Sering Menjumpai Pintu LCGC Kurang Rapat Nutupnya, Karena Lalai Atau Gak Ada Sensor?

Brader sekalian ada sharing di group Motuba (Mobil Tua Bangka) bahwa beberapa brader sering menjumpai para driver LCGC yang paling sering adalah Ayla, ternyata banyak yang nutup pintunya kurang rapat saat mobil berjalan. Utamanya yang lady driver. Nah ini sebetulnya bagaimana gan ya? Karena lupa nutup tidak rapat mungkin boleh jadi masih newbe, atau mungkin karena ketiadaan sensor pintu, atau mungkin juga ada sensor pintu tap tidak efektif mengingatkan sang driver? Biasanya rata-rata mobil kan ada sensornya saat pintu terbuka sensor nyala di dasbor kadang malah bunyi suara berdengung dan sebagainya?

Pintu Ayla Kurang Rapat
Pintu Ayla Kurang Rapat

Kejadian ini dialami bukan hanya sekali dua kali, tapi sering kali, bisa bayangkan, saat nyetir, pintu tidak tertutup rapat, kemudian saat mobil belok bisa jadi terbuka, kan bisa membahayakan diri sendiri dan pengguna jalan lain. Nah James Bons gak tau detailnya setiap LCGC ini tentang khusus sensor buka-tutup pintunya. Ini sih sebenarnya juga terjadi pada mobil-mobil type lain, cuman kebetulan yang lagi ramai dibahas kok yang type LCGC. Yup monggo di share bagaimana testimoninya menurut agan sekalian!

59 komentar pada “Sering Menjumpai Pintu LCGC Kurang Rapat Nutupnya, Karena Lalai Atau Gak Ada Sensor?

  • 4 Juni 2014 pada 20:40
    Permalink

    JUDULNYA “Sering Menjumpai Pintu LCGC Kurang Rapat Nutupnya, Karena Lalai Atau Gak Ada Sensor? ” . TIDAK semua mobil LCGC… Honda Brio ada tanda lampu dan Buzzer (alarm) bila pintu kurang nutup, sabuk pengaman gak dipakai, lupa matiin lampu utama, kunci ketinggalan waktu mesin mati….

    Balas
    • 4 Juni 2014 pada 20:44
      Permalink

      iya gan ini kan baru sebatas bertanya, karena lalai atau gak adanya sensor, btw thanks infonya, berarti Brio sudah ada sensornya, sip

      Balas
  • 4 Juni 2014 pada 20:43
    Permalink

    Itu jelas lupa nutup rapet bon….

    Mobil normal pasti indikatornya nyala…..

    Apalagi itu gambarnya nyampe nyembul gitu….

    Jelas lupa nutup rapet…

    Kebanyakan yg pake lcgc itu orang yg baru punya mobil…

    Jd belum tau sela2_nya mobil

    Ngoahahahhahahaha

    Balas
  • 4 Juni 2014 pada 20:47
    Permalink

    hal kayak beginian aja pake dibikin diblog, nyebut-nyebut LCGC segala, nanti disangka BC lho…hahahaha

    Balas
    • 4 Juni 2014 pada 20:55
      Permalink

      Bagi saya ini menyangkut keamanan, kalau misalnya tiba-tiba pintunya terbuka lalu tertabarak pengendara lain, kan membahayakan! Sebabnya kan musti diperjelas, kalau memang dari type drivernya berarti bukan mobilnya yang salah, nah kalau sensornya kurang optimal, kan bisa jadi bahan evaluasi untuk pabrikan.

      Ya kalau menurut sampean ini gak penting ya monggo saja, toh setiap orang punya hak bicara!

      Balas
      • 4 Juni 2014 pada 21:02
        Permalink

        yang perlu dievaluasi itu orang Indo-nya, liat sendiri kan dijalanan mentalnya kayak gimana orang sini kalo bawa kendaraan? soal motor ataupun mobil PASTI sudah dikasih standar keamanan yang terbaik dan lulus uji..

        sensor kurang optimal? ente cuma liat/mendengar kasus yang secara umum ga bisa digeneralisir. harusnya kroscek sendiri dijalan & saya rasa masih banyak orang sini yang suka ga teliti sama pintu mobilnya sendiri sekalipun SUDAH ada sensor-nya.

        sekali lagi, hati-hati, ente menggeneralisir soalnya sudah menyebut LCGC, bukan lagi dalam artian mobil secara umum. tersinggung dengan kata-kata saya? ya balik lagi ke sampeyan.

        Balas
      • 4 Juni 2014 pada 22:07
        Permalink

        Kenapa saya sebut ini LCGC ya sesui yang di atas yang dijumpai oleh beberapa brader kan memang LCGC, Yang didiskusikan di forum tersebut ya memang LCGC.

        lha terus kenapa apakah kalau LCGC tidak boleh dibicarakan begitu? INi kan taraf diskusi, ada masukan monggo, bukan menghakimi, kan judulnya masih pertanyaan bukan statmen, itu artinya butuh masukan, masih banyak yang belum tahu termasuk saya, bukan penghakiman!

        Soal mobil, jangankan LCGC mobil mewah macem BMW aja masih sering recall artinya ada sisi lemahnya untuk diperabiki. Itu saja, sekalilagi ini hanya share, kalau menyinggun mungkin sampean make LCGC ya saya mohon maaf!

        Balas
      • 5 Juni 2014 pada 11:25
        Permalink

        bener juragan bons…mobil hanya alat…dia nggak kepintaran apa2…yang menentukan ya user…ga usah LGCC lah yang emang banyak penghurangan fitur utk ngejar “low Cost”, yg mobil mewah penuh fitur aja tidak sedikit yg kaya gitu…ga rapet nutup pintunya…ane aja sering ga rapet kalo nutup pintu…bukan apa2, takut kekencengan ntar rusak mobil orang…hehehe…saking pengen lembut,nutupnya pelan2 gitu…malah salah…hehehe

        Balas
  • 4 Juni 2014 pada 20:53
    Permalink

    om om….sekalian bikin postingan semenit dua kali,biar saingan sama detik dot com 😆

    Balas
  • 4 Juni 2014 pada 20:54
    Permalink

    lalai masbro . pengemudinya yg harus pintar bukan mobil nya . jaman dulu juga mobil ga ada sensor tapi pada rapet kan yg nutup pada kuenceng

    Balas
    • 5 Juni 2014 pada 11:19
      Permalink

      Wkwkwk, setuju, biar kayak mobil F1.
      Btw mobil semakin sedikit pintunya koq semakin mahal yaa? Mobil 2 pintu lebih mahal dpd 4 pintu, yg tanpa pintu kayak F1 lebih mahal lagi.

      Balas
  • 4 Juni 2014 pada 21:48
    Permalink

    setau gw sih bonsai dr dulu klo bikin artikel ttg LCGC gak pernah PRO,selalu cari2 kesalahan dan kekurangan ttg mobil LCGC,silahkan anda semua liat artikel2 si bonsai ttg LCGC.malah artikel berbau mobil/drivers sedikit yg dianggep bagus paling byk membanggakan ttg motor/bikers.ini fakta bukan ngada2 tp klo dikasih tau gak pernah mau tau krn selalu aja beranggapan bikers/motor yg paling benerrrrr atau emang takut nanti dibilang gak pro thd motor/bikers

    Balas
      • 4 Juni 2014 pada 23:28
        Permalink

        nahh para pembela lu tuh bons udah keluar si noveri22,wajarlah sesama blogger pasti saling bela,wuahahahaaaaa

        Balas
      • 5 Juni 2014 pada 00:44
        Permalink

        komen nya kan ke gw

        Balas
    • 4 Juni 2014 pada 23:43
      Permalink

      Ga usah pke emosi X,klo ga suka ya ga usah dibaca

      Gitu ajh ko Repot

      Balas
  • 4 Juni 2014 pada 21:53
    Permalink

    mending tnya langsung yg punya mobil drpda berspekulasi

    Balas
  • 4 Juni 2014 pada 22:01
    Permalink

    om bons nanya ke pemirsa?? apakah ada lalai tutup pintu? apa emng ada kekurangan hasil prod? setali tiga pulau terlampaui, emng buat trget hits, seyogyanya emng tnya dulu sma yg punya mobil, ya itu klw tahu dan kenal

    Balas
  • 4 Juni 2014 pada 22:09
    Permalink

    para users LCGC pada g trima tuh om Bonz!!
    ngoahahaha….
    beli LCGC mau slamet,,,
    salam motubaers…

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 00:25
    Permalink

    mungkin kurang kerasssss pas nutup.. brak suaranya

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 00:43
    Permalink

    LCGC emang ga ada sensornya om, ga kayak mobil mewah, terus cara nutup pintunya emang harus rada di kencengin, karena LCGC ga ada peredam di pintunya, kayak mobil2 mewah yg tutup pelan langsung rapet karena berat peredam, mungkin tuh user biasa pake mobil diatas harga 200jt, jadi dikiranya cuma goyang sedikit langsung rapet tuh pintu.
    Sekedar share dari user mobil LCGC mobil murah.

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 01:40
    Permalink

    setahu saya mobil dengan sensor pintu bila ada pintu yang tidak tertutup rapat lampu bahaya akan berkedib bang ini akan sangat di sadari oleh driver karena akan mengganggu lampu belok terkadang di tambah bunyi sirine…. ada kemungkinan lgcc tanpa sensor pintu dan petedam yang membuat pintu menutup rapat tanpa tekanan keras

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 01:46
    Permalink

    Ya dari awal sudah diberitahu namanya mobil murah harganya paling 100 juta ya tentu dapartnya fasiltas sederhana ..wajarlah.. asal jalan saja. tidak kehujanan/kepanasan, tidak pake helm dapat muat 4 orang …

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 05:22
    Permalink

    oh jadi kalo pintu kurang rapat ada tanda lampu ya?kok di mobil saya espass ’96 ga ada fitur gituan?? 😛 😛

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 08:59
    Permalink

    kalo di sirion dan Grand livina pintu belum tertutup sempurna ditandai dengan indikator gambar “mobil pintu terbuka” menyala, menurut saya sih hanya dengan mengandalkan nyalanya indikator kurang efektip soalnya gak selalukan sebelum jalan kita melototin area spedometer dulu, jadi terkadang kita sadar kl pintu belum tertutup sempurna dah jalan sekian ratus meter. ini masih mending kl yang nyetir ngerti apa maksut indikator tersebut, kl mobil hasil ngerental atau minjam atau baru punya mobil terkadang malah gak paham apa arti indikator tersebut. (inget baru2 punya mobil, sering banget jalan dalam kondisi rem tangan terkunci, biar indikator nyala ya cuek aja, lha gak ngerti kl indikator tersebut nunjukin posisi rem tangan). mungkin akan lebih efektip jika selain indikator lampu juga ditambah dengan suara, karena akan lebih cepat disadari oleh pengemudinya (contohnya kl di grand livina posisi rem tangan masih terkunci akan timbul bunyi bep 2 kali). saya gak tau di mobil LCGC ada sensor2 dan indikator seperti itu atau tidak, tapi yang pasti sensor hanya sekedar memberi warning, faktor utamanya ya tetap manusianya juga.

    Balas
    • 5 Juni 2014 pada 11:16
      Permalink

      mantep gan….

      Balas
      • 5 Juni 2014 pada 12:08
        Permalink

        wa saya dulu pertama bisa nyetir juga gitu, rem tangan masih nahan udah ngedas aja, nyadarnya kok terasa berat mobil, beru lihat indikator rem nyala! haha 😛

        Balas
    • 5 Juni 2014 pada 19:43
      Permalink

      lah ni org banyak maunya . Kebanyakan sensor2 apalagi sensor suara , BERISIK Brooo.. makanya dulu pas belajar mobil ya belajar yg bener ..jgn asal jalan aja .itu mah mental kampungan

      Balas
      • 6 Juni 2014 pada 11:23
        Permalink

        tidak selamanya yang kampungan itu jelek…saya kampungan…lahir dikampung, gede dikampung, tnggal dikampung, beranak pinak dikampung, sampe kerja juga dikampung…rencana mau belajar mobil juga di kampung…biar ga nyusahin orang kalo belajarnya di kota…emang nyaman jadi orang kampungan…

        Balas
  • 5 Juni 2014 pada 13:08
    Permalink

    YA emang kalau wanita memang suka gitu mas Bons..makanya setelan lampu penerangn di dalam kabin selalu saya geser ke sebelah kiri..takut kalu ada pintu yg belum rapat kan lampunya pasti masih nyala..kalau gini aman..lampu nyala mosok ngga sadar, ngga mungkin toh

    Balas
  • 5 Juni 2014 pada 15:59
    Permalink

    mending mobil saya (APV) walau mobil barang sdh ada indikator kalau pintau tidak rapat tertutup (modifikasi) hahaha

    Balas
  • 8 Juni 2014 pada 18:10
    Permalink

    Saya pemakai Agya, juga sering berulang2 untuk tutup pintu agar rapat. Ini karena butuh tenaga jauh lebih besar drpd nutup pintu mobil lain (non Agya-Ayla)…

    Balas
  • 11 Juni 2014 pada 00:41
    Permalink

    hlah mobil bobrok begini, tuh yang di foto platnya cuma 0,6 mili parah banget , crumple zonenya sampai ke kabin kabinnya. mending uangnya buat beli sedan bekas taun muda.

    Balas
  • 29 Juni 2014 pada 23:34
    Permalink

    I was wondering if you ever considered changing the structure
    of your site? Its very well written; I love what youve got to say.
    But maybe you could a little more in the way of content so people could connect
    with it better. Youve got an awful lot of text for only having 1 or 2 images.

    Maybe you could space it out better?

    Balas
  • 2 Juli 2014 pada 09:01
    Permalink

    setau saya semua indikator agya saya nyala pas awal diidupin aja.. habis itu mau pintu kebuka mau ga pake seatbelt ga ada indikator peringatan sama sekali… mungkin benar ga ada sensor nya.. cmiiw

    Balas
  • 19 April 2015 pada 12:01
    Permalink

    itu gara2 pintunya terlalu enteng pa bonz. jadi harus agak keras waktu nutup pintu selain itu juga emang gak ada sensornya.

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: