Wafatnya Uje Ketika Menjadi Biker dimata Seorang Istri | Bonsaibiker

Wafatnya Uje Ketika Menjadi Biker dimata Seorang Istri

By: Mrs. James Bons

Kalau mas bro sekalian masih ingat dengan aktor senior Sophan Sophian, pasti yang terlintas adalah kematiannya yang cukup tragis saat mengendarai  motor gede (moge) miliknya yang bertepatan pada hari kebangkitan Nasional beberapa tahun yang lalu. Dan hari ini juga telah wafat ustadz Jefry al-Bukhori  atau Uje yang juga mengalami kecelakaan saat mengendarai moge miliknya. Kalau kita berbicara soal takdir, dimanapun dan naik apapun yang namanya ajal tetap saja akan menjemput kita.  Hanya saja yang ingin saya tekankan disini adalah, kesadaran seseorang dalam menghadapi resiko yang akan dihadapinya kelak.

Histeris, Istri Terus Pegangi Keranda Jenazah Ustad Jefri

Mas bons pernah berkata kepada saya bahwa naik moge ke gunung bisa menghilangkan kepenatan dan kejenuhannya.  Menusuri jalan sepi dengan kecepatan tinggi, tak peduli jalan menanjak atau menurun, berbelok atau lurus,  yang jelas dengan penuh konsentrasi dan badan yang fit pasti akan aman-aman saja.  Begitu juga dengan Uje, yang semalam mengendarai mogenya disaat malam hari dimana suasana sepi dan lenggang.  Hanya saja bedanya dia tidak menyadari bahwa kecepatan motornya melebihi daya tahan tubuhnya yang lemah, akibatnya motor oleng dan hilang kendali.

Wafatnya Ustadz Jefri

Sebagai seorang perempuan, dan sebagai seorang istri yang suaminya memiliki kegemaran yang sama yaitu naik moge, tentu saja saya sangat turut merasakan kesedihan istri almarhum Uje.  Sampai saya ikut bercucuran air mata saat menyaksikan disalah satu stasiun TV yang memperlihatkan istri almarhum Uje memeluk keranda suaminya seperti  tak rela tuk melepasnya. Bagaimana tidak, kepergiaan yang begitu tiba-tiba tanpa pesan suatu apapun kepadanya, suaminya telah meninggalkannya untuk selama-lamanya dengan meninggalkan 4 orang anak yang masih kecil.

Hal ini sungguh menjadi keprihatinan saya sebagai sesama wanita. Yang sebenarnya kami ini adalah istri-istri yang sangat menyayangi suami makanya mengizinkan atau memperbolehkan mengendarai moge. Tapi dilain sisi hati kami selalu was-was bila suatu saat terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.  Maka saya sungguh ingin menyarankan beberapa hal kepada para suami yang memiliki hobby mengendarai moge apalagi sering touring kesana-kemari, untuk bisa memperkirakan resiko yang akan dialami. Karena tentu saja semua akan berimbas pada keluarga, yaitu istri dan anak-anak kita.

Mulailah untuk merancang segala sesuatu yang berhubungan dengan asuransi masa depan atau menabung  untuk kepentingan keluarga. Mulailah pula untuk saling terbuka kepada istri, tentang apa saja yang harus diketahui istri dan apa yang harus dilakukan bila suami suatu saat tiada. Karena saya pernah menemui seorang janda yang dulunya ceria dan tegar, tiba-tiba suaminya meninggal, dia terlihat stress dan murung. Ternyata sang suami menyimpan harta benda berharga yang niatnya akan diberikan kepada anak-anak mereka kelak, namun tidak diketahui istrinya  ditaruh dimana, dan sang suami terlanjur wafat akibat serangan jantung, sebelum memberitahukannya. Tinggallah sang istri merana dengan menghidupi sendiri keenam anaknya.

Demikianlah yang bisa saya ungkapkan kepada mas bro sekalian. Tidak ada niat saya untuk menggurui, tapi cukup sekedar ingin berbagi.  Selamat jalan Uje, semoga Allah memberikan tempat yang terindah dialam sana, dan keluarga yang ditinggalkan diberi lebih kesabaran..amiin

Advertisements
%d bloggers like this: