Monggo Bikin Opini Sendiri-Sendiri Dengan Bis Yang Ngembat Jalan Berikut!

Jelas opini driver dan rider beda sudut pandang!

Bis Ngembat Jalan

Bis Ngembat Jalan

Bis Ngembat Jalan

Lalu:

Aku Rapopo
Aku Rapopo

Bijimana gan!

55 komentar pada “Monggo Bikin Opini Sendiri-Sendiri Dengan Bis Yang Ngembat Jalan Berikut!

    • 9 Februari 2014 pada 09:53
      Permalink

      ooo bis haryanto to…pernah naik bis ini jurusan pati-jkt. sopirnya saya akuin kendel tenan. slap slip potong jalan. brgkt dr pati jam 4 sore sampai jkt jam 3 subuh. dan bis ini selalu penuh. klo rata2 bis yg biasa bisa2 dr pati jam 4 sampi jkt jam 7pagi…extreme nih bis…

      Balas
      • 9 Februari 2014 pada 13:01
        Permalink

        sama bro. bis langganan kalo pulkam. paling ngebut nih haryanto dibanding nusantara palagi pahala kencana

        Balas
  • 9 Februari 2014 pada 05:01
    Permalink

    pernah lihat hal seperti itu (posisi di belakang bus), pemotornya misuh2 😆

    pernah juga ngalamin sendiri, tapi ya santa aza. turun bentar ngalah, toh juga supir busnya punya pertimbangan, setidaknya dia tahu kalau di sisi kiri si pemotor itu masih ada bahu jalan, bukan jurang 😆

    saking lumrahnya yg namanya kesembrawutan jalanan di negara kita, jadi saya bisa memaklumi :mrgreen:

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 05:33
    Permalink

    anggota keluarga saya jadi korban, nyusruk di pinggiran jalan, apes.
    tapi untung gak ketabrak busnya.
    ahh…masih bilang untung

    Balas
    • 9 Februari 2014 pada 07:14
      Permalink

      dijejek aja gak pecah kok

      Balas
      • 9 Februari 2014 pada 11:24
        Permalink

        memang gak pecah pak,tp retaak……

        Balas
  • 9 Februari 2014 pada 06:36
    Permalink

    Sopirnya lupa klo lg pegang bus….biasanya bawa motor kenceng nan irit, gagah dan mewek eh mewah….makanya nyalip truk serasa bawa motor….main sudruk aja…

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 06:51
    Permalink

    kalo saya sama sedan,sudah di dim plus klakson tetap saja masuk nyalip,terpaksa turun tapi jalu stang saya pepetkan sama spionnya,posisinya pas sejajar,langsung terlipat..dan berenti nunggu reaksi supirnya…. tapi dia gak berenti malah tancap gas.
    * kebetulan lokasinya adalah daerah pemukiman kerabat..jadi kalo berenti bisalah dijewer rame-rame 👿

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 06:54
    Permalink

    Sudah jd kebiasaan sopir2 bis di negara tercinta ini…

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 07:02
    Permalink

    opini driver : minta jalan sebentar ya gan..
    opini rider : huasyem, iki dalanku boss..

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 07:04
    Permalink

    Sudah biasa Gan, saya juga gitu.
    kan yang besar menang di jalan, kalah kalau urusan pak coklat.
    Bis kalahnya sama truk gandeng/ tronton.

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 07:41
    Permalink

    Aseli saya sering ngalamin yang beginian di jatim dulu bersama Sumber Kencono

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 07:59
    Permalink

    yo sering..malah pernah ane brhenti sblm jembatan..lhaw0ng nang jembatan ko bis nyalip truk..

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 08:00
    Permalink

    mobil, angkot, motor jg kelakuan kaya gini di jalan sempit, maksa masuk.

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 08:12
    Permalink

    Bus ngembat jalur berlawanan ini mah udah biasa, kalau tes psikologi sim umum dilakukan dengan benar 80% yg ikut pasti gak lulus salah satunya gara-gara kelakuan kaya gini. Stop sistem setoran di transportasi publik.

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 08:36
    Permalink

    kepruk kacane nganggo watu . . . .

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 08:41
    Permalink

    maknya kalo pantura lbh suka ma bus sinar jaya.. managemennya bagus..

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 09:05
    Permalink

    Po haryanto tuh ckckck
    #bcdikit

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 09:11
    Permalink

    Uncali koin

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 09:23
    Permalink

    kalo ane, ane lempar batu kacanya..
    peduli setan, yg penting puas..
    maklum paling gak bisa di remehin..

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 09:53
    Permalink

    Biasa ne dibelakang BUS atau truk besar ada tulisan e
    Bila kendaraan ini membahayakan atau kecepatan lebih dari xx km/jam hubungi 08xxxxxxxxxx…
    hehehehe….masih ada gak ya?

    Balas
    • 9 Februari 2014 pada 10:24
      Permalink

      hahaha antara operator dan administrasi kong kalikong

      Balas
    • 9 Februari 2014 pada 15:30
      Permalink

      tulisan bgini gk ksi solusi coz biasany paling2 jawabany “Baik akan kami cek dahulu, trimakasih atas laporanya” besokny ad korban lg deh…yg ampuh tuh sambit kaca dpn bis bgini pk batu sebesar tangan :v d jamin beres masalah

      Balas
  • 9 Februari 2014 pada 09:57
    Permalink

    Popokdium

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 11:14
    Permalink

    saya selaku driver & juga rider menyatakan bahwasanya tindakan drier bus itu sangat bodoh,membahayakan & perlu dikick!

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 12:39
    Permalink

    kalo ane sering pake jasa Rela (yg sering purwodadi-solo, Jateng pasti tahu)

    Hal kayak itu sering banget om, ndak ada space tetep maksa nyalip, akhirnya pengendara kendaraan kecil yg jadi korban….nyebelin banget,.

    Balas
    • 10 Februari 2014 pada 18:10
      Permalink

      pernah ngalami.pas ke pati lagi nanjak di gunung..mana tinggi eh bus Rela yg dari atas nyalip gak mau ngalah.kampret

      Balas
  • 9 Februari 2014 pada 12:47
    Permalink

    Biar aku dan tuhan yang tau

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 13:05
    Permalink

    itu tidak akan terjadi di jadetabek

    penguasa jadetabek adalah pemotor

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 13:39
    Permalink

    Dilempar uang receh ke kaca depan. Pecah deh kena gaya kesenimbangan

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 15:25
    Permalink

    siapin batu sgede tangan, lempar ke kacanya,,d jamin bolong tuh kaca…baru mikir tuh supir…#PengalamanTouringPribadi

    Balas
  • 9 Februari 2014 pada 18:15
    Permalink

    Moda transportasi bis sudah makin terjepit kereta / pesawat. Makin kesini orang makin malas naik bus. Karena waktu tempuh yang nggak bisa diprediksi. Klo lagi cepet ya cepet tapi klo molor ya molor. Penyebabnya banyak : macet, ada kecelakaan, jalan rusak, banjir, dll.
    Agar bisa terus survive biasanya po bus menerapkan strategi ini : UGAL-UGALAN.
    # seperti jargon awak bis malam : Anda butuh waktu, kita butuh uang.
    # anehnya bis yang model begini selalu penuh penumpang. Sedangkan yang kalem malah sepi penumpang. Tanya kenapa?

    Balas
  • 10 Februari 2014 pada 04:51
    Permalink

    Padahal ini bus eksekutif, tp kelakuan seperti bus ekonomi. Ngejar setoran bukan alasan bagi bus sekelas eksekutif. perilaku supir yg sangat membahayakan pengendara lain.
    Tolong sekalian bahas bus pakai strobo yg sangat di puja2 oleh manianya.

    Balas
  • 10 Februari 2014 pada 06:18
    Permalink

    tp tetep,… sopir metro mini yg paling bernyali. dg armada bobroknya msh berani srudak-sruduk di kesemrawutan jkt. 😛

    Balas
  • 10 Februari 2014 pada 10:32
    Permalink

    ya kalo jalan lintas propinsi dicampur sama motor becak dokar dan segala pasar tumpah ya gak heran
    kecuali bis dikasi jalan sendiri
    bis kan ngangkut orang banyak, butuh kecepatan dan kenyamanan
    gak pantas dicampur sama jalan biasa

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: