Indonesiaku Terlalu Latah, Demam BBM Sesaat, Aji Mumpung Yang Mendarah Daging

Kabar BBM mau naik, hahaha antri beli BBM mengular menjalar ke seluruh negeri, aji-aji mumpung dijadikan senjata pamungkas, nampung sebanyak-banyaknya mumpung belum naik. Harga sembako latah naik sebelum BBM merangkak, rumor gaji minta naik, lalu harga angkutan tak jarang secara sepihak naik, alasan kejar setoran, spare part mahal, akomodasi mahal, dan bal-bla-bla. Lalu para mahasiswa ikutan latah berdemo mulai dari yang tertib santun hingga yang kacau anakhis layaknya BROMO CORAH, monggo kita tengok berita dari Jogja, seorang pengendara motor digebukin rae-rame oleh pendemo BBM yang katanya mahasiswa.

antre bbm
antre bbm

Padahal kalau melihat fakta di lapangan, hemm sehari-seminggu-sebulan BBM naik, yakin dah pada lupa bahwa BBM telah naik. Latah itu kadang hanya berumur sehari, seminggu, maksimal sebulan. Setelah itu, mobil baru tetep aja nambah terus, motor baru tetep aja menjamur. Disinilah terkadang aksi capek-capek yang dilakukan para mahasiswa calon penerus bangsa seakan sia-sia, entah karena aksinya tidak teliti dalam perhitungan atau memang aksi hanya sekedar riak, demo tetaplah demo, penentuan keputusan tetaplah segelintir orang di Istana dan dewan tergantung bagaimana berganing politik.   Lalu sebagian orang menyebut aksi ini basi.

Pun juga pemerintah tetep saja tidak PEDE, tawarkan opsi pa A, lalu dikritik habis, tawarkan opsi B kritik lagi,pekek opsi C, goyang lagi, entah karena opsinya yang kurang jozz atau karena posisi penentu kebijakan sedang genti yang jelas semua opsi buntu, dan barulah keluar OPSI P, POLITIK, lobi tingkat tinggi, dan, blethakgh, “Bukan suara starter beat lama lho, ahahaha”, tapi suara palu diputuskan BBM NAIK. Pemerintah RI memang bukan Jokowi-Ahok yang dengan mudah mematikutukan DPRD semudah membalikkan telapak tangan.

Tak kalah keren bagi sebagian partai politik, dah tau kalau pemerintah bakal kolap andaikata bbm tidak naik, hehe tetep saja menolak BBM naik, ya dengan harapan mendapat simpati rakyat. Tapi akhirnya dimata rkayat, tetep aja yang pro naikin BBM jelek, yang menolak juga tetep jelek.

Padahal ya intinya banyak subsidi yang tidak tepat sasaran!

Masalah-demi masalah, demo-demi demo, terus bergulir, sambung menyambung menjadi satu, itulah Indonesia, Indonesiaku Indonesiamu Indonesia kita semua. Akankah selamanya seperti itu? Monggo bagaimana menurut sampean jawabannya!

Advertisements
Advertisements

25 Comments

  1. namanya mahasiswa sekarang pekok semua. maaf saya juga dulu seorang mahasiswa.namun mahasiswa yang mementingkan pendidikan.gak demo demo tanpa tujuan dan maksudnya jelas.

  2. setuju bbm naik,subsidi dialihkan ke pupuk,bibit tanaman pokok gratis,harga jual tanaman pokok tetap yang beli pemerintah….tolong mbah hal ini sampaikan ke pemerintah.situ rumahnya kan dekat…

  3. Selama bensin subsidi masih jadi komoditas politik ya bakalan begini melulu….yang ribut dan demo kan numpang eksis gara2 masih kelewat muda saat dulu rame2 reformasi….

  4. pak JB…
    tarif angkot selalu naek,… ketika BBM turun tarif angkot tetep disitu.
    ketika BBM naik tarif angkot ikutan naek dan gak turun2 lg…
    hasil nya adalah naik angkot semakin mahal dan tentu saja angkot2 sekarang tidak nyaman.

    kemudian ada pilihan lain, motor sebut saja. yang sudah makin irit dan efisien dalam transportasi. kemudian publik di sodorkan 2 hal…

    naek angkot yang mahal atau naek motor? dengan biaya yang beti jelas publik akan memelihara motor, selain lebih cepat, irit dan efisien dalam transportasi kota.

    BBM naik? ya beli aja motor irit… angkot? good bye angkot…

    😆

  5. Bbm naik silahkan hrga smbako naiki gpp,,,,TAPI hukum mati tu para koruptor dn mafia hukum dan kembalikan pd pmrintah uang hasil korupsi/penggelapannya.lalu pergunakan uang itu dgn bijak dan tepat sasaran.

  6. Ane ikut antre kemarin, naiknya harga bbm ditanggal tua, padahal, ane udah patokin 50rebu seminggu, alias 10rebu sehari selama hr kerja (5hari).
    Kalo naik berarti ane sehari = 13rebu, lumayan ane beli bbm harga terakhir bisa sampai hr selasa nanti, baru setelah itu ane ikut ngerasain harga 6500, kalo kemarin ane ga ngisi, berarti besok ane harus ngisi 30rebu/2setengah hari, dari yg biasanya 20rebu. Lumayan terasa kalo pas tanggal tua begini,… Kalo bulan depan tinggal minta penyesuaian aja ama bini… 😀

  7. Demo’o-demo’o,, “mlaku ilat sangu biting” demo tuh senjata ampuh, tp kalo sering d’pake,, ya cuma senilai pukulan Lidi,, siji thok…

1 Trackback / Pingback

  1. BBM naik? Hanyalah problem sesaat | Vega ZR riders

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin