Pembatasan Motor Bakal Melebar ke Bekasi, Tangerang, Depok, dan Bogor September Ini! | Bonsaibiker

Pembatasan Motor Bakal Melebar ke Bekasi, Tangerang, Depok, dan Bogor September Ini!

pembatasan motor

pembatasan motor

Setelah Jakarta membatasi motor melewati jalan protokol di Jakarta, kini Pembatasan Motor Bakal Melebar ke Bekasi September Ini! Inilah yang kini diusulkan Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), yakni adanya pembatasan penggunaan sepeda motor di delapan jalan di Jabodetabek secara bersamaan, salah satunya Kota Bekasi. Lhadalla! Simak nih gan 8 area ini:

  1.  Jalan Jenderal Sudirman,
  2. Jalan Rasuna Said  (DKI Jakarta),
  3. Jalan Jenderal Sudirman (Tengerang),
  4. Jalan H Juanda, Jalan Raya Serpong (Tangerang Selatan),
  5. Jalan Jenderal Ahmad Yani (Bekasi),
  6. Jalan Raya Margonda (Depok)
  7. Jalan Padjajaran (Bogor).

Berikut ini statmen Bambang, selaku ketua BPTJ, seperti dikutip dari portal infobekasi.co.id:

“Kami minta semua Dishub dapat mempersiapkan diri di Bulan September nanti. Karena aneh di Jakarta ada kebijakan ini, di daerah nggak ada. Kami akan undang lagi buat FGD (focus group discussion) semua daerah. Kami akan sosialisasikan juga kepada Kepala Daerah setempat.”

Namun begitu, belum semua pejabat daerah sepakat gan, ngutip dari motrplus, Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan Kota Bekasi, Johan Budi Gunawan mislanya, ia menyatakan kurang sepakat dengan aturan ujicoba tersebut. Jalan Ahmad Yani di Bekasi ini tak sepenuhnya bisa disamakan dengan Jalan-jalan di daerah Jakarta yang telah lebih dulu memberlakukan aturan tersebut.

Masih menurut sumber ini BPTJ memang pernah mengungkap ada beberapa aspek yang menjadi pertimbangan dalam pembebasan tersebut yang berupa kemacetan, kriminalitas, dan penggunaan sarana angkutan umum. Tapi aspek tersebut bagi pak Johan Budi ini tidak sepenuhnya tepat bagi Kota Bekasi. Lebih lanjut menurutnya jalan Ahmad Yani ini panjangnya hanya 1,8 Kilometer, ia mempertanyakan kesiapan pemkot untuk menyiapkan lahan parkir.

Nah untuk di Jakarta aja masih banyak penentangan, bagaimana kalau merembet ke Jabodetabek? Bagaimana menurut agan sekalian?”

Advertisements

19 thoughts on “Pembatasan Motor Bakal Melebar ke Bekasi, Tangerang, Depok, dan Bogor September Ini!

    Muha
    on said:

    Margonda?

    hahaha… gak kebayang gimana susahnya pemotor kalau di jalan ini dilarang.

    kamil
    on said:

    Wes ganti presiden wae lah…tambah ngawur wae…

    Bagaimana jika dibalik, mobil yang di larang hahaha

    Jabodetabek tanpa motor. Orang kaya semua kok. Biar pada beli mobil, trus tambah macet dan mobil dilarang lewat juga.

    Bhendjol
    on said:

    Terus kalo udh dilarang jadi gak macet gitu?
    Ini mah diskriminasi. sama-sama bayar pajak,
    Sama-sama warga negara.

    Peraturan sepihak ….. makanya gua ogah bayar pajak……buat apa bayar toh hak kita pengendara motor di diskriminasi…..

    Kayak transportasi umum udah mapan aja

    klo pembatasan di jalur protokol ibukota boleh lah, masih masuk akal, lha klo sampe pinggiran macam kota satelit jakarta, udah ga jelas nih larangan.

    Sekali sekali bikin dong perturan MOTOR dilarang BAYAR PAJAK, kan gak boleh lewat jalan raya….
    trus tu mobil diterapin 3 in 1 biar gak macet, trus taxi ofline/online gak usah…biar pada ngangkot smua miskin/kaya

    apa efeknya?.. ini cma mempersulit masyarakat.. jgn lupa, motor sangat menyumbang perekonomian, karena menjadi transpotasi utama.. harusnya bukan dilarang, cma perlu diatur agar lebih tertib.. itu bukan kebijakan..

    bedul
    on said:

    “Masih menurut sumber ini BPTJ memang pernah mengungkap ada beberapa aspek yang menjadi pertimbangan dalam pembebasan tersebut yang berupa kemacetan, kriminalitas, dan penggunaan sarana angkutan umum.”
    “macet, kriminalitas, sarana angkutan umum…”
    hallooooooo, jalan Tol yang tanpa motor aja maceetttttt….
    trus angkutan umum di daerah lain aja masih ga nyaman plus rawan kejahatan…
    kalo yang dimaksud motor bagian dari kriminalitas, kita liat noh, ada mobil juga di pake buat angkut narkoba…
    au ahhh.. mending ngupi sambil ngeroko plus ngemil singkong goreng, combro, kita tunggu kelanjutan ceritanya… hehehehe

    bedul
    on said:

    “Masih menurut sumber ini BPTJ memang pernah mengungkap ada beberapa aspek yang menjadi pertimbangan dalam pembebasan tersebut yang berupa kemacetan, kriminalitas, dan penggunaan sarana angkutan umum.”
    “macet, kriminalitas, penggunaan sarana angkutan umum…”
    hallooooooo, jalan Tol yang tanpa motor aja maceetttttt….
    trus angkutan umum di daerah lain aja masih ga nyaman plus rawan kejahatan…
    kalo yang dimaksud motor bagian dari kriminalitas, kita liat noh, ada mobil juga di pake buat angkut narkoba…
    au ahhh.. mending ngupi sambil ngeroko plus ngemil singkong goreng, combro, kita tunggu kelanjutan ceritanya… hehehehe

    Imam Santoso
    on said:

    Kalo mau nih ya, adakan survey
    Apa yg bikin macet?
    Kalo di bogor itu yg bikin macet
    Mobil yg berpenumpang satu orang doang sama angkot yg suka ngetem
    Tolong pemerintah mikir secara bijak dan dewasa
    Kalo lu mikir bisnis, memang pajak mobil lebih gede , hmm
    Gw curiga ama pemerintah nih, mkkirinnya cuan , nyekek rakyat

    Klo sukses besar, giliran bhn bakar dilarang, pabrik kendaraan ditutup..

    Wah, bagaimana hasil studi nya nih? Seberapa besar sih dampaknya kl pemotor yg dilarang. Sudah pernah disimulasikan tdk gimana kalau pemobil yg dilarang, efeknya lebih signifikan mana?

    F3r1
    on said:

    Berarti nanti motor pengawal pengwal pegawai pemerintahan yg tiap waktu lewat wajib tidak boleh lewat…… titik. Dan camkan itu…

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan

%d bloggers like this: