Gak Mau Antri Di Pom Pengendara Moge Dikatakan Arogan, Ramai Di Kaskus

mog gak mau antri di pom

mog-gak-mau-antri-di-pom

Memang makin tinggi pohn angin bertiup makin kencang, makin tenar artis apapun yang dilakukan bakal disorot media. Demikian juga motor, baha moge selalu menjadi pusat perhatian publik, apapun yang dilakukan seakan tak pernah lepas dari perhatian publik. Setelah awal bulan lalu ramai kasusu Jogja, kini ada lagi sebuah trit di kaskus yang membicarana moge yang dikatakan arogan. Menurut trit kaskus tersebut moge ini tak mau ngantri beli b,ensin bersama pengendara motor lain, tapi justru malah ke jalur sebelah.

FIX 460X110

Kejadian menurut kronoogis berarti sekitar 2 hari yang lalu, karena menurut TS dia bilang kemarin, sedangkan di keterangan publis tertulisa “yesterday”, nah kemarinnya kemarin berarti kemarin lusa atau sekiat Selasa, 25-08-2015. Dalam tri berikut : http://www.kaskus.co.id/thread/55dd6c1bd44f9f74138b4567  tsnya mengatakan:

“Sesuai caption temen ane, doi lg nunggu giliran isi bensin tiba-tiba dari belakang ada Moge yang langsung nerobos ke sebelah kanan padahal di kanan ngga ada antrian motor sama sekali.
Petugas jaga sudah bilang ke bapak itu untuk masuk antrian di sebelah kiri. Tapi dengan angkuh dia menolak dan tetap bersikukuh ingin didahulukan.

Pertanyaan yang sering muncul. Iya. “Kenapa orang naik Moge cenderung arogan?”

Apa karena pembawaan dari orangnya atau karena BAWA MOGE jadi seolah-olah.. ya you know what i mean. Entahlah …

Dari statmen ts kemudian mendapat ratusan tanggapan yang berragam baik pro maupun kontra hingga artikel ini ditulis sudah 11 halaman.  Berikut beberapa tanggapannya:

“………Sayangnya, pengemudi moge yang baik2 ga pernah di ekspose ya? Apa memang ga ada contoh yang baik? Masa sih sekelam itu dunia moge?

“……gak moge pun kadang kadang sering ada yang tau tau nyelak gitu wkwk,jadi bukan masalah dia bawa moge apa nggak lebih ke mental sama attitude orangnya aja yang kadang suka gaada hehe

Nah, bagaimana menurut agan sekalian?

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in Berita Umum and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

24 Responses to Gak Mau Antri Di Pom Pengendara Moge Dikatakan Arogan, Ramai Di Kaskus

  1. ads says:

    Loh itu mah bukan salah pengendara moge nya
    itu salah orang yang meyani di POM bensinnye
    bego aja dia
    tinggal bilang harus tetap ikut antrian dan ga usah dilayanin, kalau dia komplain silahkan ke atasannya saja
    gitu aja kok repot,,,
    lama lama juga nurut tu moge

  2. bescorpio says:

    petugasnya nyalinya kecil, tuh buktinya di foto tetap dilayani, saya pernah lihat di malam2 POM bensin Pertamina daerah Jaksel, petugasnya embak2 kecil berani nolak pengendara motor pakai baju koko topi putih gak pakai helm minta jirigen aquanya diisi premium, sempat bentak2 tapi mbaknya keukeuh gak mau ngisi, salut dah

  3. Mat Solar says:

    Pertanyaan gw

    apa istimewa nya mogeh ?

    dah itu aja :3

  4. Bonsai Biker says:

    Ya, monggo sesuai pendapat masing-masing

  5. Barlian says:

    G cm moge… Yang motor biasa aj trkdang bgt… Jgn bilang dah budaya ya hehehe
    Itu mah msh mnding di 1 mesin pom…
    Kdang ny blok k msin2 yg lain… Asal g salah yg solar aj hehehe…
    Coba bhan bkar motor dan mobil hrganya beda… Dg sistem yg bgmana nntiny… Mgkin bisa leh baik… Itu cm kmgkinan ya :o)

  6. burhan says:

    setiap ane ngisi di shell gak pernah ngantri tinggal cari yang kosong aja langsung di layanin

  7. brigade jalan raya says:

    aku ga bisa komen di sebelah sih. ekspos moge yang masif ini bukan masalah kasta alias kesenjangan sosial. lebih tepatnya demokrasi.

    kalo mayoritas ngantri yow ngatri. kalo mayoritas warga negara indonesia terbiasa dan mesahkan bolehnya konvoi menerobos lampu merah, ya monggo bung.

    kalo mayoritas warga negara indonesia membolehkan alias rapopo ga bayar pajak karena ga punya banyak duit, ya harus setuju bung.

    jadi kalo ada minoritas yang ga ikut aturan mayoritas atau norma mayoritas maka termasuk kesalahan. yang salah kudu dibasmi 😀

  8. brigade jalan raya says:

    *jadih, kalo para moge merasa kalian minoritas, maka ente harus tau ini negara demokrasi pakde. kudu ikut kebiasaan, bahkan dalam hal kekonyolan ya harus nerimo dari pihak mayoritas yaitu mocil 😀

    secara mocil adalah pengguna jalan terbesar di indonesia. nah!

  9. bdt says:

    mocil juga banyak yg ngak mau antri ,

    coba liataja di pom bensin pertamina kemang,

    seringtuh ngak antre ikut antrina motor, ambil jalur mobil yg kosong

    • reni says:

      Mungkin mereka berhenti dipom mobil karena pengen beli pertamax?
      Setau saya kalo motor nyrobot di antrian mobil udah disuruh minggir sama petugas spbu nya. Suruh antri di barisan motor

  10. brigade jalan raya says:

    **kalo mayoritas bilang tuh moge rapopo ya rapopo. gitu aja kok direpotin sih. tapi kalo mayoritas mau mengusutnya ya kudu diusut. semua tergantung mayoritas. secara mayoritas muak dengan minoritas kek mereka. nah! :mrgreen:

  11. RF says:

    Manja banget minta di dahulukan.
    Numpang sharing aplikasi android untuk merawat motor matic di Google play Gan
    https://play.google.com/store/apps/details?id=rifel.appliction.servisberkalamotormatic

  12. brigade jalan raya says:

    dari pejalan kaki:

    kami sebagai minoritas yaitu pejalan kaki, masih syukur di kota saya masih konsusif. masih jarang mocil mengambil jalur kami seenak udele dewe.

    kami dulu mayoritas. tapu sejak pembangunan kota semakin maju, warganya berpenghasilan tetap, kami menjadi minoritas.

    sekarang mocil adalah gambaran dari budaya indonesia. semua tolak ukur kita baik buruk adalah dari mocil.

    contoh saja berboncengan motor lebih dari 3 orang di jalan raya, yang mana banyak kendaraan dengan kecepatan rata2 40 km/jam. jika menurut mocil itu sah, asal pelan2, ya itu sah.

    hal itu bisa jadi benar dan salah tergantung sudut pandang siapa. kalo kami pejalan sebagai minoritas hanya bisa mengatakan tertib wae lah. kalo moge ga ikut ngantri jangan salah paham dulu wahai mocil. kami yakin doi terdesak dan kudu secepatnya sampai ke tujuan. positif thinking bae lah.

    kami juga merasa kali ini kalian wahai mocil ga dalam keadaan terdesak kan :mrgreen:

    kalo terdesak kami pun setuju jika kalian semua ga ngantri. hidup pejalan kaki. hidup go green, green itu gojek. loh

  13. oyil says:

    motorku sih bukan moge,
    cuma cocokmya minum pertamax plus,
    sedang di Jogja cuma ada 2 SPBU yang jual
    disetiap SPBU itu cuma nyediain 2 POMP ( 2 selang)
    dlu suruh ngantri yang dibarisan mobil, kemudian setelah pengisian berikutnya suruh antri sama yang pertamax, ya ikutin aja…..
    kan motor saya bukan MOGE

  14. ads says:

    Menurut saya ini bukan masalah takut atau gak takut seperti koment no 3,, kalau petugas nya saya ya saya tinggal bilang ngantri kalau dia mw komplain ke supervisor saya, beda cerita kalau supervisor saya.
    Sorry aja jack,, w cm takut sama Tuhan
    baru gitu aja takut ya gimana mau amar mahruf nahi mungkar ,, gimana mw jihad
    kita bukan cari masalah sama orang , tp intinya mw syiar kebenaran
    kalau tantangan nya berat ya itu resiko orang yang ngomong kebenaran

  15. Bejo says:

    Awas ntar ada pembelanya

  16. Rudi says:

    Tolong anda lihat benar benar seblum komen.. itu memang jalur motor emang dasar motor kecilnya aja yh ngak mw ngantri di jalur kananm jadi jangan salahkan moge. Trus lagian itu moge beli pertamak. Nampak dri swlang pipa bensin yg di pakai sebelah kanan. Bukan kiri. Ya wajar kalau dia ngak usah ngantri yg di beli aja beda….

    • Ucil says:

      Yeee Itu shell tong , tu yg lagi ngantri juga mau ngisi bbm super/Vpower ,

      Yakin tu moge ngambil jalur kanan krn bbmnya beda dgn mocil ?
      Sejak kapan moge pake bbm diesel ?

      Seharusnya ente pahamin gambar dulu baru komen tonggg

  17. yoga says:

    Gak perlulah nyari2 kesalahan MOGE/HD
    coba liat dulu disekeliling anda brp byk
    mocil2 yg melanggar lalin, terobos. Masa
    cuma 1 MOGE/HD ada kesalahan lgs
    diexpose tp tiap hari ada brp ratus ato
    ribuan gak berani diexpose, klo spt itu
    udah jelas bgt ada FAKTOR
    KECEMBURUAN/KESENJANGAN SOSIAL cm
    org2/masyarakat aja yg gak mau
    ngakuin. Terbukti beberapa thn lalu ada
    ultah HD byk kok Club/Komunitas mocil
    yg diundang tp yg diundang PASTI
    BILANG CLUB HD BAIK TP YG TDK
    DIUNDANG LGS BILANG CLUB HD
    SOMBONG LAH. BLAGU LAH, DLL (ini
    contoh bukti nyata). Terkecuali klo emang
    pergaulannya selalu bergaul kebawah
    melulu (biar dibilang mau MERAKYAT
    HARUS MAU DAN WAJIB BERGAUL
    KEBAWAH) yah gt jadinya.
    Silahkan cari PEMBENARAN DAN
    PEMBELAAN KRN ORG2 DISINI
    MAYORITAS CUMA BERANI KOAR2 ATO
    NULIS DOANG DIDUNIA MAYA TP
    DIDUNIA NYATA MELEMPEM 1000000
    BAHASA.
    Biasalah itu cuma nyari ketenaran doang
    krn mocil kepengen lebih dihargai tp
    kelakuan dan perbuatannya MAYOROTAS
    gak pernah bener

Leave a Reply

Your email address will not be published.