Berita Umum

Kemenangan Timnas U 19 Atas Korea Terancam Batal, Gara-gara PSSI?

Timnas U-19 mengalahkan Korea Selatan dan maju ke babak putaran final Piala AFC U-19 di Myanmar 2014. Euforia kemenangan luar biasa gan namun, hal itu bisa segera buyar, kabarnya Official Korsel mengajukan protes ke AFC terkait pemakaian pemain ilegal di Indonesia U19. Official Korsel mengajak Official Philiphina dan Official Laos untuk bersama sama melakukan protes. Saat ini ketiga Official dari ketiga negara tersebut sedang mengumpulkan koran Indonesia yang menyebutkan klub ilegal di Indonesia.

TIM Merah Putih
TIM Merah Putih

Sebagaimana kita tahu, Evan Dimas adalah anggota dari Persebaya 1927 tidak diakui secara resmi oleh PSSI. Meskipun sudah mengikuti Liga Premier Indonesia, Persebaya 1927 tetap tak diakui oleh PSSI di akhir penyelenggaraan karena dianggap ilegal. Persebaya 1927 dianggap tidak mampu menyelenggarakan administrasi klub secara sehat dan PSSI mengklaim bahwa Persebaya dari Divisi Utama lah yang legal.

Isunya sih menyangkut Nurdin Halid dan kawan kawan yang dulu pernah membekukan keberadaan Persebaya Surabaya. Akhirnya kalau memang ingin memaksimalkan prestasi timnas, legalkan status Evan Dimas. Hayookepriben iki!

21 komentar pada “Kemenangan Timnas U 19 Atas Korea Terancam Batal, Gara-gara PSSI?

  • ah padahal euforianya sudah besar2an, semuanya gara2 dualisme pssi

    Balas
    • tukangngenet

      ora assu neng dlegek

      Balas
  • cbsf lemot

    Illegalkan PSSI…ayo rame2….

    Balas
  • Kl dilegalkan, dan persebaya 1927 diakui bahaya… seluruh penunggu pohon beringin ngamuk. Diakui atau tidak persebaya 1927 bnyk kasih kontribusi buat timnas . Andik v, taufik dan evan dimas pemain klub mana? Persebaya du atau persebaya 1927?

    Balas
  • BUBARNE AE BALAN BALAN NANG INDONESIA TERCINTA INI

    DUWIK E GANTI NGGRAGATI BALAPAN SEPEDAH MOTOR… TAPI OJO BALAPAN BEBEK KWEK KWEK…

    Bawah ane teman homo triatmono…

    Balas
  • bangnengnong

    gantung aja tuh pengurus pada ngga becuss!!!! cuiihhh…!!!
    (maaf mbah saya kesel banget soale)

    Balas
  • jeviaja

    la emang kanca2ne si evan kui podo due club toh?opo yo clube kui diakoni pssi?la wong bocah2 kui ko plosok2 je..apike indonesia kui rasah ono pssi..ancene jancuk pssi kui oponeh ono wong2e cakil..ngrusak tok isane

    Balas
  • rider pct

    selama PSSI masih diisi orang itu2 juga ga bakalan beres kasian pemain kita

    Balas
  • ini politik biar ntar ada yang jadi “PAHLAWAN KESOREAN” ­čĹ┐

    Balas
  • achmad grand pacul

    emang evan dimas manusia planet namec?…. kan asli indonesia, korea aja federasinya kyak taek.. sudah kalah dn malu shingga cari gara2… apa kalian gk sadar…

    Balas
  • mau main bola ada aja yg bikin ribet, gausah pake PSSI sekalian biar gak mumet, bikin sepakbola semudah tarkam, kasian pemain yg sebenernya bebakat bisa rusak cuma gara-gara politik

    Balas
  • ini gr2 si mataliti setan trutama bos besarny bakrie..smau ancur gr2 mereka…pssi sehat?juragan sehat?

    Balas
  • Udah,jgn dgede2in,g usah mudah panik,g usah pda banyakin. Ga pa2,aturan di AFC yg pnting WNI mau dr club kampung kek atau club amatir kek,ga msalah.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.