Jaksa Ramai Disorot Netizen: Mobil Listrik Dahlan Tak Lolos Uji Emisi, Emang Ada Knalpotnya!!!!

Selo
Selo

Kadang lucu juga ketika sebuah kasus diangkat media dan kemudian ada sebuah statmen yang kontradiktif dan itu dilontarkan oleh aparat pengak hukum, yang pasti ya rame menuai tanggapan. Salah satunya adalah kasus yang mendera Dahlan Iskan dengan mobil istriknya. Dikatakan Jakasa bahwa mobil Listrik ini tak lolos uji emisi, nah loh, emang ada knalpontya?

Ya, ketika itu Kepala Sub Direktorat Penyidikan Tindak Pidana Khusus Kejagung, Sarjono Turin memberikan keterangan kepada wartawan mengenai kasus mobil listrik Dahlan yang kini menjadi kasus pesakitan, hari Selasa 23-06-2015 kemarin. Pak Sarjono ini memaparkan temuannya berdasarkan hasil penyidikan bahwa mobil tersebut tidak lulus uji emisi. Kemenhub tidak mengeluarkan izin hasil tes mengemudi.

Mak gedebugh, demikian kata para netizen. Sejak kapan mobil listrik harus melakukan uji emisi? Emang ada pembakarannya, bahan bakarnya, kemudian gas buangnya? Emang ada kenalpotnya? Ada asapnya?

Nah loh, piye iki pak Jaksa? Mungkin uji layak pakai kali pak?

Ini memang kasus atau bijimana yang jelas selalu karya anak bangsa bermasalah dimata hukum, kapan bisa punya kreasi kalau gini gan?

58 thoughts on “Jaksa Ramai Disorot Netizen: Mobil Listrik Dahlan Tak Lolos Uji Emisi, Emang Ada Knalpotnya!!!!

  • 26 Juni 2015 pada 05:53
    Permalink

    Kasian mas Ricky Elson pulang dari jepang demi Indonesia ternyata mobilnya di jegal. Diketawain jepang deh ckckckck

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 06:09
    Permalink

    pak jaksanya minta disuap biar lolos emisi

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 06:24
    Permalink

    terkadang geram juga liat politikus yang menggerogoti negeri ini. tapi apa daya rakyat biasa… diam semakin terpuruk… bicara udah pasti di pandang sebelah mata. apa lagi mngkritisi lewat sosmed.
    langsung di tindak tegas…

    dan inilah INDONESIAKU

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 07:14
    Permalink

    kynya perlu juga emisi drivernya…siapa tw gas buangnya sangat beracun.

    #membelajaksa.

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 07:51
    Permalink

    Apa mungkin ada pabrikan yang eksis saat ini menyuap pak jaksa?

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 07:52
    Permalink

    Segala kemungkinnn memang bisa saja terjadi, btw gak maju-maju nih kita gan

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 08:09
    Permalink

    iki lho montor rx king q ajajal test uji emisi maneh, mesti ora lolos, tapi yo neng lampu merah isih ngebul asap knalpot q koyo foging nyamuk hahahahahhaaaa

    gak jelas wes indonesa q iki

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 08:30
    Permalink

    bgitulah…. kasus dahlan iskan sengaja dibuat-buat… tahu sendiri lah, banyak yg iri dg dahlan iskan, banyak efisiensi yg beliau lakukan saat jd menteri BUMN, so para cukong n para mafia rugi n gak terima, akhirnya dibuat kasus ini, dendam sama pak DI

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 09:25
    Permalink

    Makin gk masuk akal pa akalku yg gk bisa di masukin

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 09:35
    Permalink

    Gmana kabarnya ESEMKA?

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 09:42
    Permalink

    Walah utek’e keselek duit ki ,,, biar di lirik sama komedian , bikin staitment ko lucu…. Yah ni ma ada campur tangan pihak lain kaya wkt PT. DI di embargo krn mau produksi psawat sndiri…

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 09:52
    Permalink

    lah kopaja ama metromini aja yg asapnya item

    pada keliaran di jalan di biarin doang kok

    giman iki,

    mbuhlah

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 10:06
    Permalink

    Salam..

    gk usah diperdebatkan bro…iki konspirasi tingkat tinggi (analisis wong geblek), ada 3 pihak (ATPM, mafia, and, oil supplier)

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 10:25
    Permalink

    tak lolos Uji Komisi itu mah…
    birokrasi indonesia masih terlalu rumit untuk dapet izin produk buatan anak bangsa semacam ini,…
    ya siap2 aja setiap karya anak bangsa yang tidak di akui di negeri sendiri,akan di ambil negara lain….wkwk

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 10:31
    Permalink

    mungkin satu2nya cara buat bisa bikin pemerintah mau mendengarkan ya berita ini harus di bikin booming dlu, sampai ada media ngeliput dan ngangkat berita ini, lalu di beritakan secara ekslusif, baru deh mungkin pemerintah mau ngedengerin…

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 10:33
    Permalink

    Kenapa ga dibilang ga lolos keiritan listrik / boros token pulsa aja sekalian

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 11:06
    Permalink

    Geli ya liat perilaku bangsa sendiri kayak begini, mau muntah cuma udah abis muntahnya krn keseringan denger yang bego2 begini. Asli Gembel.

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 12:52
    Permalink

    Emg gak mutu Jaksanya….msuk jdi jaksa dulu paling jga nyogok dn pnya beking pejabt tinggi Kejaksaan…dah jdi rahasia umum itu mah…mka ne goblokkkk moso mobl listrik pke uji emisi….dasar JAKSA GOBLOKKKKKKKKKK

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 13:05
    Permalink

    Suka ngakak kalo liat kelakuan pemerintah sini. Orang Indonesia cari ilmu sampe luar negri begitu pulang buat ngabdi hasil ilmu buat Indonesia, malah ga dianggap. Sekalinya berkarya dan produk siap jual, malah dipersulit. Begitu pindah warga negara / ga balik ke Indonesia dibilang ga nasionalis dan menghianati bangsa.

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 13:32
    Permalink

    yg tepat ga lulus uji KOMISI.. buat para tikus2 kantor…

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 14:04
    Permalink

    SEK PAK JAKSA NGERTI MOBIL LISTRIK GAKK???? jangan2 gak tahu apa itu mobil listrik…ijasahmu palsu gek an pak jaksa kieee alesan kk gak masuk akal.

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 15:45
    Permalink

    Goblok tu jaksanya

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 16:21
    Permalink

    .jaksa’a gak pernah sekolah x wkwkwk,,

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 17:49
    Permalink

    aduh, otak dan ilmu secetek itu tapi pegang jabatan sepenting itu…. miris, pantesan aja negara kita susah maju, duit pajak abis buat bayar orang koplak macam gitu… ckckck

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 18:17
    Permalink

    mungkin yang dimaksud gak lolos uji komisi… kwek…kwek…kwe……

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 18:26
    Permalink

    Tak sembelih ae piye jal?
    Sebutin nama n alamat, tak bikin tamat riwayat e.
    Biar pejabat dongo bin ngabisin dana pajak kyk gini enyah dari Indonesia.

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 18:29
    Permalink

    macam kasus habibie yang dijatuhkan dibilang ini itu ya karna dia orang pintar dan para oknum jahatnya merugi dan bikin ulah…

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 22:14
    Permalink

    KITA BUTUHH PEMIMPIN LEBIHH TEGASS!!!

    Balas
  • 26 Juni 2015 pada 22:36
    Permalink

    Jaksa x yg gk lolos uji emisi
    Wkwkwkwk
    Coba deh pak jaksa minum aqua dulu biar konsen
    Hahahaha

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 04:33
    Permalink

    Bukan maslh uji emisi tapi kemungkinan birokrasi kali bagaimana mau maju industri otomotip karya anak bangsa ini klw di jegal melulu apa sudah kodratnya indonesia jadi jongos mulu

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 06:29
    Permalink

    Indonesia2,…kapan majunya ,..sekarang aja jamannya ,..malah mundurrrr,..jadi jaman batu,..

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 08:24
    Permalink

    mohon dimaklumi kalo aparat kita bicara kayak gitu pak bons. sebab latar belakang pendidikannya bukan ahli otomotif.
    ya hampir semua pejabat di instansi2 pemerintahan tidak kompeten dengan apa yg dikerjakan. jadinya banyak yg asal dalam bekerja.

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 10:39
    Permalink

    to the point aja itu sebenernya g lulus uji kasih upeti

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 14:52
    Permalink

    ganti aja tuh jabatannya, dari jaksa agung jadi juragan jagung… makanya klo punya otak dipakek mikir, jangan dipakek ngafalin undang2 tapi gak tau cara pakainya… masih lebih pintar tukang parkir di kampus saya dibandingkan anda pak!

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 16:26
    Permalink

    Jaksanya ga punya kreativitas karya anak bangsa.. taunya cuma korupsi indonesia mah apalagi pemerintahnya acak acakan.. kapan mau maju teknologi indonesia. Kita cuma bisa ny bli produk luar negri.kalo kita bisa buat pesawat mobil motor apapun itu teknologi kita.. pemerintah ga brani mngedepankan. Karna indonesia bnyak hutangnya k luar negri.apa lg ke amerika.. jd indinesia hanya bisa membeli.. kalo bisa bikin sendiri teknologi. Luar negri akan takut merugi.

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 23:29
    Permalink

    Negri dagelan

    Balas
  • 27 Juni 2015 pada 23:29
    Permalink

    Negri dagelan…hmmm

    Balas
  • 28 Juni 2015 pada 03:11
    Permalink

    Komisi-nya gak ada
    Jadi gak lolos Uji Emisi!
    😀

    Balas
  • 28 Juni 2015 pada 09:49
    Permalink

    Emang ngak jelas pada jaksa negeri ini
    Negeri ini rusak penegak hukumnya
    Pa jokowi kalau negeri ini mau maju
    Ngak perlu repot repot perbaiki aja hukum di indonesia SELESAI
    Tu jaksa waluh

    Balas
  • 28 Juni 2015 pada 11:32
    Permalink

    Semangat Indonesia,…. HANCURKAN para pencekal,… Lama – lama buat geram juga,… Prestasi Bangsa sendiri tidak mau di akui tetapi ketika bangsa lain mengklaim baru lah,… ngoceh,…

    Balas
  • 28 Juni 2015 pada 14:10
    Permalink

    yang banyak ngasih duit itu yang
    dilolosin,dasar ndak nasionalis alias materialisme dan hedonisme

    Balas
  • 28 Juni 2015 pada 18:15
    Permalink

    begitulah politik gak sehat kalau diluluskan banyak produsen mobil akan dirugikan makanya dibilang tak lulus uji emisi.. uang uang terus makan itu uang. nunggu gimana nanti akhir hidupnya orang begitu

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 04:41
    Permalink

    Najlepsze bit na zamówienie w Polsce. hiphop mastering w niskich cenach.Produkcja Jsfamilia

    Balas
  • 31 Agustus 2015 pada 21:32
    Permalink

    alasan yg gak masuk akal

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

%d blogger menyukai ini: