis dengan oktan serenda-rendahnya. jadi memang ada unsur menyesatkan.

  3. soluna mane mas bon?
    penasaran, sering banget ketemu soluna nglitik..
    g cocok bahan bakarnya ato emang bawaane gitu..

  4. berarti teknologi avanza xenia bagus tu buktinya banyak tu yg memakai xenia avanza dan dikasi premium aman aman aja belum ada keluhan padahal sudah 5 tahun

    • siapa bilang ga ada keluhan, banyak pemakai avanza xenia itu orang awam, ini mobil dari baru saja pasti ngelitik banget kalau digas (pakai premium), ya cuma karena pemiliknya awam ga tahu atau tahu tapi pasrah karena tidak ada jalan keluar selain ganti bbm, coba kalau problem di ac ga dingin pada komplain semua deh!

  5. gak disuruh minum premium ko, cmn diizinkan buat beli premium, jd itu sih balik lg ke si ridernya

  6. Mo mbenerin,
    Sebetulnya untuk mobil/motor injeksi,kompresi tu nggak ngaruh sama harus pake pertamax/premium,yang ngaruh itu waktu pengapiannya,semakin mundur waktu pengapian semakin bisa minum oktan rendah(premium) & semakin maju waktu pengapian semakin gak bisa minum premium,itu semu yg ngatur ECU

    • joe liat postingan saya diatas, jangan mau dibodohin sales mobil, belajar terus tambah ilmu, mereka ngomong begitu karena masih ada premium yang dijual pemerintah. kalau bbm semua pertamax pasti mereka ngomongnya lain lagi

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin