Ini Lho Protoype Sebagian Klub Motor Negeri Ini Kalau Touring, Egois Dan Hobi Angkat Kaki!

petouring angkat kaki
petouring angkat kaki

Nampaknya menjadi hobi bagi sebahagian kelompok orang di negeri ini, kalau bareng-bareng dalam jumlah banya jadi arogan dan beringas, ketika sendiri jadi tempe. Ya bisa kita lihat dari geng motor yang arogan di jalan ketika rame-rame, giliran sendiri, mmm bisa ditebak. Demikian juga prilaku sebagian klub motor di negeri ini yang bila sedang turing dalam jumlah banyak sering bertindak aroga, minta diutamakan dan maunya menang sendiri. Berikut beberap peristiwa yang baru-baru ini terrangkum:

Dari pengalaman pribadi mas bro Andang Setiawanβ€Ž yang dishare di group Motuba

“Baru saja terjadi (minggu, 22-02-2015)………..TKP Jl.Baron, arah pantai selatan Gunungkidul, saya pakai motor dari arah selatan depan saya ada vario bonceng 3, 2 dewasa 1 bayi plus barang bawaan lumayan banyak, dari arah utara melaju club motor matic cc kecil *tiiit sensor, mereka keluar jalur sambil ngangkat kaki, eh rider vario gak mau mengalah krn memang posisi benar dia angkat kaki juga dan PLAAKK kaki rider vario berhasil menyerempet rider lawan arah, dan rider lawan arah pun sempoyongan tapi gak jatuh …………..berhenti nyengir pegangin tangan entah kesakitan po kepiye, mantap bapak rider vario gak inget kalo bawa anak kecil po ya???…….

Hemm segitunya! Nah moator kecil ada klub yang arogan dan juga ada kok yang baik san santun di jalan. Demikian, mtor gede, ada juga yang santun di jalan, namun juga ada sebagian yang arogan di jalan.

Sebuah peristiwa yang James Bons alami sendiri sekitar 2 mainggu lalu, dimana ketika itu James Bons sedang bawa mobil tiba-tiba ada sekelompok pengendara moge merk asal Amerika melintas dengan kecepatan cukup tinggi. Pengguna jalan yang dari arah berlawanan disuruh minggir, mereka ngembat jalan lawan arah. James Bons yang bawa kebo Blazer ya tetep aja di jaluri James Bons yang semestinya, James Bons nggak mau minggir wong kalau minggir di kiri ada motor, nahΒ  kelompok moge ini melaju tepat di depan James Bons, ternyata 2 meter pada belok juga ke jalurnya. Tak pikir udah pada sakti berani adu. Misalkan yang di depannya motor kecil yakin dah pada ditendangin, oommm wong pake patwal juga.

Ya itu prototype atau contoh sebagian petouring di negeri ini, meski tidak semua petoruring berkelakuan begitu namun jelas ini memperburuk citra petoruing lain. Yang baik-baik jadi kelihatan buruk gara-gara ulah segelintir orang.

32 komentar pada “Ini Lho Protoype Sebagian Klub Motor Negeri Ini Kalau Touring, Egois Dan Hobi Angkat Kaki!

  • 22 Februari 2015 pada 12:57
    Permalink

    Setuju…karena ulah segelintir orang, image tourer sejati jadi ternoda.

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 13:15
    Permalink

    Dan yang sering jadi korban bulan bulanan balas dendam pengguna jalan adalah biker soloist yang memang benar2 menerapkan safety riding di jalan raya… Ya disundul mobil lah, dipepet motor/mobil lah… Giliran curcol malah dibilang DERITA LOH….

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 13:50
    Permalink

    prototype?
    saya gak paham maksudnya
    mungkin maksud admin stereotype?

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 13:58
    Permalink

    ane perna merasakan ditendang sama rombongan turing.

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 14:13
    Permalink

    dulu pernah turing bareng komunitas motor, sepanjang jalan ngrasa nggak nyaman karena mereka minta jalan terus, nglakson2, nyalain strobo.. aku lihat pengguna jalan lain mau minggir tapi dengan ekspresi wajah nggak rela/jengkel. Sekarang lebih nyaman naik motor/turing sendiri, ngikut aturan lalu lintas aja.

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 15:20
    Permalink

    kenapa ujung2nya harus motor besar yang di kambing hitamkan mas??

    Balas
    • 22 Februari 2015 pada 20:00
      Permalink

      sesuai judul di atas, contoh, bisa moge atau mocil, kalau egois di jalan ya sama saja

      Balas
  • 22 Februari 2015 pada 17:43
    Permalink

    genk motor banci, anjing tai kucing… beraninya rame rame kayak boyband.

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 19:02
    Permalink

    Bro, ngerti kamsudnya prototype nggak ? Jgn hanya karena biar kelihatan pinter, lho pake kata2 yg g tepat….cmiiw…

    Balas
    • 22 Februari 2015 pada 19:57
      Permalink

      setahu saya prototype adalah contoh, saya nggak minat sedikitpun dikatain pintar, monggolihat kamus besar bahasa indonesia

      Balas
  • 22 Februari 2015 pada 19:27
    Permalink

    Biasa.
    Touring rombongan.
    Klub atau apalah saya lebih suka menyebutnya geng motor.
    ga tau sopan santun. Sopan santun hanya sesama saja.
    Ingat jalur purworejo-magelang-Yogya.

    Sayangnya pak pol ga pernah tegas/berani.
    “SAMPEYAN GA WANI TO PAK POL”?

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 19:29
    Permalink

    Eit kok prototype.
    Mungkin contoh ato sampel kali ya. πŸ™‚

    Balas
      • 22 Februari 2015 pada 22:21
        Permalink

        pemakaian katanya tidak tepat om walaupun artinya benar.
        semoga om ngerti daripada blunder karena kepedean.

        Balas
  • 22 Februari 2015 pada 20:33
    Permalink

    aku tiap jumat touring pekalongan-jogja. aku yo ngono mbah. wkwkw tpi nx motor cuma tak acungi kepelan tok.
    nx mobil baru aku angkat kaki. coz mobil biasae asal nyalip n makan jalan n ngedim terus gwe emosi.. pernah juga tak srampang aqua mbah… wkeke

    Balas
  • 22 Februari 2015 pada 23:51
    Permalink

    Peturing sejati biasanya lebih seneng turing sendirian.

    btw2 maaf nih agak oot. ane berpendapat bahwa kata “prototype” merupakan padanan kata yang kurang tepat. ini seperti pergi ke pesta nikah tapi pakai piyama dipadu dengan sendal tidur model hello kitty. Dibilang benar ya memang benar sudah mengenakan pakaian tapi salah kondisi.
    Atau untuk tidur malah pakai stelan jas lengkap. Benar sih berpakaian tapi pakailah pada situasi yang benar. kalau mau pakai stelan jas lengkap untuk tidur ya sekalian saja tidur di peti mati. ya kan bro?

    Jadi saran ane, gunakanlah padanan kata yang tepat sesuai dengan situasinya.

    Balas
  • 23 Februari 2015 pada 00:07
    Permalink

    nengahi … πŸ™‚

    stereotip = konsepsi mengenai sifat suatu golongan berdasarkan prasangka yg subjektif dan tidak tepat

    Ini Lho [konsepsi mengenai sifat suatu golongan berdasarkan prasangka yg subjektif dan tidak tepat] Sebagian Klub Motor Negeri Ini Kalau Touring, Egois Dan Hobi Angkat Kaki

    prototipe = contoh khas

    Ini Lho [contoh khas] Sebagian Klub Motor Negeri Ini Kalau Touring, Egois Dan Hobi Angkat Kaki

    link http://www.kamusbesar.com/

    Balas
  • 23 Februari 2015 pada 08:04
    Permalink

    jangankan yang touring, yang sendirian aja kadang gitu. beberapa waktu lalu pernah ketemu biker begitu, naek Vega ZR, kalo nyalip angkat kaki kanan. kalo ada orang nyalip dari arah berlawanan gitu juga. bener2 egois itu orang… gw coba salip juga langsung gaspoll nyalip lg. emang pengen mati kekx, bawa anak istri pula.

    ck ck ck

    Balas
  • 23 Februari 2015 pada 08:08
    Permalink

    Bosen lah soal klub dan touring, polisi juga gak mau nertibin malah jadi lahan buat orderan ngawal….

    Balas
  • 22 Juli 2015 pada 12:28
    Permalink

    belum tau dia, bemper mobilku itu asli 100% besi, kalo cuma kaki sih,….. yang menang bemperku, mau coba di adu?

    Balas
  • 11 Agustus 2015 pada 10:27
    Permalink

    angkat kaki bukan berarti mau tendang,,tapi tanda untuk rombongan dibelakang bahwa waspada pada arah tersebut,,ini gak tau aja sok tau.. malah di bilang arogan..makanya buka wawasan begok!!!!!!

    Balas
  • 18 April 2016 pada 15:52
    Permalink

    klo saya, meski paki pio full box pannier, dah lengkap ama engine guard, mending minggir aja dah.. lha wong klo jatuh juga sakit je… meski dah pake jaket tebel, knee protector dll… keju kemeng pas jatuh kie tetep terasa.. πŸ˜€

    pas jadi RC pun juga sama, ketika ga saya ga yakin buat mendahului, mending cari aman bauat saya sama rombongan. klo ada anggota rombongan yg protes “rc nya kurang berani lah, kurang lihai lah dll…” saya monggo kan ke depan gantiin jadi RC… bagi saya yg penting semua selamat sampai tujuan.. wis gitu tok..

    Balas
  • 26 September 2016 pada 21:02
    Permalink

    Tabrak ae ben modar,kaki diangkat spionku pun kena,100 ribu,bekas lagi.dar!…..sraak!…………kulihat pake spion kiri,tuh 2 bocah glasar di bahu kanan jalan,untung nggak dimakan mentah-mentah sama bis,mati tuh 2 anak dikolong bis,aku put3r balik,ngapa kaki diangkat,jagoan ya?!.ceng ceng po!kalo nggak lihat temannya yang masih ditengah jalan tak gebukin tuh dua-duanya,
    Sekarang kalo lihat orang naik motor kaki diangkat pengenya juga ngangkat kaki alias jeglong ae,jalane mbahmu opo

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: