Kasus Pelarangan Jilbab : Kepala SMAN 2 Denpasar Ini Ngeles, Terjepit, Atau Beneran Beigut!

Belakangan ini beredar kabar rami tentang pelarangan jilbab di sebuah sekolah. Belakangan ini beredar kabar rami tentang pelarangan jilbab di sebuah sekolah. Ya, Anita, seorang siswi Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 2 di Denpasar, Bali, dilarang untuk mengenakan jilbab saat kegiatan belajar mengajar di sekolahnya. Anita, yang saat ini duduk di bangku kelas XI SMA itu, diberi pilihan pahit, lepas jilbab atau pindah sekolah.

anita-wardani
anita-wardani

Kabarnya kronoligis kejadiannya adalah ketika mata pelajaran jam pertama adalah pelajaran Bahasa Bali. Ternyata,  guru Bahasa Bali saat itu tidak hadir. Tiba-tiba Kepala Sekolah masuk ke kelas  untuk memberi nasihat kepada seluruh murid. Setelah melihat Anita yang mengenakan jilbab, lalu terjadilah peristiwa pelarangan jilbab oleh Kepala Sekolah.

Terus kabar ini begulir dan mendapat perhatian dari banyak kalangan. Kan tak ada perarturan sekolah melarang berjilbab, bahkan penggunaan jilbab juga sudah diakomodasi pemerintah lewat SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI No 100/C/Kep/D/1991. Lalu kabar ini masuk ke ranah politik. Anggota Komisi X DPR dari Fraksi PDI Perjuangan, Tb Dedi S Gumelar, angkat bicara, menurutnya pelanggaran semacam ini tidak boleh dibiarkan begitu saja. Pasalnya, secara universal, setiap orang memiliki hak asasi untuk memilih sikap dalam menjalankan agamanya.Belakangan makin banyak pemuka agama, politisi angkat bicara dan bahkan masuk ke ranah kementerian agama. Bahkan kbarnya kepala sekolah terancam kena hukuman.

Nah, belakangan entah karena merasa terpojok, takut atau entah bagaimana  pak kepala sekolah ini kemudian angkat bicara. Ya, Kepala Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 2 Denpasar, I Ketut Sunarta bersuara tentang hasil investigasi Tim Advokasi Pembelaan Hak Pelajar Muslim Bali terhadap pelarangan penggunaan jilbab untuk seorang siswinya, bernama Anita Wardani. Dia menjelaskan, pihak sekolah memang tidak mengatur adanya pemakaian jilbab oleh Anita. Selama ini, ujarnya, salah satu sekolah favorit di Bali tersebut mengenal seragam umum. Meski demikian, Sunarta menjelaskan, hal tersebut bukan ketentuan yang tidak bisa diubah. Menurutnya, dia akan membawa permasalahan tersebut dalam pertemuan musyawarah Kepala SMA se-Denpasar.

Katanya,  Anita sebenarnya masuk ke SMAN 2 Denpasar tidak dengan berjilbab. Menurutnya,  keinginan Anita untuk berjilbab  muncul beberapa waktu usai dia masuk ke SMAN 2 Denpasar.

Ya, wallahu a’lam

Advertisements
Advertisements

53 Comments

  1. begitulah orang yag tidak tahu tentang jilbab dianggap hanya sebagai budaya aja, padahal bagi islam jilbab itu adalah kewajiban bagi yang tidak menjalankan dosa, bagi yang mlarang sama saja melarang orang beribadah

      • kalo begitu pas nyepi yang muslim ga dikasi keluar buat sholat yah.. tapi sayang kenyataan beda mas.. malah yang muslim boleh sholat di masjid waktu itu. ga ada pula yang maksa agama lain harus ikut puasa makan dan puasa tidur dari jam 6 pagi ke jam 6 pagi besoknya waktu nyepi.

        emang toleransi di bali kurang mas.. kurang banget…

      • betul, ane pernah tinggal di bali, kebetulan masyarakat di daerah ane dulu sangat toleran. umat muslim di satu kecamatan cuma 2 rumah doang. tapi mereka sangat pengertian.
        ini di bali pedesaan, kalo di kota ane gak tau, terlebih yg di artikel ini.

  2. NEGERI bali ITU dulu Penduduknya GAK PAKAI BAJU baik WANITANYA.

    Eh malah PAKAI BAJU. Sekarang JILBAB dilarang 🙁

    Aneh kok BALI itu. Wong ULAMA HINDU sendiri STRESS dengan MANHAJ HINDU di BALI. Banyak UMAT HINDU nya yang “gak TAAT”.

    Lantaran tidak sempurnanya AGAMA HINDU itu sendiri. Ulama BALI sendiri yang ngomong.

    Orang baik2 PAKAI JILBAB dilarang!!!

    Bukannya itu MENANDAKAN akhlak MANUSIA yang baik??? Atau ISLAM itu GAK BAIK di MATA ORANG BALI???

      • lha disini aja yang ngaku ngebom malah dieluelukan sama beberapa kelompok. jadinya strereotype nempel terus. nah yang pinter malah diem sementara yang goblok malah teriak2 terus2an jadinya nambah nempel deh stereotypenya

    • iya bro.. dulu bali ga pake baju.. tapi pemerkosaan sangat jarang terdengar… orangnya masih sangat percaya karma.
      akhlak ga dihitung dari baju bro… kalo akhlak dihitung dari baju saja, ga ada cerita bendahara MUI itu korupsi. Tuhan sendiri yang menghitung akhlak dan kebaikan diatas nantinya bukan manusia di bumi.
      “ulama” bali siapa yang ngomong gitu bro? kalo boleh saya ingin tahu namanya.

      • SUMPAH demi Allah, saya gak tau namanya. Tapi tau dari stasiun TV BALI. gak langsung ngomong seperti yang saya tulis. Tapi intinya begitu. Kata sederhanya “Hindu itu gak jelas nama tuhannya siapa, cuman SANG YANG WEDI”, Kalo ISLAM Allah, nabinya MUHAMMAD… JELAS gitu, ujar si ulama.

        Namanya gak tau nih. Sayang.

        Kalo saya mah dakwah di lingkungan keluarga dan tetangga ajah. Sesuai kemampuan kan.

        Fitnah kalo di islam gak perlu diladenin sangat. Kecuali kita punya power. Buat kasus TERORIS, umat islam tetap rendah diri, ilmiah, cerdas. Biar yang jagonya ngurusin. Kan kebenaran PASTI tegak. Kita sendiri yang perlu berubah biar ISLAM tegak. Jangan lupa keluarga dan tetangga kita. Kalo sudah TEGAK, ingat yang di pelosok. JIHAD jadi donatur pendidikan, anak yatim, kaum dhuafa, atau JIHAD dakwah dan perang bantu saudara kita di sono.

        Yach kembali liat kemampuan masing2. Ini pas ada kesempatan dakwah lewat kolom komentar di blog mas bon 😀

    • dari mana situ tau Agama Hindu tidak sempurna….orang-orang yang tidak mempelajarinya macam situ sih bisa2 aja berkomentar macam2 tapi sebenarnya sama sekali tidak tau apapun…..Ingat Agama apapun itu sempurna…yang tidak sempurna itu justru umat-umatnya….hanya karena ada salah pada satu atau dua orang lalu situ menyalahkan agamanya ????

      Bisa diterangkan mengapa pulau Bali yg kecil ini yang sebenarnya rentan sekali bencana besar seperti gempa bumi dan gunung berapi tapi bisa jarang mengalaminya…situ pikir ini cuma kebetulan heh ???? Klo Bali situ “anggap” sebagai pulau terkutuk…harusnya banyak bencana terjadi disini sebagai hukuman dari Tuhan….Faktanya…. provinsi mana paling banyak mengalami bencana di Indonesia dan Mayoritas penduduk apa ?? Ingat bencana besar yg pernah terjadi di Indonesia justru terjadi dimana ???

      Dan klo situ baca koran lokal di Bali, bisa situ liat tindakan kejahatan di Bali justru lebih banyak dilakukan oleh orang luar Bali yang katanya minoritas itu……silakan buktikan sendiri.
      (Katanya sih Minoritas…tapi begitu ada musim Mudik lebaran……Bali koq relatif jadi sepi banget ya ???)

      Sori-sori aja ya…..teman-teman saya yg muslim dan menetap di Bali cenderung lebih suka tinggal di Bali karena cenderung adem dan luwes pergaulannya di Bali…..ga banyak provokator yang berpikiran kolot dan kotor macam situ.

      Udahlah cukup sampai disini saja diskusinya tentang agama. Terserah situ mau terima atau engga, walau memang saya juga tidak setuju dengan tindakan Kepsek SMA 2 (Kepsek SMA 2 lebay menurut saya), tapi bukan berarti situ berhak mengungkit-ungkit agama lain dan terkesan cenderung menyalahkan agamanya…… Ingat pelaku kesalahan disini adalah oknum Kepsek SMA 2 dan bukan Agamanya

      Note :
      Saya teringat ada pesan yang berbunyi seperti ini:

      “Friends who want to stay friends, don’t discuss religion or politics !”

      • @numpangliwataja
        iya gue tau kok soal masalah itu, jgnkan bali, las vegas&red disrict di londo sono jg adem2 aja. emang sdi akhir zaman skrng ni umat muslim senantiasa diuji trs masbro. peace ah!

      • Sya stuju 100%.. Agama yg diakui d indo itu smwnya baik..cma penganutnya yg ska mlencengin n sy 100% stuju agar tdk mmbicarakan hal2 yg bekaitan dengan isu2 sara..hnya akan menyebabkan perpecahan.
        Bonsai klo mau merilis artikel sperti ini..ente msti sigap sbagai moderator..jgn cma merealese trus ditinggal.. Klo mau diskusi mending adakan forum terbatas..org2 awam klo dah bcara mngenai agama psti sensitif..aplgi yg fanatik.. Bsa saling hujat!atmosphere sprti ni sgt tdk baik!!

  3. gimana nich… apa saya cari saja KEPSEK nya ya? mumpung saya ada di bali nich… hayoooo… yg pada mau nitip protes monggo. heehee

  4. kalo ga salah ini berita tahun 2012…

    REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Seorang siswi Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 2 di Denpasar, Bali, dilarang untuk mengenakan jilbab saat kegiatan belajar mengajar di sekolahnya. Anita, nama siswi yang saat ini duduk di bangku kelas XI SMA itu, disuruh untuk pindah sekolah jika ingin berkeras mengenakan jilbab.

    Temuan Tim Advokasi Pembelaan Hak Pelajar Muslim Bali mengungkap tentang praktik pelarangan berjilbab tersebut. Anita yang sebenarnya sudah berjilbab sejak SMP itu nekad bersekolah dengan berhijab pada Rabu, 21 November 2012.

    http://www.republika.co.id/berita/nasional/umum/14/01/08/myyer2-ingin-berjilbab-siswi-sma-disuruh-pindah-sekolah

    funny… sekarang udah 2014 berita tahun 2012 dibahas. orangnya udah lulus kali ya..

    sementara di sisi lain ada yang dipaksa berkerudung

    http://www.tempo.co/read/news/2014/01/03/079541850/Begini-Yayasan-Cahaya-Guru-Menyoal-Kerudung

    indonesahh..

  5. iya gue tau kok soal masalah itu, jgnkan bali, las vegas&red disrict di londo sono jg adem2 aja. emang skrng ni umat muslim senantiasa diuji trs masbro, apalagi di akhir zaman kyk gini. peace ah!

  6. bahkan banyak negara eropa dan amerika sana yg notabene muslim merupakan minoritas bahkan MEMBOLEHKAN polisi pake jilbab.
    .
    jilbab menurut ane tuntunan.
    bukan punya muslim saja.
    kita lihat bunda maria sebenarnya juga berjilbab.
    orang hindu India juga pake kerudung kepala.
    dll.
    jadi kenapa jilbab ahir-ahir ini justri diidentikkan dengan muslim ekstrimis….
    ah… sudah suskes tuh mereka yg mementang jilbab dan membuat stigma negatif tentangnya

    • ga niat sara …cuman tukar pemikiran aja…

      kalo ane liat orang arab daerah timur tengah lah pake kerudung gt soalnya emang iklim gurun yang terkenal berdebu,panas,kering dll lah…makanya supaya ga kena debu,panas makanya di kasi kerudung, untuk melindungi kulit…kalo indonesia kan iklim nya tropis, ga ada gurun pasir…harusnya ga perlu kerudung donk??

      nenek moyang kita, jaman ibu kartini aja ga pake kerudung koq, cut nyak dien yg pahlawan asal dr aceh juga ga pake kerudung koq,

      Hrs nya kita bangsa indonesia lebih mencintai budaya sendiri , macam kebaya, batik dll bukan malah berpakai ala orang arab, itu sih kalo menurut saya…hrs nya lebih bangga memakai baju kebaya ketimbang baju arab…gt deh simple nya

      • maaf bro, terlalu sempit kalo mengira kerudung hanya untuk daerah arab.
        kale memang mau pake pakaian asli Indonesia mungkin kita cuma pake pakaian kerajaan ala angling dharma. mau??
        bahkan mungkin pakaian asli kita hanya pake daun-daun pohon. apa anda mau pake begituan?
        pakaian kita sekarang ini dari barat bro, jas, selana, youcansee, dll itu tren dari barat,
        kalo pakaian dari arab ditolak apakah pakaian yg dari barat juga akan anda tolak?
        silakan dijawab

      • Jadi begini Pio. Berhijab itu fungsinya adalah menutup aurat wanita agar mereka terjaga dari perbuatan yang tidak senonoh. Dengan menutup aurat, maka yang melihatnya pun tidak akan terpancing nafsunya untuk melakukan hal-hal seperti itu. Coba kalo misalnya pake pakaian yang mini, pasti yang melihat kan jadi tergoda.

        Jadi berhijab itu bukan budaya, melainkan sesuatu yang wajib di agama Islam. Selain fungsinya untuk menutup aurat agar tidak diganggu, tapi juga bisa menjaga kulit dari terik sinar matahari.

      • Di italia ad lukisan bunda maria mengenakan hijab n di list hijabnya terdapat kaligrafi berlafalkan “laa ilaha ilallah….”
        Daah….stop discuss..
        Yg d sampaikn syam tu bner.. N hijab jga adlh bnar mrupakan bagian dri kbudayaan yg slh stu fungsinya utk mntup aurat..trend hijab yg skrg yg rada keblinger..rambut doang yg d ttpin..bawahnya ngumbar aurat smw..tu akbt dri pergeseran budaya..

      • N jgn salah mengartikan..bhwa yg diwajibkan itu bkn berhijabnya..tp menutup auratnya..appun jenis n bntuk pakaianya..aslkn itu mnutup aurat..thats fine

      • @pak tarno
        wah pakaian indonesia yg sekarang nasional kan batik bro, n juga saya rasa kebaya…saya rasa itu sudah cukup koq…

        tak akui emang indonesia itu kurang ada ciri khas nya, lebih tepatnya kurang cinta terhadap kebudayaan sendiri, termasuk saya, n ini hrs nya mulai prbaiki kan…jepang ada kimono, barat ada tuxedo dan jas dll…

        saya bukan bilang di tolak lo om, cuman hrs nya kita lebih cinta budaya sendiri ketimbang budaya luar termasuk barat n arab tadi,

        btw kalo bole tau cut nyak dien n ibu kartini tu agamanya apa?? koq ga pake jilbab??berarti salah donk??

      • @ syam
        oke kalo soal agama ane sih ga bisa bilang apa2…soalnya sudah merupakan kepercayaan masing2…muonggo

        cuman ada yg agak kurang sreg kalo itu berhijab untuk menghindari perbuatan senonoh yg karena tergoda nya gan,
        hrs nya biar ada cewe telanjang di depan hrs nya kita sebagai lelaki ya ga boleh tergoda untuk melakukan hal senonoh tadi kan?? hrs nya kan menahan nafsu ya dr kita sendiri, bukan cewe nya yg di kerudungin misalnya

        soalnya banyak kasus perkosaan , menyalahkan si cewe yg pake baju mini….itu aja sih …

        monggo om bisa saling tukar pikiran thx

      • salahkah cut nyak din? gak juga. itu urusan masing-masing.
        jadi kembali ke konteks. kalo hijab dilarang bukankah itu hak individu umat? salahkah yg pake jilbab?
        terlebih agama mereka diakui resmi oleh negara.
        kecuali kalo agama yg tidak diakui negara mungkin masih masuk akal kalo dilarang.
        mengutip komentar anda

        “Hrs nya kita bangsa indonesia lebih mencintai budaya sendiri , macam kebaya, batik dll bukan malah berpakai ala orang arab, itu sih kalo menurut saya…hrs nya lebih bangga memakai baju kebaya ketimbang baju arab…gt deh simple nya”

        jika jilbab dilarang dan kita pake pakaian asli, jadi marilah kita pake pakaian ala kerajaan majapahit, pake kemben dll seperti di film angling dharma. tanggalkan semua kaos, jins, dll seperti pakaian ajaman sekarang yg juga dari luar.
        mau????

      • @pak tarno
        oke ga salah, saya setuju kl berdasar individu umat…cuman ada juga tuh sekolah2, trus kapan lalu ada isu polwan harus ber jilbab, gimana tu?? ya sori ga berniat sara…iya kalo semuah islam?? kalo ga?? polwan misalkan berjilbab/hijab apa ga ribet nanti buat nangkep pencuri dll??

        iya om ga mau deh kalo jaman majapahit…hehe, cuman kan sekarang dah ada tuh pakaian kebaya n batik yg sudah nasional, ngapain pake pakaian majapahit…batik kebaya cukup deh…gimana??

  7. ga usah deh lo pada ngehina bali, apalagi sampe lo hina” agama Hindu-nya juga. lo pikir lo manusia paling suci yg kaga pernah dosa gitu sampe nge-judge seenaknya? kalo lo ngerasa jadi orang ‘bener’, harusnya lo jadi penengah, memikirkan solusi dan bukan ngajak ribut!
    jadi orang ga usah sok kolot, biasain aja dude. gue orang bali asli, tapi gue ga kolot dan ga pernah menghina agama lain, apalagi sampai menghina sebutan untuk Tuhan dari agama lain. selama lo menyembah Tuhan, kenapa musti ribut? toh dosa di tangan masing-masing ngapain lo yg repot?
    gue nyolot karena gue ga terima Bali dan Agama Hindu dihina. lo ngerasa gue orang ga ber-etika karena nyolot? nah Lo sendiri yg MENGHINA apa punya etika? Think Again!

    N.B : Buat yg merasa :p

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin