Ini Problelmatika User Bebek Atau Matik saat Ganti Naik CBR250, N250, dll

Ini Problelmatika User Bebek Atau Matik saat Ganti Naik CBR250
Ini Problelmatika User Bebek Atau Matik saat Ganti Naik CBR250

Mas bro sekalian, beberapa tahun belakangan mmang ada perubahan drastis di Indonesia, dimana ketika sekitar 4 tahun lalu sport mbungkuk macem Ninja 150, Ninja 250 CBR 150 atau 250 di Indonesia masih dalam jumlah sedikit. Sekarang gan, menjamur, mulai dari Ninja 250, CBR r250, R 15, CBR 150, hingga GSX-R 150. Nah efeknya banyak user bebek atau matik yang pindah ke motor sport.

Disinilah ditemui banyak masalah di lapangan, sebutlah mungkin sebagai problematika ganti motor, karena memang genre motor beda, riding style beda, dan pastinya efeknya beda. Masalah kemudian muncul. Di FB banyak yang bilang beli GSX -R 150 sehari aja udah sakit pinggang. Beli CBR 250 baru seminggu katanya dah kepanasan, baru makek Ninja 250 RR seminggu, ee terserang encok dan harus urut, aihihihih. Bahkan ada yang lebih parah, baru dua minggu beli ada yang koar-koar bilang produknya jelek dan tidak layak pakai, dan sebagainya, padahal hanya beda riding style saja sejatinya gan.

Nah di sini kita musti bener-bener belajar dengan motor baru gan. Biasa ndegeg, pinggang tegak lurus, ee kini harus mbungkuk, ya repot gan, hehehe. So, butuh waktu dan keabaran untuk membiasakan gan.

Advertisements
About Bonsai Biker 5814 Articles
Pecinta bonsai dan otomotif

16 Comments

  1. Ya begitulah kalo rider gk tau motor yg cuma ngikutin tren aja, pasti kliatan begonya.
    Ibarat beli garam, tp dia tidak tau kalo garam itu asin, dan dia protes ke pabrikan knapa garam yg dia beli asin.

Leave a Reply