Makin Runyam! Gelombang Penolakan Go Jek Makin Menggelora, Pamflet, Spanduk, Hingga Selebaran Semua Bicara

Demo Ojek tolak go-jek

mulai-gerah-ini-cara-tukang-ojek-reguler-tolak-keberadaan-go-jek

Sejak ojek panggilan via online alias GO-JEK hadir di DKI, para ojek pangkalan merasa gerag, go-jek dianggap ancaman bagi sejumlah ojek pangkalan, dimana mereka mengaku bahwa penghasilan berkurang sejak munculnya GO-JEK. Jelasnya eiring waktu berjala hal ini memancing gesekan di lapangan sehingga pengendara GO-JEK memilih menghindar. Tidak jarang aksi yang berujung ancaman penganiayaan kerap diterima pengemudi GO-JEK. Dan yang paling trend adalah pemasangan spanduk, iklann, papan dan sebagainya menolak GO_JEK. Dan ini begitu booming di Jakarta. Weh mesti ada solusi nih gan.

460x110

Berikut ini beberapa spaduk mamupun papan penolakan GO-JEK:

Penolakan-Go-Jek-3

Penolakan Go-Jek

Penolakan-Go-Jek-4

ojek demo Penolakan Go-Jek

Penolakan-Go-Jek-2

Wah, makin hari berita ini makin ramai gan, musti cepat cari solusi ni pemerintah sebelum bener-bener bergejolak.

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in Berita Umum and tagged , , . Bookmark the permalink.

33 Responses to Makin Runyam! Gelombang Penolakan Go Jek Makin Menggelora, Pamflet, Spanduk, Hingga Selebaran Semua Bicara

  1. Kobayogas.com says:

    pemerintah kudu turun gak ya bons
    ——————
    Selamat malam, Beraksi Tanpa Batas, slogan dari New Honda Sonic 150 yang terlihat dari iklan singkatnya. Apa saja yang dapat jadi catatan dari iklan tersebut?
    http://kobayogas.com/2015/07/07/beraksi-tanpa-batas-slogan-milik-new-honda-sonic-150-lads/

  2. koko89 says:

    yg jelas masalahx cuma kecemburuan sosial n ekonomi!!! y klo bgni pemerintah hrs bs duduk bersama dgn tukang ojek pangkalan, pengelola jasa gojek n grab bike spy g timbul masalah yg lebih besar lg jd smua bs diberdayakan SDMnya secara merata bagi para tukang ojekers mania!!! hehehe…. ok???

  3. mr.nice guy says:

    Jah…ntu mah mslh rejeki x…klw mang mw untung ya knp ojek pangkalan ga ikut go jek atw grab bike….toh sarat na mudah dn gmpang…..itulah org2 yg malas yg bsa na cma duduk2 ngrumpi smbil nunggu pelanggan dn yg ga pny keinginan merubah hdp lbh baik bwt masa dpan cz bsa na cma ngeluh tpi ga mw berusaha….bnr ga bang bons…..

    • petirabang says:

      Katanya persatuan ojek, tp pemikiran kampungan… pengin enak duduk2 doang, nongkrong dpt penumpang banyak, hadeeh….
      SIM aja banyak yg ga punya, yakin deh…

  4. wtf170 says:

    gak perlu turun tangan si pemerintah….
    orang masalahnya cm kecemburuan sosial…
    rejeki kan ada yg ngatur…kl pengen hasilnya kayak gojek…la tinggal daftar anggota…

  5. febri says:

    Kenapa gak daftar aja? Ane aja kepengen ikutan jdi gojek klo udh pnya moge,sapa tau ad yg nyantol..iya gak bang kobay? *colek bang kobay

    Pemerintah gak ush turun tangan,toh gojek gak ngelarang ojek lokal bwt daftar kok,gitu aja kok repot,repot kok gitu aj

    • febri says:

      Apa tukang ojek pda gak punya SIM,KTP n KK? n males belajar pke smartphone? Padahal smartphone dkasih loh plus pulsa 100rb,tpi nyicil tuh hape 50rb sminggu,atw 7ribu per hari selama 100hr,dpet pelatihan safety riding,customer service,sma cara pke smartphone n aplikasinya,jaket sma helm dipinjemin,masker ama tutup kepala tinggal ambil

  6. Bonsai Biker says:

    Semoga saja ini tidak berlangsung lama gan, ada perbaikanaturan yang bisa melindungi semua

  7. arantan says:

    Saya baru 3 kali pakai gojek.
    2 kali menggunakan layanan Instant Courier, saya pakai Gojek untuk mengantarkan barang dari rumah dan sekali mengambil barang dari teman ke rumah.
    1 kali pakai layanan Go-Food, dimana Gojek saya arahkan untuk membeli martabak di bayar di rumah. Gojek bisa membeli dan bayar duluan makanan sampai 1 juta rupiah.

    Selama proses mengantar, kita bisa tracking posisi Gojek sudah sampai mana lewat GPS yang menyatu dengan aplikasi. Saya juga bisa contact dengan si kurir untuk confirm martabaknya apa? 1 telor, 2 telor?

    Di akhir pemesanan, saya disuruh memberikan bintang ke si kurir, 1-5 bintang, jadi ada feedback juga ke si kurir.

    Intinya sih cukup puas pakai Gojek, Hanya saja kadang memang butuh waktu juga untuk Finding Courier, waktu saya coba, pernah 3 kali try again. Alias untung-untungan.

    Saya belum pernah pakai layanan transport dimana saya jadi penumpang ataupun layanan shopping, dimana saya bisa minta Gojek untuk membeli barang-barang untuk saya.

    Kalau ini di compete dengan ojek tradisionil, patinya ada plus minusnya lah.

    1. Ketersediaan.
    Gojek masih harus menunggu Gojeknya datang, tapi dia akan datang persis di depan rumah. Sementara ojek tradisionil langsung tersedia di pangkalan, tapi tentunya harus keluar rumah dan jalan kaki dulu sampai pangkalan ojek.

    2. Tarif
    Gojek punya tarif fixed, tapi ada tarif berbeda saat rush hour. Ojek punya tarif sesukanya, kalau lagi dianggap macet dan calon pemakainya butuh banget, ya biasanya akan dikenakan tarif tinggi dari umumnya.

    Tarif ojek tradisionil bisa dibilang selalu lebih tinggi dari Gojek.

    3. Keragaman layanan
    Gojek bisa transport, menjadi kurir, atau diminta beli makanan, beli barang. Ojek pun sebetulnya ada yang bisa asal kenal dengan si tukang ojeknya.

    … bersambung.

  8. arantan says:

    Soal pasar, pastinya pasar ojek tradisionil akan berkurang, tapi kalau hilang sama sekali juga tidak mungkin.

    Soal kecepatan dan ketersediaan membuat ojek akan tetap survive. Coba misal mau pulang dari mal/pasar, akan butuh waktu tambahan kalau panggil gojek, sementara ojek tradisionil sudah standby menunggu penumpang.

    Belum lagi masih banyak juga orang yang masih merasa kurang nyaman kalau harus menggunakan aplikasi di smartphone.

    Soal legal non legal… 2-2nya, gojek dan ojek tradisionil sebetulnya sama-sama tidak legal. Angkutan roda dua dianggap sebagai kendaraan berbahaya, jadi tidak pernah ada aturan yang melegalkan roda 2 jadi angkutan umum. Jadi sebetulnya perangnya antar sesama non legal, pemerintah juga tidak bisa ikut campur, karena kalau masuk harusnya 2-2nya posisinya sama 🙂 sama-sama tidak legal.

    Tapi … ada beberapa aturan dimana Gojek sedikit lebih “legal”.
    Gojek sudah berbadan hukum dan paling tidak secara perusahaan membayar pajak. Juga kurirnya paling tidak punya surat-surat lengkap.

    Kalua sekarang ada penolakan ojek tradisionil lucu juga. Karena tukang ojeg bukan pemilik suatu kawasan, jalan depan rumah kita bukan miliknya tukang ojeg! Mereka pastinya tidak bisa pasang papan berisi penolakan gojek, lah apa haknya, bukan jalannya mereka juga kok?

    • eko354 says:

      Wah, ulasan yg menarik dari bro arantan!
      Saya sih belum pernah pake Gojek, tapi sekretaris di kantor sering manfaatkan layanan beli makanan kalo ada acara di kantor. Sangat praktis, nggak usah keluar kantor, makanan datang baru bayar.

  9. didi says:

    liat aja tampang tukang ojeknya kayak preman gitu…siapa yg mau naik?

  10. andhi2010 says:

    Gimana ya , tiap kali ada saingan mainnya pasti seperti ini.
    Inovasi lah.

  11. robotic_munky says:

    tukang ojek pangkalan emang gila sih.
    istri saya naik ojek dari stasiun ke perempatan jalan besar, tukang ojeknya minta 10rb, ga mau ditawar sama sekali.

    eh, sekali istri saya keluar sedikit dari stasiun, entah kenapa istri saya liat ada orang bawa motor dan celingak celinguk khawatir gtu deh, eh ternyata dia ojek tapi ga boleh ngangkut dari stasiun. terus istri saya nanya tarif sampe rumah (lebih dari 3x jarak ke perempatan) cuma 15rb lho…

    • masih mending, kalo malem tarif ojek itu super mahal. bisa kena totok sampe 75rb. mending gw nunggu sampe pagi di stasiun tiduran di kursi dari pada keluar duit 75rb. toh naek angkot cuma 10rb.

      kalo di jemput, adik gw sendiri pernah di ancem ojek sekitar. kalo jemput harus beberapa ratus meter dari stasiun.

      ngoahahahahaha

  12. Joko says:

    Asosiasi ojek itu = preman kok. Kita saja mau jemput saudara sendiri saja jadi takut kalau saudara itu turunnya dekat pangkalan ojek.

  13. subaru says:

    dasar mental santai bin preman. lebih demen duduk sambil ngudut, ngopi dan ngegosip daripada di jalanan kejar setoran.

  14. pakget says:

    Rejeki wes enek sing ngatur ora bakal ketuker. gusti ALLOH mboten sare

  15. nganu ngini says:

    nah salahnya ojek tradisional sendiri mata duitan,
    contoh temen kost nih, dr rawamangun ke stasiun senen minta 75ribu, karena kesel make gojek, walaupun nunggu 30 menitan tapi hanya 35ribu dan ga pake kesel dan ikhlas…

    klo ga mau tersaingi ya daftar jd gojek donk… jemput bola lebih baik daripada nunggu bola…

  16. joko says:

    ribut rebutan penumpang, ini masalah klasik.. angkot vs ojek..angkot vs metromini.. angkot resmi vs angkot ngga resmi.. dll..

    ini termasuk wilayah bisnis yg keras, karena umumnya yang terlibat di bisnis ini dilakukan oleh orang orang low educated dan cenderung main jalan pintas..

    sekarang ojek pangkalan yang pasif terganggu dengan ojek “modern” yg agresif.. dan pilihannya pakai jalan kekerasan..mulai dari ancaman dulu..

    di roda empat, dibeberapa wilayah di jakarta juga bukan rahasia umum kalo metromini cuma boleh beroperasi sampai dengan jam 10 malam, dan sisanya harus diangkut oleh angkot yg melanggar trayek.. bagi mereka adalah untuk berbagi rejeki.. padahal mereka melanggar hukum..

    bagaimanapun juga, aparat negara harus membangun dan menjaga rasa aman diseluruh wilayah republik ini termasuk rasa aman dalam menjalankan usaha..

    Sudah saatnya mereka yang suka bermain keras ini diberikan pelajaran tentang hukum yang benar dan pihak aparat juga harus konsisten menjaga tegaknya hukum..supaya tidak ada orang/sekelompok orang yang coba coba jadi jagoan di republik ini…

  17. Leopold S says:

    gojek jadi favorit juga gara-gara kelakukan (kebanyakan, ga semua sih) ojek tradisional yang pasang tarif asal. Memanfaatkan orang kepepet dan butuh. Saya dua tahun naik KRL dan ojek empet banget. Naik kereta murah, dipalakin ojeknya gila2an.

  18. denn says:

    orang malas takut miskin

  19. rayman95 says:

    kenapa enggak gabung aja broh? logikanya dipalak preman

  20. RF says:

    Ojek pangkalan gk profesional banget.
    Numpang sharing aplikasi dan game android di Google play Gan
    https://play.google.com/store/search?q=pub%3ARIFEL&c=apps

  21. yoga says:

    Katanya SLOGAN BIKERS ato SESAMA BIKERS “BROTHERHOOD” ato “SOLIDER” ato “PERSAUDARAAN TANPA BATAS” ato “SALAM 1 ASPAL” ato “MERASA BAYAR PAJAK” tp SESAMA TUKANG OJEG MALAH KONFLIK, mana nih BUKTI SLOGAN2 BIKERS??? Artinya sudah terbukti klo SLOGAN ITU HANYA BERLAKU DIKALANGAN YG KENAL ATO UTK KOMUNITAS TP UTK MASALAH CARI UANG ato FINANCIAL ato URUSAN KERUSAKAN MOTOR DIJALAN ato PERILAKU DIJALAN GAK BERLAKU tp ditutupin dgn dasar MERASA ORANG KECIL. Gak malu tuhh BIKES2 YG SERING NGUCAP ATO DIJAKET NYA ADA TULISAN BROTHERHOOD??? Udah pasti 1000000% GAK MALU KRN ITU SLOGAN DAN SIMBOL KEBANGGAN BIKERS. Berarti benar byk org bilang klo SLOGAN itu cuma HIASAN DOANG dan gak ngerti ARTI DAN MAKNA NYA. Dlm srti an klo ditanya arti BROTHERHOOD secara KONOTASI ATO DENOTASI PASTI BYK YG MELEMPEM 100000000 BAHASA dan wajar sebagian besar klo masyarakat udah ngecap BIKERS BANYAK YG GAK BENER KECUALI YG BELA SESAMA BLOGGER, SESAMA BIKERS, KOMENTATOR TETAP DAN MASYARAKAT BAWAH. Minimal sudah terbukti arti dari SLOGAN BIKERS gak sesuai dgn arti dan maknanya krn cuma SIMBOL DOANG.

    Silahkan bagi yg gak terima dgn komen gw cari PEMBELAAN DAN PEMBENARAN SUPAYA KATANYA DIBILANG BROTHERHOOD LAH ATO SOLIDER LAH.
    Yukk kita liat dan saksiin komen orang2 dibawah gw

    • yogacurut says:

      eh yoga supir metromini nongol lagi tuh, sekalinya nongol ngoceh kek curut kelaperan

      • yoga says:

        @ yogacurut …. Ini bukti contoh orang yg TERSINGGUNG DGN KOMEN GW berarti ketahuan klo PARA BIKERS SELALU INGIN DIANGGAP BAIK DAN BENAR TP TDK BERANI MEMBUKTIKAN DIDUNIA NYATA KRN CUMA BERANI KOAR2 DIDUNIA MAYA.
        Klo gt knp gak sekalian bilang aja diblog ini SEMUA KOMENTATOR TETAP HARUS DAN WAJIB DUKUNG BIKERS ATO DUKUNG YG OUNYA BLOG SPY SEMUA SEPENDAPAT (SPT KATAK DLM TEMPURUNG)

  22. wahyu says:

    yoga, very nice your comment !!!! cape om debat sm pemotor d dun may cm buang wkt btw anggep lucu 2x an slogan n atribut pemotor cz gk sesuai ma kenyataan biarin tuh buat hiburan pemotor biar pd seneng smp tiap hr kepanasan d jln

  23. Joko says:

    Yoga dan Wahyu ini kenapa ya? Yang dibahas apa, yang dikomentari apa. Datang2 ngamuk. Obatnya habiskah? Atau pacarnya diambil sama Bonsai?

    • yogacurut says:

      supir metromini mereka bang, kurang setoran jadi gak bisa mikir pake otak, eh emang mereka punya otak?

Leave a Reply

Your email address will not be published.