Tabrakan Motor Honda vs Mobil Honda Pemotor Meninggal, Siapa Bertanggungjawab?

Berita TMC Polda Metro Jaya menulis laporan tabrakan sebagai berikut :

23:50 ‪#‎Kecelakaan‬ Sedan Honda B 8542 RS & Pemotor Honda B 3843 SLA di Layang Casablanca (Pemotor terjatuh dari Jembatan Layang di depan ITC Ambassador), korban meninggal dunia Windawati (28 tahun) & msh penanganan Petugas ‪#‎Polri‬.
Lakalantas
Lakalantas
Pertama kita do’akan semoga yang meninggal dilapangkan kuburnya, diampuni segala dosanya, dan keluarganya yang ditinggalkan diberi ketabahan, amin.
Selanjutnya menurut kabar kecelakaan ini terjadi karena pengendara m0t0r tersebut melewati jl. layang yangg sebenarnya dilarang, kemudian di ujung depan ada razia sehingga dia putar balik contra flow, akibatnya tabrakan dengan sedan tersebut, lalu pengendara motor jatuh dari jembatan layang. Admin TMC Polda Metro Jaya menegaskan bahwa di awal Perlintasan Jembatan Layang Casablanca telah dipasang rambu2 sepeda motor dilarang melintas.
Tabrakan Motor vs Mobil di Casablanca
Tabrakan Motor vs Mobil di Casablanca
Nah kalau ditanya siapa yang seharusnya paling bertanggungjawab atas kecelakaan ini? Pemotor? Mobil? Polisi? Pemerintah? Bagaimana ya gan kira-kira jawabannya?
Dilihat dari kasat mata jelas pemotor sudah menyalahi aturan lalu lintas dengan masuk ke jembatan tersebut. Namun beberapa orang menulis bahwa rambu terlalu kecil sehingga kurang bisa terbaca oleh pemotor. Dalam sebuah acara talk show di salah satu stasiun TV, sebutlah Jhon Pantau, yang saat itu meliput para pengendara motor nekat, menyebut para pengendara motor yang nekat melanggar aturan sbg pemilik 7 nyawa, woh! Padahal keluarga mereka sudah menunggu di rumah.
Atau mungkin pengendara mobil punya andil?
Sementara itu yang lain menulis bahwa semestinya polisi kalau melakukan razia sebaiknya bukan di ujung jalan sehingga terkesan menjebak pengendara nakal, nekat atau yang betul-betul tidak tahu. Ini mungkin sudah menjadi kebiasaan, misalnya polisi menilang di dekat tikungan agar tak terlihat pengguna jalan, padahal aturannya jelas tidak boleh menilang atau merazia si dekat tikungan karena membahayakan pengguna jalan terutama yang grogi.
Kmudian ada lagi gara-gara kecelakaan begini menyangkutkan dengan hal-hal mistik misalnya kasus terowongan casablanca berbau mistik dan sebagainya.
So, monggo bagaimana menurut agan sekalian!
Advertisements
Advertisements

43 Comments

  1. pemotor emang salah?namun ada benar nya agar aparat polisi dlm menentukan t4 tilang jangan sembarang ,seperti yg admin bilang tadi emang real kerap razia seperti menjebak pengendara.
    Rambu di area casablanca tsb emang benar tulisan nya terlalu kecil,sehingga penghuna jalan yg baru melintas atau tidak tau,sering kali terjebak.seharus nya jalur di cat merah sj dan plang larangan pengendara motor di bikin dua,yg satu pas dekat persimpangan yg kedua jarak 100 M.hal ini mengingat aturan yg tdk umum dg jalur laen jadi masyarakat tau jalur itu khusus.

    • memang bagusan razia di tempat tak terduga, kalo d tempat yang terang ya jelas para pelanggar bakal balik semua dan bikin titik rawan kecelakaan di tempat mereka balik

    • Masalahnya si pengendara sudah sering lewat situ berarti dia tau dong peraturannya bahwa motor dilarang lewat situ

    • yang salah pemotornya, kalo ada razia ya ga boleh lari…
      Lari berarti melawan hukum, karena sengaja menghindari hukum lalu lintas yang salah satu diantaranya wajib dirazia

  2. klo salah sebaiknya sekalian aja bablas…klo kontra flow begitu bisa merugikan diri sendiri dan org lain klo terjadi kecelakaan..(kepalang basah nyebur sekalian).

  3. Motor jelas salah…
    Padahal sebelum diresmikan sudah dikasih tahu kalau motor dilarang melewati jembatan.
    Kemudian kalau dibilang rambu kurang besar, berapa sich ukuran rambu2 yang benar…?!! ntar kalau terlalu besar kena angin, terus pas kondisi cuaca buruk, rambu jatuh dan mengenai pengendara dinas lalu lintas juga yang disalahkan.
    Hmmm…..kudu piye jal..????????????

  4. Kalau saya sih yg jelas salah adalah:
    1. Pengendara Motor Karena ada razia malah puter balik
    2. Pengendara Motor Karena jalan gak liat2 rambu
    3. Pengendara Motor Karena Udah tau istrinya hamil dan jabang bayi yg dikandungan kok malah diajak melanggar hukum
    4. Polisi karena pemotor model begini SIMnya gak dicabut dan motornya gak disita.
    5. Pengendara mobil karena gak hati-hati kalau dijalan banyak pemotor gila.
    6. Yg komen karena udah tau kalau dijalan Jakarta gak ikut gila jadi gila beneran….

  5. daerah ane tu kalo berangkat kerja.. pernah lihat polisi jagain depan JLNT,tp motor lewat2 aja tuh.. intinya karena ini jalan baru stdknya di amankan,dan tidak mengadakan razia di ujung jalan…

  6. jls salah mtr gk ada sejarahnya mtr bs tertib rapi d jln spt mbl.HARAM buat bikers utk mw tertib rapi d jln spt drivers.mbl semrawut d jln bikers akan marah tp bikers semrawut gk blh ada yg marah.intinya bikers jd RAJA JALAN dg pk OTAK UDANG(fakta)

  7. motor yang salah, nekat masuk jalur yang dilarang + balik arah lawan arus kendaraan, plang dilarang roda dua lewat jelas banget tu

  8. Motor itu berani karena (katanya) motor selalu benar.
    Motor vs Mobil tetep yang salah mobil
    Motor vs truk yang salah truk
    Motor vs bis yang salah bis
    Motor vs kereta? Ya yang salah tetep kereta lah. #koplak

  9. bener tuh 100% kata brow rudi dan brow mobiltua,bikers mana sih ada yg bener dijalan.bli bensin aja masih takut makanya bela2 in kepanasan keujanan pake motor wajarlah bw mtr gk bener sesuai dg faktor financial

  10. dalam kasus ini jelas dan tdk bisa terbantahkan dgn alasan apapun yg salah si pemotor.
    untuk debat biker vs driver, emang driver ga ada ya yg nyalahin aturan hingga menewaskan orang?
    1. driver ugal-ugalan
    2. driver ngantuk nekat jalan
    3. dibawah pengaruh miras/narkoba hingga mencelakai orang lain
    4. kasus dul (gimanapun dia driver lho ya)
    dan masih banyak lagi
    intinya, semua tetap punya sisi negatif dan yg penting JANGAN SOK SUCI
    ane biker juga driver, biker saat sendiri, driver untuk keluarga. jadi ane ngrasain semua termasuk misuh-misuh kalo ada biker sruntulan

  11. Saya paling setuju kalimat yg ini nih gan….

    ——— semestinya polisi kalau melakukan razia sebaiknya bukan di ujung jalan sehingga terkesan menjebak pengendara nakal, nekat atau yang betul-betul tidak tahu. Ini mungkin sudah menjadi kebiasaan, misalnya polisi menilang di dekat tikungan agar tak terlihat pengguna jalan, padahal aturannya jelas tidak boleh menilang atau merazia si dekat tikungan karena membahayakan ————-

  12. Polisi yg lagi razia (menjebak) yg harus tanggung jawab dunia akherat lagi pula jam segitu ngapain pake razia segala legal engga, Andaikata nggak ada mahluk macam itu gak bakal terjadi, bwt pengemudi mobil secara hukum mungkin benar tapi scr fsikis tetap merasa berdosa tlh menghilangkan nyawa orang….

  13. jelas salah POLISI LAH , kalau memeng gk boleh lewat situ ngapain dia diujung jalan nungguin kendaraan yang masuk ini namanya polisi sengaja supaya masuk jebakannya dapet duit deh, klw memng gk boleh dari awal pas depan fly over harusnya polisi itu uda jaga supaya gk ada yang lewat tuh jalan, tapi ini malah nungguin di ujung biar masuk dlu nah santapan nikmat deh, kadang sengaaja tuh polisi sering yang ada razia itu bikin macet banget bkannya guna polisi untuk mengatur lalu lintas??? Think alone

  14. Bakakakakakaka..ayo yg nglanggar2 lalin..cpt2 modar lha. Bikin jalan sendiri aja kalo ga mau ikut aturan. skalian tuh buat yg sering main klakson pas macet ato lampu merah, WOI KONTOL!!!LO BELI PESAWAT TERBANG AJA!!!MATA DIPAKE!!!UDAH TAU MACET MASIH AJA NGKLAKSON!!! YG BACA POST INI DAN KLAKUAN LO KY GITU, CPT2 SADAR!!!

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin