Perasaan Dulu Honda Sering Hadir Dalam 2 Silinder, Sekarang Susah Amat Ya? | Bonsaibiker

Perasaan Dulu Honda Sering Hadir Dalam 2 Silinder, Sekarang Susah Amat Ya?

CB Twin, baik 175 maupun 200 adalah setidaknya menjadi barang antik yang kini diburu banyak kolektor, yaa itu dia gagah unik dan memang tongkrongannya terkesan berkelas, meski usia sudah diatas kepala 3. Itulah produk Honda masa lalu yang fenomenal, yang hingga kini tak lekang oleh waktu.

Honda CB200 (2)

Honda CB200 (2)

Nah menengok sekarang, rasanya susah amat ya mendapatkan Honda yang 2 silinder atau lebih di kelas 200-250 cc. Padahal di luar sana banyak lho produk honda yang mak nyus ini. Tengok saja mulai dari CBR 250 yang 4 silinder, Honda Hornet 250 yang 4 silinder, lalu VTR 250 yang berkonvigurasi mesin V dengan 2 silinder, wew joz-jozz semua gan. Ya nasib Indonesia mirip dengan India susah mendapatkan motor Honda resmi lansiran ATPM lebih dari 1 silinder. Mungkin Thailand bisa menjadi negeri yang amat beruntung menjadi basis rnd maupun produksi Honda sehingga bisa banyak menikmati multi silinder ini. Padahal ya kalau dihitung melaratnya, sama aja ama Indonesia, dan untuk pasaran motor malah jauh lebih surplus Idonesia.

Sulit memang mengorek apa yang sebenarnya terjadi, kalau asal tebak ya gampang saja dengan mengatakan, “Honda sekarang kalau gak untung besar gak mau turun jualan”. Begitukah! Banyak memang alibi menunjukkan ke arah itu, misal saja Pasar 250 harus Ninja 250 dulu baru Honda ikutan, pasar matik harus Mio dulu baru Honda ikutan, pasar sport radiator harus V-ixion dulu baru Honda ikutan. Begitukan selama ini! Padahal ya belum tentu semua yang dilakukan Honda menjadi follower sukses, CS 1 contohnya, maksud hati mencounter FU tapi malah nyungseb. Kemudian CBR series juga masih diragukan kesuksesannya. Nah tetep saja kan mau jadi follower atau tidak juga belum tentu sukses. Lantas apakah mungkin selama ini Honda menganggap bahwa orang Indonesia hanya bisa membeli yang murah-murah saja, cukup 1 silinder? Hemm rumit juga jawabanyya.

Di bilang Honda Pionir maka jawabannya Yes it was, but now no, kira-kira bahasa Tegalnya begitu.

Satu silinder cukup, lalu diembel-embeli iming-iming bahwa ini lebih friendly, jauh dari masalah, betulkah? Ya memang betul sih, namun kalau 2 silinder lalu friendly dan jauh dari masalah, kan bisa lebih jozzz.Selera sih memang lain-lain, banyak juga yang suka 1 silinder. Mosok ya harus kayak orang PORWOKERTO, ngidam 2 silinder lalu bikin sendiri Tiger 2 silinder, hahahah:

Nah kenapa mesti begitu, hahaha selama puluhan tahun gak ada yang mampu memberi perlawanan yang berarti pada Honda ini gan, menurut James Bons itu sebaba utamanya, kalau Honda bisa kalah maka yakin iovasi Honda akan mengemuka dan mewabah, dua silinder, hemm 10 silinderpun mungkin akan dikeluarkan Honda jika sudah terjepit, begitukah? Monggo gimana menurut anda!

Advertisements

49 thoughts on “Perasaan Dulu Honda Sering Hadir Dalam 2 Silinder, Sekarang Susah Amat Ya?

    10 silinder itu Ngeriiih…!!! 😀

    Sekarang satu silinder aja udah laku, buat apa bikin 2 silinder 😀

    wkwkwkwkw, bukan susah, niat ra?

    Cah pekalongan
    on said:

    Ya begitulah..

    bram titon
    on said:

    nggih mas, ini barusan dapat mesin 2 slinder bikinan bengkel, L 2 silindris.

    katanya seleranaya masing masing

    gelotukukujang
    on said:

    Yah kita berdoa ajah besok honda ngeluarin muti silinder, hi-tech,murah,n rodanya tetep dua….
    Aminnn

    old blade
    on said:

    ah ga juga ko,ga 100% follower,karisma (supra x 125),tiger,scoopy jadi first move ahm 😀 dan aneh nya yg jdi follower produk ahm ga sukses
    shogun 125 ?
    Scorpio ?
    Mio fino ?
    Tapi ahm jadi follower ko sukses ya 😀
    -beat
    -new honda blade
    mungkin ke depan nya cbsf ? (mungkin loh ya 😛 ) 😀

    azi dicki.
    on said:

    Bikin 2 silinder made in indonesia aja ya kalo gtu, bengkel yg di purwokerto itu. .
    Ngecor ndiri ngamplas ndiri biar ga canggih nd beradiator. .
    Yg pntng kan 2silinder

    Oh ya slh 1 bengkel di pwkrto Yg biasa bikin cb multi silinder kalo ga salah di fb nama ny semangat putra. .
    Brgx penasaran monggo di check
    😀

    ricky
    on said:

    kalo saya punya perusahaan dgn profit dan aset sebesar dan seakan2 unlimited seperti honda

    justru saya malas jualan barang yg buat bangun aja dibutuhkan modal besar

    mending saya jualan barang yg buat bangun tp modal sedikit..

    perusahaan saya sudah besar
    konsumen saya loyal
    saya ga butuh produk gebrakan untuk membangkitkan brand awarness
    kecuali memang dari awal perusahaan saya diarahkan untuk menyasar premium class

    kalo sasaran saya premium class saya ga butuh banyak produk dijual tapi hanya beberapa saja..
    kalo terlalu banyak barang premium class saya jual saya rugi. kenapa? karena modal untuk bikin barang premium class pasti banyak. karena konsumen saya pasti tidak suka kalo saya terlalu bnyk barang premium dijual. bisa ga ekslusif … ya value premium hilang

    saya akan berpikir monopolistis jika perusahaan saya besar dan punya konsumen loyal

    saya akan menguasai pasar diberbegai segmen dari low, mid, high tapi tidak banyak untuk premium..

    kira2 presentase saya begini
    – 50% buat low
    – 30% buat mid
    – 15% buat high
    – 5% buat premium

    kenapa saya menerapkan seperti itu?
    karena tujuan perusahaan saya yg sudah besar dan punya konsumen loyal ini sekali lagi bukan untuk mengebrak pasar atau brand awarness konsumen. brand awarness cukup saya lakukan kalo profit saya menurun diatas ambang kritis laba dan neraca yaitu presentase penjualan/tahun : jumlah produksi jika triger sudah diatas 30% dari total produksi maka itu bisa saya bilang rugi besarr.. brand awarness mengeluarkan produk yg gila2an speknya dgn harga (tumbal) kompetitif wajib hukumnya. dan tetap itu tidak akan mulai dri premium.. tp low class yg ditambah value

    tujuan perusahaan besar hanyalah maintenance profit.. ditambah tapi tidak memakan modal terlalu banyak.

      ricky
      on said:

      untuk contoh kasus silahkan lihat

      1. raja semikonduktor elektronik samsung
      2. apple
      3. virgin (richard bronson)
      4. honda
      5. ducati.
      6. ferarri
      7. toyota

      silahkan dicerna … nanti ketemu kok benang merah dr penjelasan saya diatas

    adip
    on said:

    tau ga mas bro, riset motor 2 cyl itu berapa? bisa 5 kali biaya riset mesin 1 cyl

    kasus cbr pake mesin 1 cyl, ya risetnya untuk balapan di kelas 250, kek mesin jupi z1 yang di riset yamaha pusat, gitu dengan cbr, akibatnya di sirkuit ya jadi menangan

    ini juga untuk nutupin biaya mesin balap 250 cc 1 cyl dengan membuat produk masal

    kalo di sangkutkan, itu moge pada pake mesin multi cyl

    sekarang motor 1000 cc dengn 1 cyl, borenya seberapa? strokenya sepanjang apa?

    apa iya bisa masuk di motor sport?

    kofing inline tujuanya membesarkan bore secara masiv, bayangkan borenya berkalilipat, dangan itungan stroke sama

    lalu mesin L mengambil keuntungan stroke lebih panjang yang ujungnya bikin motor punya aksel yang tinggi

    dan mesin V secara simultan mengambil keuntungan dari 2 koviing antara L dan inline

    kalo di tanya kenapa bule suka motor single cyl kek ktm, cbr, dll, ya karena lebih gampang perawaanya, bisa service sendiri, lebih murah partsnya, tapi mustahil untuk di pasang di motor cc gede

    kaya gini aja deh, er-6n kenapa di ln bisa laris banget, ya karena silindernya cuma dua di antara motor moge yang cyl lebih dari 2,

    jadi sebenernya jumblah silinder ga superior kok, justru kita liat dungsinyya buat motor 1 cyl sama 2 cyl itu apa?

    menlik kasus 250 cc kenapa cbr 1 cyl ninja 2 cyl gampang kok

    ninja sendiri punya kawasaki, pake mesin 2 cyl karena ga perlu riset banyak, cuma nampolin mesin dan jadi deh mesin 2 cyl dengan tamoang yang ooke, bahkan ninja 300 cuma stroke up dari ninja 250 kan? karena balik lagi risetnya mahal untuk mesin multi cyl, apa lagi buat sekarang

    lalu kenapa cbr 1 cyl? ya gampang juga, mesin cbr buat balapan yang aturanya mesin 1 cyl, makanya di riset mesin 1 cyl dan di jadikan motor masal unttuk menutupi iaya mesin riset 1 cyl race only.

    jadi kalo di tanya mungkin ga sih honda keluarin mesin 2 cyl? ane rasa gak, tapi kalo 4 cyl ada kemungkinan karena honda punya basis cbr250rr, dan itupun sangat kecil

    dari kesimpulan ini, mesin yamaha juga tau kok, paling 1 cyl, karena mungkin aja yamaha minatt balapan 250 cc, ppabrikan yamaha krisis keuangan, dan sasaran orang bule yang suka messin 1 cyl, jadi ya untuk 2 cyl rada pesimis kecuali ninja

    nah kalo inazuma sendiri gimana? perlu di ingat, suzi adalah pabrikan yang punya prinsip dan nyeleneh, motor motor suzi sendiri punya sesuatu speek yang nyeleneh, jadi uda di luar akal sehat

    husni
    on said:

    Bagus ulasanya..Yup.. Rival honda kudu didukung kastamer.. Ntar baru honda respect sama kastamer..

    Udah langka…

    old blade
    on said:

    mau beli honda yg 2 cyl,mudah ko,tinggal beli aja cbr 400 😀 jgn harap ahm mau rombak cbr250 jdi 2 cyl sama ahm,think !

    wil
    on said:

    AHM yang notabene kualitas (maaf) mirip mocin , mikir 1000 x buat ngebangun 2 cylinder karena yg cbr 250 aja harga bisa seimbang ama ninja 250, cbr kalo di bangun 2 cylinder pasti harganya bisa2 mendekati ER6. AHM itu menang nama besar doang makanya dengan seenaknya mark up harga cbr 250 yg singel cylinder

    ruhahe
    on said:

    kang, ini AHM.. bkn Honda… pelajari, tiru, terapkan.. peace.. :p

      ya kan AHM juga kepanjangan dari pasaran Honda Jepun secara Global, mereka lebih memilih macem Tahailand dibanding Indonesia, padahal pasar tergemuk adalah Indoesia

    dua silindernya modif sendiri

    masih aman pakbons,,. ga perlu multi multian, lha wong market share nya masih 60%.. wekekee

    stevant
    on said:

    Honda lihat marketnya secara global…di negara seperti Indonesia hasil surveinya lebih cocok ke 1 silinder karena dari dulu makin banyak silinder makin identik dengan boros bbm. Kalau soal AP Honda Thailand jadi basis R&D Honda itu karena kebijakan pemerintah soal industri otomotifnya lebih bagus dari Indonesia. Inget deh soal kenapa pabrik elektronik banyak di China itu juga karena kebijakan industri elektroniknya bagus di China….

    namanya orang jualan ya kaya gitu, selama masih laku ya masih diproduksi, ngapain repot-repot mikir riset ?
    harga lebih mahal kualitas sama juga dibeli kok, nah kalo orang – orang udah pada ga mau beli produknya, nah baru pabrikan itu mikir ngasih sesuatu yang lebih,
    jadi selama mayoritas konsumen adem ayem ya produsen juga adem ayem hehehe,,,

    apa iya harus menjilat ludah sendiri kayak dulu. . . .
    siapa dulu yang bilang mesin 250 cc gak cocok untuk jalan indonesia. . . .
    apakah kali ini dengan alasan yang sama , mesin 2 silinder gak cocok untuk konsumen indonesia. . .

    setelah kompetitor masuk dan sukses baru dah kebakaran jenggot . . .

    yang jelas konsumen pengen 2 silinder di kelas 250 cc, kalau ahm gak bikin ya lirik kawasaki atau yamaha ( kalau jadi ikut masuk )

    keep brotherhood,

    salam,

    Kang Ealmee
    on said:

    pokoknya kalau bagus bilang bagus dan dibeli, kalau jelek ya dicaci, gak usah jadi fans boy pasti kita dapat barang yang selalu semakin baik..

    kalo si tiger keluar dengan dual cyl, sohc gpp lah..pasti ikut antri ane.. 🙂

    orang indonesia pemikirannya simpel.
    kalo motor 250 cc keatas identik dengan multi silinder.
    semakin besar cc semakin banyak silinder.

    Jendral FBY
    on said:

    teori orang bodoh dan sirik bisa macam2. tp HONDA sudah membuktikan menjadi pemain utama di otomotif. konsumen loyal karena kualitas HONDA emang JJJOOOOSSSS….
    lu lu aja yang belum sampe ilmunya

    Jendral FBY
    on said:

    yang jd masalah blogger ilmu otomotifnya masih cetek dan cuma sok tau

    Andri
    on said:

    Betul bung ! Gue udah bosen liat Honda maen di satu silinder melulu, contohnya di kelas 200cc Honda Tiger dari awal dilaunching sampai sekarang mesin nya gitu-gitu aja udah 20 tahun an gak ada progres kemajuan sama sekali, padahal dulu ada Honda CB 1976 twins cylinder 200cc. Naik motor itu bukan cuma torsi nya aja yang dicari tapi kepuasan terhadap mesin nya juga apalagi suara mesin 2 silinder punya karakter khas tersendiri, lebih merdu dan lebih enak di dengar

    2 silinder itu pemborosan, lagipula FBH lebih suka 1 silinder jadi buat apa repot bikin 2 silinder?
    sepanjang FBH puas pake 1 silinder gak usahlah di apgret jadi 2 silinder…

    😉

    mindset masyarakat akan honda sudah melekat, so 1 silinder atas nama honda pun juga bisa moncerr

    http://otoradians.blogspot.com/2013/05/jorge-lorenzos-team.html

    Honda CB 175
    on said:

    Bagaimanapun juga, Honda (twin) lebih unggul..
    He he he..

    tim rad
    on said:

    risat-riset mahal, gak profitable, lalala bla bla bla.

    Kalo emang niat, Itu CBR 250RR cukup dikasi body dan fitur baru, jual 60-70 juta. Ninja sama R25 baru diblayer aja langsung rontok knalpotnya wk wk wk

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan

%d bloggers like this: